To Be a Power in the Shadows! Volume 4 Bahasa Indonesia – Epilog (Bagian 4)

Font Size :
Table of Content

* Bagian 4 *

Sebuah bayangan berlari menyusuri koridor bawah tanah.

Bayangan itu memegang kepala yang terpenggal, melihat ke belakang berulang kali.

Kemudian bayangan itu berhenti di depan tas jinjing besar di ujung aula.

“Dengan ini … semuanya akhirnya akan berakhir.” Kata suara wanita.

Dia mengeluarkan senter, menyalakannya, dan dengan itu membuka dan menerangi bagian dalam tas.

Di sana ada seorang gadis tidur dengan lutut berpelukan.

Dia adalah Akane, seorang gadis cantik dengan rambut hitam, mengenakan seragam ksatria.

“Kau pelakunya … kau yang harus disalahkan atas semua yang terjadi dan akan terjadi.”

Bayangan itu berkata pada Akane.

Kemudian bayangan wanita itu mengambil kepala dengan satu tangan dan jarum suntik dengan tangan lainnya.

… Tapi.

“Jadi, kau yang bertanggung jawab atas semua ini.”

Tiba-tiba, suara seorang anak laki-laki bergema di aula.

“Apa?!”

Bayangan wanita itu berbalik dan menyorotkan senter ke ruang di depannya.

Dari bayang-bayang itu, seorang anak laki-laki muncul. Dia adalah seorang anak laki-laki yang tampak biasa, dengan mata dan rambut hitam.

“Minoru-kun … kenapa kamu ada di sini?”

“Apa kau mengira mereka berhasil membunuhku…? Yuuka-sensei ”.

“…!”

Wanita itu memelintir wajahnya.

Wanita yang mengenakan jas lab putih itu tanpa diragukan lagi adalah Yuuka-sensei.

“Jadi kau pelakunya.”

“… Benar. Aku juga terkejut kau menemukan jawabannya. ”

“Apakah kau yang membunuh gori … Saejima?”

“Itu aku juga.” Dia mengaku.

“Tidak heran hal itu menurutku aneh. Aku tidak dapat menemukan alasan mengapa mereka ingin aku mati. Kecuali, jika kau adalah pelakunya. ”

“… Jadi mereka gagal.”

“Tentu saja mereka gagal, karena aku masih hidup. Mengapa kau melakukan semua ini? ”

“…. Apakah kau benar-benar ingin tahu? ”

Yuuka-sensei tersenyum kosong, lalu mengeluarkan pistol dari jubahnya dan mengarahkannya ke Minoru.

“Apakah kau membunuh Saejima dengan itu?”

“Tepat. Sebenarnya cukup mudah. Jika seorang kesatria lengah, mereka tak ubahnya seorang manusia biasa. Jadi yang harus aku lakukan hanyalah sedikit … ledakan. ”

Dia menarik pelatuknya dan peluru keluar, memantul dari kaki Minoru.

“Aku melihatmu tidak terkejut. Atau apakah kau begitu takut sampai-sampai kau tidak bisa bergerak? ” Dia berkata agak terkejut melihat bahwa Minoru tidak terpengaruh oleh tembakan itu.

“Kenapa kau membunuhnya?”

“… Saejima adalah informan kami. Aku hanya membuangnya karena kami tidak lagi membutuhkannya. ” Dia berkata dengan senyum misterius.

“Kami…?”

“Kami, mata-mata ‘Aliansi’.”

“Begitu. Jadi tujuannya dari awal adalah Pangkalan ini ”.

“Ya, tujuan aliansi adalah pangkalan ini, meskipun aku berbeda.” Dia berkata, mengepalkan tangan yang memegang senjata.

“… Yang aku cari adalah balas dendam.”

“Balas dendam?”

“Ya … apakah kau tahu siapa gadis ini sebenarnya?” Kata Yuuka-sensei menatap Akane yang masih tertidur.

“Gadis ini adalah gadis yang sangat jahat, dia membunuh banyak orang yang tidak bersalah.”

