To Be a Power in the Shadows! Volume 4 Bahasa Indonesia – Epilog (Bagian 5)

Font Size :
Table of Content

* Bagian 5 *

Rasanya seperti melihat segala sesuatu dari dunia yang jauh, itulah yang dipikirkan Nishino Akane.

Tetapi di sisi lain, dia tahu betul bahwa ini tidak terjadi di dunia yang jauh.

Meski menyakitkan untuk mengakuinya, dia tahu betul bahwa sensasi menusuk daging manusia dengan lengannya, dan sosok Yuuka-sensei yang terbaring di lantai, adalah nyata.

Dia tahu, karena dia ingat bahwa hal seperti ini pernah terjadi sebelumnya.

Bagaimana dia melakukannya saat itu?

Berapa banyak orang yang dia bunuh waktu itu?

Kenangan yang telah dia lupakan, perlahan kembali ke kepalanya melalui lengannya.

“A, Ahh … Aaaaaaaaaaaaaaaaaaaah!”

Kenangan yang terukir jauh di dalam hatinya tidak akan pernah hilang.

Kenangan tentang dia yang menghancurkan kota, membunuh orang, dan menghancurkan semua Arcadia tanpa bisa mengendalikan kekuatan sihirnya.

Pada saat itu, dia juga merasa seolah-olah sedang mengamati segala sesuatu dari dunia yang jauh.

Karena itu, dia tahu apa yang akan terjadi.

Dia merasa kekuatan sihir di dalam dirinya akan meledak.

Ini menyakitkan …

“Aaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaah !!”

Akhirnya, kekuatan sihir berwarna emas berubah menjadi partikel dan meledak.

Semuanya meledak, termasuk anak laki-laki berambut hitam yang berdiri di sana.

“Aah … Aaaah …”

Ketika kekuatan sihir mereda, hanya kawah besar yang tersisa.

Pilar-pilar itu berubah menjadi kerikil, dan di langit-langit, ada lubang besar tempat bintang-bintang malam bisa terlihat.

Anak laki-laki berambut hitam itu tidak bisa ditemukan.

Akane duduk, mengangkat bahu.

Dia menangis di dalam, tapi ekspresinya tetap tidak berubah. Itu yang paling menyakitkan.

Pada saat itu… dia mendengar suara di belakangnya.

Berbalik, dia melihat seorang pria berjas hitam berdiri di salah satu reruntuhan pilar.

… Ksatria hitam.

Dia menghunus pedang hitam legam yang diterangi cahaya bulan dari belakangnya.

“Malam ini sempurna untuk memutuskan hubungan dengan masa lalu …” Dia berkata sambil mengangkat pedangnya ke langit.

Angin malam yang dingin bertiup di antara mereka.

“… Ini dia.” Kata ksatria hitam, melompat ke udara.

Menjauh! Dia berteriak di dalam dirinya, tetapi tubuhnya bergerak bertentangan dengan keinginannya.

Kekuatan sihir emas melonjak keluar dari tubuhnya, menyebabkan dia melayang di udara.

Tiba-tiba, serangan ksatria hitam dan serangan emas Akane bertabrakan di udara.

Jadi … emas menembus hitam legam.

Sekali lagi, dia membunuh orang lain.

Melihat lengannya menembus ksatria hitam, Akane mulai menyerah.

Tapi tiba-tiba, dia merasakan semacam cairan di tangannya.

Itu adalah darah ksatria hitam … tidak, bukan itu.

“… Ini hanya bayangan.” Seseorang berkata dari belakang.

Saat dia berbalik, ada ksatria hitam lagi, berdiri seolah tidak ada yang terjadi.

Dia merasakan tangannya dengan jelas menembus dada ksatria hitam itu, tapi dia tidak memiliki satu luka pun.

“Aaaaaaaaaaaaaaaaaaaah!”

Tubuh Akane mengejar ksatria hitam seperti binatang buas.

Tapi tiba-tiba … dia berhenti.

Tiba-tiba, anggota tubuhnya diikat dengan benang yang menghentikan gerakannya.

Segera, Akane teringat cairan di lengannya. Cairan itu untuk ini …

“Aagaaaaaaaaaaaaaaaaaaah!”

“Jangan coba-coba … tidak ada yang bisa melarikan diri dari penjara rantai hitam.”

Suara tenang berbicara ke tubuh Akane yang terus melawan dengan kekuatan magis yang luar biasa.

Tap, tap … pria itu mulai mendekat perlahan.

Pedang hitam mulai menyelimuti dirinya dengan kekuatan sihir ungu.

Gerakannya kuat, dan pada saat yang sama indah.

Namun, juga luar biasa.

Pada saat inilah dia yakin bahwa dia akan mati tanpa keraguan.

Tapi akhirnya … semuanya akan berakhir.

Meskipun tubuhnya terus menolak gagasan itu, pikirannya damai.

Kemudian pedang hitam mengayun ke arahnya, dan cahaya ungu mencuri pandangannya.

