To Be a Power in the Shadows! Volume 4 Bahasa Indonesia – Prolog (Bagian 3)

Font Size :
Table of Content

* Bagian 3 *

Rose dan yang lainnya meninggalkan pangkalan dan berlari tanpa suara di malam hari di tengah lapangan bersalju.

Di dekatnya, ada sebuah benteng.

Di puncak benteng itu, ada seorang gadis cantik berdiri.

“… Sudah sampai”. Dia berkata, berbalik.

Rambut pirang Rose bergetar bersama tubuhnya. Sosok gadis itu, yang diterangi oleh sinar bulan, sangat indah, seperti seorang dewi. Itulah yang Rose rasakan meskipun dia seorang gadis juga.

Dia No. 559 di Shadow Garden

“Kami sangat menyesal atas keterlambatan ini.”

“Apakah kalian sudah mengetahui detail misinya?” Tanya no 559 selalu dengan nada singkat.

“Maaf, mereka baru saja memberi tahu kami , ini tentang sesuatu di Fort Saisho.”

“Begitu”.

Nomor 559 mendesah, kabut kecil keluar dari mulutnya. Kemudian dia berbalik dan melanjutkan berbicara.

“Fort Saisho jatuh ke tangan ‘Fraksi Doem’ dua hari lalu—”

Saat ini di kerajaan Oriana terjadi perang antara faksi Doem dan faksi oposisi Doem. Meskipun itu belum menjadi perang skala penuh, mereka sudah mulai pecah di berbagai daerah pedesaan.

“Seperti yang harus kalian ketahui, Fort Saisho tidak lebih dari sebuah kastil kecil dan tidak penting di perbatasan dengan kerajaan Midgar. Masalahnya adalah mereka telah memobilisasi Children of Diabolos untuk menaklukkannya ”.

Children Utama dari sekte itu adalah elit dari organisasi mereka, tidak masul akal mengirim mereka untuk menaklukkan benteng kecil.

“Sederhananya, ada sesuatu yang tersembunyi di dalam benteng itu. Misi kita sederhana; menyusup dan melihat apa yang mereka lakukan. Kukira aku tidak perlu menyebutkan alasan kenapa kau berpartisipasi dalam misi ini, bukan? ” Kata No. 559 sambil menatap Rose.

“Karena aku mengenal Fort Saisho.”

Fort Saisho terletak di tengah pegunungan, sehingga sering digunakan sebagai tempat liburan oleh keluarga kerajaan.

“Benar. Tapi itu belum semuanya.”

No. 559 berkata dan melompat dari bukit itu. Dia terhanyut seperti burung dan kemudian dengan anggun mendarat di lapangan bersalju.

Rose dan dua orang lainnya dengan cepat mengejarnya.

“Akulah yang menominasikanmu untuk misi ini, Rose Oriana.”

Mendengar itu, Rose tidak tahu harus bereaksi bagaimana. Bahkan di taman bayang-bayang itu adalah rahasia bahwa No. 666 adalah Rose Oriana.

“Alasannya sederhana; kau menerima kekuatan itu langsung dari Shadow-sama.”

“Huh?”

No. 664 dan No. 665 menatapnya dengan heran pada saat yang sama.

Hanya 7 orang pertama, 7 bayangan telah menerima kekuatan mereka langsung dari Shadow. Itu membuat kekuatan dari 7 orang itu spesial, dan pada saat yang sama, itu berarti menerima kekuatan dari Shadow adalah sesuatu yang spesial.

“… Begitu”.

Rose mengangguk lemah.

“Aku juga sama”.

“Kau juga…?”

“Aku juga menerima kekuatan ini langsung dari Shadow-sama. Hanya kita berdua, selain 7 bayangan, yang ‘spesial’ ”.

Nomor 559 memandang Rose dengan hati-hati, seolah-olah sedang mengamatinya.

“… Kau masih lemah.”

“…!”

“Aku ingin menjelaskan bahwa aku adalah pelayan yang sangat setia pada Shadow-sama. Aku akan melenyapkan siapa pun yang tidak layak untuknya, saya tidak peduli siapa dia. ”

Want this series to update faster? Just help me by doing 1x cIick before leaving the site (please only one, more than one will be counted as cheating), that's all.

Latest & New Smartphones List 2021

Table of Content
 

Please wait....
Disqus comment box is being loaded