To Be a Power in the Shadows! Volume 4 Bahasa Indonesia – Prolog (Bagian 7)

Font Size :
Table of Content

* Bagian 7 *

“Monster sialan…” kata Quadoi dan secara mengejutkan, No. 664 setuju dengan kata-katanya.

N ° 664 bersandar di pohon sementara N ° 665 berbaring di samping kakinya.

Keduanya tidak lagi memiliki banyak kekuatan sihir yang tersisa, mereka tidak dalam kondisi untuk bertarung.

Namun meski begitu, ada banyak mayat tergeletak di sekitar ruang ini.

Jumlah mereka hampir 100.

Dan, berdiri di tengah tubuh-tubuh itu dan sungai darah, adalah No. 559.

Setelah Rose dibawa pergi, dia melanjutkan pertempuran, pertempuran dan pembantaian kelompok sekte berjubah, tiga jenderal dan bala bantuan yang datang dari benteng.

Nomor 559 berlari menembus hutan, bertempur tanpa henti selama tiga hari tiga malam.

Namun, N ° 559 juga tidak luput dari cedera.

Dia memiliki luka yang tak terhitung jumlahnya di punggungnya, perutnya robek, salah satu lengannya telah dipotong dan yang lainnya dengan lemah memegang pedang hitam legamnya.

Sungguh misteri bahwa dia masih bisa berdiri dengan semua luka itu.

Darah masih mengalir dari lengan yang telah dipotong.

Sepertinya dia bahkan tidak lagi memiliki kekuatan magis yang cukup untuk menghentikan pendarahan.

“T-Sepertinya kau akhirnya kehabisan kekuatan sihir.” Kata Quadoi dengan suara gemetar.

“Kau memang memberiku masalah.”

Quadoi mendekati No. 559 dan kemudian menendang perutnya.

“Argh …”

Nomor 559 mengerang pelan dan jatuh ke tanah.

Kemudian Quadoi meletakkan kakinya di lehernya.

“Aku harus menginjakmu dan mematahkan lehermu.”

Sedikit demi sedikit dia melangkah lebih keras.

“Tapi aku tidak akan membunuhmu begitu saja. Menurutmu, berapa banyak pengorbanan yang harus aku lakukan karena dirimu? ”

Quadoi mencoba yang terbaik untuk tersenyum saat dia melangkah ke No. 559.

“Tapi, pengorbanan itu sepadan. Berkat itu, kami bisa mendapatkan Rose Oriana kembali. Aku yakin Doem-sama akan senang. ” Kata Quadoi dengan senyum puas.

“Dari mana aku harus memulai? Dari lenganmu, kakimu? Atau mungkin matamu … ”

Quadoi sedikit demi sedikit melukai seluruh tubuh N ° 559. Slime suit tidak berguna jika orang yang memakainya tidak menggunakan kekuatan sihir mereka.

N ° 664 di sisi lain, tidak bisa berbuat lebih dari melihat bagaimana dia terus melukai N ° 559.

“Kenapa kau menatapku seperti itu?” Quadoi berkata tiba-tiba, melihat ke No. 559.

Dia tersenyum.

Senyuman yang indah, jelas dan murni.

“Maukah kau menyelamatkanku sekali lagi …?”

Tiba-tiba, air mata jatuh dari pipinya.

“Wanita yang tidak menyenangkan. Aku akan lebih baik memotong lenganmu yang lain ”.

Quadoi mencoba memotongnya dengan pedangnya lagi, tapi …

“Aagggggggggggi!”

Tiba-tiba dia jatuh ke tanah dengan tangisan putus asa. Dia merasakan sakit yang menggerogoti dari ujung pergelangan kakinya.

“A-Apa …?”

Nomor 559 berdiri perlahan.

Dia memiliki sesuatu di lengan kanannya.

Itu adalah kaki Quadoi.

“K-Kau tidak memiliki kekuatan sihir yang tersisa … kenapa …”

Tiba-tiba kekuatan sihir ungu-biru mulai mengelilingi tubuh No. 559.

Kekuatan sihir begitu padat hingga membuat atmosfer bergetar di sekitar mereka mulai menyembuhkan semua luka No. 559.

Sedikit demi sedikit, dia mendekati luka di lengannya yang telah terpotong.

Kemudian, cahaya ungu-biru dari kekuatan sihir itu berkumpul di lukanya.

“Ini adalah kekuatan Tuanku …”

Kemudian lengan kiri N ° 559 benar-benar dibuat ulang.

“Kupikir 7 bayangan itu adalah satu-satunya monster di Shadow Garden …!”

Quadoi memunggungi dia dan mulai kabur.

Meskipun kakinya terpotong, dia tetaplah “angin kencang”.

Gerakannya cepat, bergerak mengikuti angin tanpa bisa dikejar oleh pandangan.

“Bodoh sekali … kau hanya menuju ke arahnya.” Dia menggumamkan No. 559.

Dan seketika, hujan darah mengalir deras di udara dan jatuh ke tanah.

Tubuh Quadoi yang terpotong-potong jatuh ke tanah, dan ekspresi di wajahnya sebelum dia meninggal adalah salah satu keterkejutan.

Tak. tak.

Seseorang sedang berjalan dengan memakai jas hitam panjang.

“Aku sangat senang bertemu denganmu lagi …” kata N ° 559 dengan pipi merona dan ekspresi kegembiraan.

Kemudian, dari bayang-bayang malam, seorang pria muncul mengenakan mantel hitam legam, dengan pedang berlumuran darah di tangannya.

“… Shadow-sama.”

No.664 dengan cepat menyadari kehadirannya dan juga berlutut dengan hormat.

Want this series to update faster? Just help me by doing 1x cIick before leaving the site (please only one, more than one will be counted as cheating), that's all.

Latest & New Smartphones List 2021

Table of Content
 

Please wait....
Disqus comment box is being loaded