Saat dia kehilangan kesadaran, Akane mendengar suara yang sangat merindukannya.

“… Lain kali, berhati-hatilah agar tidak diculik.”

* Bagian 6 *

Beta menyaksikan dari reruntuhan saat kekuatan sihir ungu menyembuhkan Akane.

“Mufufu … luar biasa.”

Dia mengambil foto momen kejayaan tuannya dengan kamera yang dia ambil, dan kemudian dengan tangannya yang lain, dia membuat catatan untuk kronik Shadow-sama.

“Dengan ini, alu dapat dengan sempurna mempertahankan sosok besar Shadow-sama … objek yang disebut kamera ini dibuat untukku.”

Beta mengusap air liur di bibirnya dan memfokuskan pada kamera dan kronik.

Setelah selesai membuat catatan, dia berbicara dengan tuannya.

“Shadow-sama … semuanya sudah siap.”

“Bagus sekali, Beta.”

Tuannya berbalik perlahan.

“Apakah rencananya sudah selesai?”

“Umm? Ahh ya. rencananya, semuanya sudah siap ”.

“Aku mengerti. Mari kita mulai”. Kata Beta, menarik kepala yang terpenggal itu keluar dari puing-puing.

Mawar Hitam sudah selesai.

“Umm …?”

“Aku pikir seperti ini … dan seperti ini … ya, itu dia!”

Beta melemparkan kepala itu ke udara dan kemudian menusuknya dengan pedangnya yang berisi kekuatan sihir.

Tiba-tiba, kegelapan mulai meluap dari kepala hingga berbentuk lubang hitam.

“Ohh … Aku bahkan tidak tahu apa yang kamu lakukan, tapi kerja bagus Beta.”

“T-Terima kasih banyak atas kata-katamu! Itu sangat bagus! ”

(TL: Beta ngomong pake bahasa Jepang yg tidak lancar)

Beta dipuji. dan tubuhnya bergetar kegirangan.

“Baiklah, mari kita kembali, sekarang, sekarang juga, tanpa membuang waktu.”

“Ah, benar.”

“Ayo Beta, dooom!” Kata tuannya, melompat ke lubang hitam.

Melihatnya, Beta hendak mengejarnya, tapi menyadari sesuatu.

“Itu tidak akan masuk …”

Beta membawa ransel yang terbuat dari slime yang digelembungkan dengan segudang barang.

Dia ingin membawa semua ini ke sisi lain, tetapi lubangnya terlalu kecil.

Itu adalah ukuran untuk satu orang.

Belum lagi, lubang itu semakin mengecil, sehingga akan hilang dalam hitungan menit.

“Uhhh… jadi kucoba mengumpulkan semua ini…”

Beta agak kecewa, meletakkan tasnya di tanah dan membukanya.

Kemudian dia hanya menyisakan barang-barang terkecil di dalam.

“Ini di sini … yang satu ini, kurasa tidak masuk … ini ya … umm?”

Saat itu juga, dia melihat gadis yang pingsan di lantai.

Gadis yang telah disembuhkan oleh tuannya beberapa waktu yang lalu, telah kembali ke rambut hitamnya yang indah dan sedang tidur dengan nyenyak.

“… Aku punya ide bagus.”

Beta memasang senyum jahat saat dia melihat gadis itu tidur nyenyak di lantai.

Bagaimanapun, hal-hal yang dapat dia ambil sangat terbatas. Dalam hal ini, mengapa tidak membawa sesuatu yang lebih bernilai dalam informasi dan pengetahuan?

“Ya, lebih baik mengambil orang dari dunia ini!”

Beta membungkus gadis berambut hitam itu dengan slime, lalu mengambil benda terkecil, termasuk kamera.

“Baik”.

Setelah memasukkan kantong hitam itu ke dalam lubang, Beta melompat ke dalam.

* Bagian 7 *

“Shadow-sama sudah kembali?”

Di kantor perwakilan di hotel mewah Mitsugoshi, Alpha mendengar laporan itu.

Setelah Shadow terserap oleh mawar hitam, Alpha harus mengurus segalanya untuk menyelesaikan masalah yang tersisa di kerajaan Oriana.

“Sha, Sha, Shasshashashasha, Shadow-sama ?!”

Epislon yang bekerja di sampingnya segera bangkit dari kursinya.

“Tenang sedikit, Epsilon.”

“A-Alpha-sama, tapi …”

“Dia memiliki tujuan besar di tangan, dan tentu saja, dia tahu cara untuk kembali, bukankah sudah jelas?”

“I-Itu benar… meski begitu, aku sangat senang dia baik-baik saja.”

“Dia baik-baik saja? Dimana dia? ” Alpha bertanya kepada Victoria yang berdiri di depan pintu.

“Shadow-sama baru saja bergegas kembali ke Midgar.”

“Bergegas …?”

“Sepertinya dia khawatir karena liburan musim dingin di sekolah sudah berakhir.

