To Be a Power in the Shadows! Volume 4 Bahasa Indonesia – Intermission (Bagian 4)

Font Size :
Table of Content

* Bagian 4*

“… Uhh.”

Akane terbangun di dalam ruang bawah tanah yang gelap.

Tangan dan kakinya diikat, dan mulutnya disumpal.

Dia baru saja sadar jadi dia tidak banyak mengingat. Hal terakhir yang dilihatnya adalah pria berotot itu keluar dari van dan mencengkeram lehernya, dan sosok seseorang berlari ke arahnya.

“Uhh !! Uhhh !! ”

Dia mencoba berteriak minta tolong, tetapi karena ada sesuatu di mulutnya, dia tidak bisa berbicara.

“Oh, apakah kamlu sudah bangun?”

Kemudian dari belakangnya terdengar suara pria, dan Akane berhenti bergerak.

“Tetap diam, atau mungkin aku akan menyakitimu sedikit.”

Itu adalah pria jangkung, sekitar 190 sentimeter. Tapi tidak hanya dia tinggi, kau bisa melihat bahkan di atas bajunya, otot-otot yang dia miliki di seluruh tubuhnya.

Di belakangnya ada satu lagi, pasti komplotannya.

“Tenang, kami sudah mengirimkan surat tebusan kepada orang tuamu. Selama mereka memberi kami uang, kami akan mengembalikanmu dengan selamat. ”

Pria jangkung itu memasang senyum mesum di wajahnya.

“Kau harus lebih berhati-hati ~ Apa yang dilakukan Nona Nishino itu berjalan sendirian di malam hari? Apakah kau melihat betapa mudahnya orang jahat dapat menangkapmu? ” Pria itu berkata, membuat “Hihihi” sebagai tawa saat dia mendekati Akane yang masih terbaring di tanah.

“Uuuuh!”

Jangan mendekatiku! Dia berteriak, tapi tidak ada yang bisa mendengarnya.

Akane merangkak di lantai, mencoba menjauh dari pria jangkung itu.

“Oh, jangan coba-coba melawan, kau tidak bisa melarikan diri.”

Pria itu meraih salah satu kaki ramping Akane dan menyeretnya dengan kuat.

Lalu dia mengangkat dagu Akane, memelototinya lebih dekat.

“Betapa cantiknya wajahmu, seperti yang diharapkan dari seorang aktris.”

“Uhh! Uuuuh !! ”

Akane mencoba membuang muka, tetapi pria itu menampar pipinya.

“…!”

“Jangan melawan!”

Rasa darah mulai menyebar di mulut Akane dan air mata yang mengumpul di matanya mengalir di pipinya.

“Sekarang aku ingat, bukankah kau pernah diculik sebelumnya?”

Dia gemetar, dan gerakannya berhenti.

“Bukankah saat kau di sekolah menengah? Aku ingat topik tentang penguntit itu menjadi terkenal ”.

Tubuhnya tidak berhenti bergetar dari ingatan yang dia putuskan untuk terkubur jauh di dalam kepalanya.

“Meskipun aku tidak menyalahkan penguntit, aku memahaminya. Ah, ada apa nona, kenapa kau begitu takut? ”

“… Uhh! UuuuuuuuuuuuuuuuhhH !! ”

“Aku sudah memberitahumu bahwa itu tidak berguna, tidak ada yang akan datang.”

Tolong! Dia berteriak dalam benaknya, dan kemudian …

Tracck!

Kaca di ruang bawah tanah pecah pada saat bersamaan.

“Apa itu tadi?!”

Jendela ruang bawah tanah telah dihancurkan.

Cahaya bulan masuk melalui jendela itu, menerangi pria yang berdiri di atas pecahan kaca.

Pria itu mengenakan kaus hitam, sepatu bot kerja, dan balaclava yang menutupi wajahnya.

Dia adalah pria misterius yang berpakaian serba hitam. Sekilas dia tampak seperti penculik lainnya.

Tak, tak, tak.

Dia berjalan sambil membuat langkah kakinya bergema di lantai.

“Siapa kau ?!” Pria jangkung itu berteriak.

“Aku…? Aku … bisa dibilang seorang pemburu bandit, Slayer si Anggun. ”

Pria itu berhenti dan memperbaiki topeng ski-nya. Rupanya itu tidak terpasang dengan baik.

“Mati!”