“Begitu… itu artinya mungkin ada yang aneh dengan sekolah itu. Sekte, atau mungkin iblis lain … ”

” Itu benar. Saat ini Zeta-sama sedang menemaninya. ”

“Zeta? Kapan dia kembali? ”

“Kami tidak tahu itu.”

“Seperti biasa, dia tidak pernah memberikan laporannya. Meskipun itu tidak mengubah fakta bahwa ini sangat membantu. ” Kata Alpha sambil mendesah kecil.

“Beta-sama juga kembali. Dia menyebutkan bahwa dia membawa barang-barang yang sangat menarik. ”

“Begitu… jadi mereka pergi karena suatu alasan. Dimana dia? ”

“Beta-sama dia—”

Pintu terbuka, mengganggu Victoria dan seorang gadis berambut perak masuk.

“Beta, kembali!”

“Selamat datang … atau begitulah yang ingin kukatakan dulu, tapi apa yang kau bawa ke sana?”

Beta datang menyeret tas hitam.

“Umm, ini kamera digital, ini laptop dan ini tablet… Ini luar biasa, hal-hal revolusioner! Mereka sangat berguna selama mereka punya energi! ” Kata Beta, dengan bangga memperlihatkan satu per satu perangkat elektronik yang ada di dalam tasnya.

“Begitu … tapi aku mengacu pada apa yang tampak seperti seseorang.” Kata Alpha, menunjuk ke sebuah benjolan berbentuk orang.

Epsilon bertanya-tanya tentang hal yang sama.

“Ah, ini …”

Beta tidak tahu harus berkata apa, membuang muka dengan gelisah.

“Pengetahuan…? Kelinci percobaan? Sebuah panduan…? Ya, sesuatu seperti itu ”.

“Itu seseorang, kan?”

“Kau harus memeriksanya untuk mengetahui dengan pasti, tapi ini adalah bentuk kehidupan di dunia tempat makhluk yang sangat mirip dengan manusia hidup.

Alpha mengerutkan kening pada respon Beta yang tidak kentara.

“Aku hanya berharap kau bertanggung jawab padanya.”

“Hei? Aku? Kupikir akan lebih baik menyerahkannya pada Eta… ”

“Kamu yang membawanya, jadi jagalah dia. Lagipula, aku bahkan tidak ingin membayangkan apa yang akan dilakukan Eta padanya jika kau meninggalkannya dalam asuhannya.

“I-Itu benar …”

Beta menurunkan bahunya.

“Aku akan mendengar laporanmu nanti. Tulis tentang apa yang kau lihat di sisi lain itu dan tentang hal-hal yang kau bawa.

“Ah ya, baik.”

“Ngomong-ngomong, tentang No. 666, dia …”

Dengan begitu, Mitsugoshi terus sibuk sampai larut malam.

* Part 8 *

Akane terbangun di ruangan putih.

Dia merasa baik, dan kondisi mentalnya tenang, penuh kedamaian. Sudah lama sekali sejak dia bangun dengan sangat baik.

“Di mana aku…?”

Dia melihat sekeliling ruangan.

Awalnya dia mengira itu adalah laboratorium universitas, tetapi ruangan serta materialnya sangat primitif.

“Surat…? Aku tidak bisa membacanya ”.

Di dinding, ada beberapa jenis huruf, tapi itu dalam bahasa yang tidak dia pahami.

“Aku, saat itu …”

Akane mengingat semuanya.

Dia ingat dosa yang telah dilakukannya, tekadnya untuk mati, dan pada akhirnya, cahaya lembut yang menyelimuti dirinya bersama dengan suara orang itu.

Tapi sekarang dengan pikirannya yang damai, dia bisa menahannya.

“… Maaf”.

Permintaan maaf atas kejahatan yang dilakukan.

Permintaan maaf kepada Yuuka-sensei, kepada orang-orang di Arcadia dan kepada semua orang yang dia bunuh.

Meskipun saudaranya yang bertanggung jawab, sebagian dari kesalahannya adalah kondisi mentalnya yang lemah. Itulah yang dia yakini.

Dia tidak pernah bisa menerima masa lalunya, tidak akan pernah bisa menjadi tipe wanita yang cukup kuat untuk menanggungnya.

Tapi sekarang, sekarang dia bisa menanggungnya, menerimanya.

“Itu adalah Minoru-kun … kan?”

Semua karena dia mendengar suaranya.

Jadi dia masih hidup. Itu tidak berubah sama sekali … ”

Air mata jatuh di pipinya.

Sekarang dia tahu dia masih hidup, Akane bisa menjadi lebih kuat.

“Minoru-kun, tunggu aku. Aku … Aku ingin menyelamatkan lebih banyak orang, jauh lebih banyak daripada yang kubunuh. Jadi tolong tunggu aku… tunggu aku sampai aku menyelesaikan penebusan saya… ”katanya, partikel emas melayang sedikit di sekelilingnya.

Want this series to update faster? Just help me by doing 1x cIick before leaving the site (please only one, more than one will be counted as cheating), that's all.

Latest & New Smartphones List 2021

Table of Content
 

Please wait....
Disqus comment box is being loaded