Di saat yang sama saat pria jangkung itu berteriak, komplotannya di belakang Slayer mencoba memukulnya dengan tongkat di tangannya.

Dia mencapai titik buta yang sempurna… tapi, Slayer mengelak seolah-olah dia memiliki mata di punggungnya.

“Hah?!”

“Cahaya bulan menunjukkan bayanganmu … amatir.” Dia berkata, berbalik dan memukulnya dengan tinjunya.

Orang lain bahkan tidak bisa melihat tinju itu mendekat, karena pakaian hitam yang dia bawa dan ruang gelap tempat mereka berada.

Setelah suara yang keras, kaki tangannya jatuh berlutut ke lantai dan berhenti bergerak.

“Pukulan di dagu…? Aku melihat bahwa kau memiliki pengalaman dalam hal ini.

Pria jangkung itu melepaskan tangannya dari Akane dan berdiri, menatap Slayer saat dia menjentikkan jarinya.

“Tapi sayangnya bagimu, aku mantan tentara.” Pria itu berkata, mengeluarkan pisau dan mengambil posisi.

“Seorang mantan tentara…? Baiklah, sempurna, aku sudah ingin melawan seorang militer ”. Kata Slayer, menurunkan pinggulnya sedikit dan mengambil posisi yang terlihat sempurna padanya.

Kedua pria itu saling memandang tanpa suara di kegelapan.

Sedikit demi sedikit, waktu berlalu, sampai—

“Mati!”

Pria jangkung itu yang pertama bergerak.

Dia membungkuk sedikit dan menebas lurus ke depan.

Seperti yang diharapkan dari seorang mantan anggota militer, gerakannya cepat dan tepat, sesuatu yang biasanya tidak dapat dicapai oleh pria dengan ukuran dan berat seperti ini.

Slayer mencoba menangkis pisau yang diarahkan langsung ke tenggorokannya dengan tangan kanannya.

Kemudian suara bernada tinggi terdengar di ruang tunggu.

“Apa?!”

Slayer telah mengambil pisau di lengan kanannya.

Melihatnya lebih dekat, dia memegang sesuatu. Itu adalah batang, batang baja.

Linggis itu digunakannya seperti sebuah tonfa.

“S-sebuah linggis ?!”

“Linggis adalah yang terbaik. Itu tangguh dan tidak bisa dipecahkan. Dan lagi itu dijual dimana-mana, kau dapat membawanya kemana-mana dan jika seseorang bertanya kepadamu apa yang kau lakukan dengan ini, kau bisa menjawab bahwa itu untuk mengungkit sesuatu… Aku kira. Juga, bisa digunakan sebagai tonfa ”.

“Apa?!”

Kemudian Slayer menggerakkan lengannya, langsung mengenai lengan pria besar itu.

Saat dia melakukannya, pria itu menjatuhkan pisaunya.

“Sialan!”

Kemudian linggis itu dengan cepat mendekati pria itu, dan pria itu secara naluriah meletakkan tangannya ke depan untuk melindungi dirinya sendiri.

Slayer menghantam lengan pria itu dengan linggis sementara pria itu memukul balaclava Slayer dengan tinjunya.

Jadi, di tengah ruang bawah tanah yang gelap yang diterangi oleh cahaya bulan, hantaman linggis dan pukulan bertukar tanpa henti.

Namun, pemburu bandit, Slayer, perlahan mundur. Setiap kali dia mencoba menghindari tinju berat pria itu, dia harus mundur selangkah.

“Ha, aku suka seperti itu, dengan sedikit kerugian.”

Setelah mendorong Slayer, pria besar itu berkata.

“Kau kuat, dan kau tampaknya memiliki pengalaman nyata. Meski begitu, sobat, kau memiliki kelemahan yang besar. Tinggi badanmu sekitar 170 atau lebih, dan berat badanmu aku asumsikan sekitar 60 kilogram. Tapi kau lihat, aku ukur dari 194 sampai 195, perbedaan ketinggiannya terlalu besar. Bahkan jika kau memiliki linggis, yang harus aku lakukan hanyalah melindungi kepalaku, sementara jika kau hanya mendapatkan satu tinjuku, semuanya akan berakhir. ” Pria itu berkata dengan bangga sementara Slayer menatapnya dalam diam.

“Masuk akal. Lagipula, saat ini aku kesulitan berurusan dengan mantan tentara … ”

“Apakah kau sudah menyerah?”

“Tidak … aku akan menjadi sedikit lebih serius.” Slayer berkata, mengubah kuda-kudanya.

“… Apa?”

“Ajy yakin dengan potensi linggis ini. Bobot, kepadatan, bentuk dan kegunaannya sebagai tonfa sangat tinggi. Dan, setelah menghancurkan lusinan penjahat yang berjalan di jalanan malam demi malam, aku sampai pada kesimpulan… ”

“… Tunggu, apa kau Berserker berpakaian balaclava yang mengalahkan penjahat setiap malam hanya dengan sebatang linggis?!”

Itu adalah legenda urban terkenal yang akhir-akhir ini membuat para penjahat malam memakai helm kemanapun mereka pergi. Lagipula, jika mereka memakai helm, tidak masalah jika mereka memukulnya, setidaknya itu tidak akan terlalu menyakitkan.

“Jawaban yang kutemukan setelah mengalahkan penjahat setiap malam … adalah daripada menggunakannya sebagai tonfa, lebih baik menggunakannya secara normal!” Slayer berkata, sambil memukul pria jangkung itu dengan keras dengan batang baja.

Itu adalah serangan cepat, kekerasan murni.

Pria itu dengan cepat mencoba menutupi kepalanya dengan tangannya, tapi …

“Ughh … lenganku!”

Pria itu meremas lengan kirinya sambil mengeluh kesakitan.

“Aku mematahkan tulang, bukan? Ini adalah potensi batang baja. Triknya adalah memukul dalam bentuk L, dengan begitu, pukulan tersebut memiliki gaya yang lebih terkonsentrasi ”. Slayer berkata, memindahkan linggis dari satu posisi ke posisi lain menjelaskan penggunaannya.

Dan kemudian dia memukulnya lagi.

Dia menurunkan dan mengangkat linggis secara alami, memukulnya berulang kali, menunjukkan ketangkasan yang didapat dari memukul ratusan penjahat dengan itu.

“Gaah! T-Tunggu! ”

Dia memukulnya, dan dia terus memukulinya.

“T-Tunggu, berhenti, hentikan…”

Dia memukulnya, dia memukulnya, dia tidak berhenti memukulnya.

“Guuh … uggh …”

Pukulan lain, pukulan lain, dan pukulan lagi!

Suara besi yang menghantam tubuh pria itu bergema di seluruh gudang berulang kali.

Sosok tersebut menunjukkan representasi kekuatan absolut dan kekerasan murni.

Pemburu bandit, Slayer, terus memukulinya sampai pria itu berhenti bergerak.

Tetesan darah terus jatuh dari linggis itu.

“Tidak berguna…. Aku tidak bisa sampai ke level itu bahkan dengan melawan mantan tentara … Aku butuh kekuatan lebih … “Dia berkata, melihat ke bulan di sisi lain jendela.

“Aku butuh lebih banyak kekuatan …” Dia berkata, mengangkat tangannya dan menutupnya, seolah-olah dia mencoba mencapai bulan yang tak terjangkau di langit.

Lalu dia menggelengkan kepalanya untuk kembali ke dunia nyata, lalu dia melihat Akane.

Dia mengambil pisau yang dijatuhkan pria besar itu dan dengan itu di tangannya, dia berjalan ke arah Akane.

“Hmmmuuuu !!”

Akane merasa dia dalam bahaya dan mencoba melarikan diri, tetapi bahkan tidak bisa bergerak, dia hanya melihat pisau itu mendekatinya.

“Uhh?”

Tapi, pisau itu tidak memotong tubuhnya, melainkan memotong tali yang mengikatnya.

Setelah dibebaskan, Akane menatap pria berpakaian hitam dengan balaclava di wajahnya.

Lalu dia, melihat Akane berkata,

“Lebih berhati-hatilah saat pulang nanti.”

Dan dengan itu, dia pergi.

Setelah melihatnya pergi dalam kebingungan, Akane akhirnya menyadari bahwa dia telah menyelamatkannya.

“Pemburu Bandit, Slayer si Anggun … siapa kau …?”

Dia bertanya-tanya, tetapi pada saat yang sama, dia merasa seperti pernah mendengar suaranya di suatu tempat sebelumnya.


Tonfa:

Balaclava:

Want this series to update faster? Just help me by doing 1x cIick before leaving the site (please only one, more than one will be counted as cheating), that's all.

Latest & New Smartphones List 2021

Table of Content
 

Please wait....
Disqus comment box is being loaded