“Ohh.”

Yuuka-sensei mengerutkan kening melihat anak itu bereaksi begitu tidak tertarik.

“Aku melihatku tidak mempercayaiku. Apakah kau pikir saya berbohong? ”

“Ah, tidak, tidak juga …”

“Tapi tidak apa-apa, kalau begitu aku akan memberitahumu semua yang dia lakukan, tentang semua orang yang dia bunuh …”

“Y-Yah, silakan …”

Dia , dengan cemberut, Dia mengatupkan bibirnya erat-erat dan kemudian mulai berbicara.

“Aku dulu tinggal di Arcadia. Itu adalah hari-hari yang sulit, tetapi aku bahagia tinggal bersama suamiku. Dia adalah seorang penyelidik dan bertugas menyelidiki kebangkitan, bersama dengan Nishino Akira… ”

“Begitu ”.

“Berkat penelitian Nishino Akira, suamiku berhasil menciptakan kesatria pertama di Jepang. Seorang gadis dengan rambut hitam dan mata merah yang akhirnya dikenal sebagai ‘Kesatria Pertama.’ Dia berkata sambil menatap Nishino Akane.

“Jika ingatanku tidak salah, kurasa aku pernah mendengar bahwa kesatria pertama itu berambut pirang.”

“Awalnya hitam. Tapi Nishino Akira tidak puas dengan kekuatan itu. Oleh karena itu, ia mulai menyelidiki hal-hal yang seharusnya tidak pernah disentuh. Hasilnya, rambutnya berubah menjadi warna emas. ”

“Umm …”

“Setelah itu, dia memperoleh kekuatan besar. Tapi waktu terus berlalu, dan dia tidak bisa mengendalikannya. Suamiku mencoba menghentikan Nishino Akira berulang kali, tapi dia tidak pernah mendengarkannya dan akhirnya… kejadian itu terjadi. ” Dia berkata dengan bibirnya gemetar.

“Hari itu, kesatria pertama benar-benar kehilangan kendali dan membunuh semua orang di Arcadia. Suamiku meninggal di pelukanku. Itulah mengapa sejak hari itu, aku mulai mengejar Nishino Akira dan kesatria pertama, hingga akhirnya, setelah bertahun-tahun, aku tiba di sini. Apakah aku tahu apa yang saya temukan? Mereka berdua masih mengerjakan penyelidikan yang sama… Meskipun mereka menghancurkan Arcadia, mereka membunuh banyak orang, termasuk suamiku. Apa yang mereka lakukan tidak bisa dimaafkan. ”

Giginya bergemeretak saat dia mengatupkannya dengan erat.

“Aku telah menghabisi nyawa Nishino Akira, sekarang tinggal giliran ksatria pertama dan semuanya akan berakhir. Apakah kau mengerti sekarang? Gadis ini adalah kesatria pertama ”. Kata Yuuka-sensei melihat Akane yang tertidur.

“… Lalu kau akan membunuhnya?”

“Itu tidak akan cukup. Bahkan setelah melakukan semua kejahatan itu, dia mencoba untuk melupakannya. Itu tidak bisa dimaafkan, itu sebabnya aku akan membuatnya mengingat semuanya… ”

Yuuka-sensei meletakkan ujung jarum di leher Akane dan kemudian melihat ke arah Minoru.

“Jangan bergerak. Tahukah kau eksperimen seperti apa yang dilakukan Nishino Akira dengannya? Dia menciptakan ksatria pertama dengan menyuntikkan cairan dari mayat makhluk magis ke dalam tubuhnya. Dengan kata lain, gadis ini adalah monster dengan darah manusia dan binatang… Aku ingin tahu apa yang akan terjadi jika aku menyuntikkan cairan Brutal padanya ”. Dia berkata, menusuk kulit Akane dan menyuntiknya dengan cairan.

Saat itu Akane membuka matanya.

Tubuh langsingnya mulai bergetar, dan kekuatan sihir berwarna keemasan mengalir dari dalam tubuhnya.

Gadis itu bangkit, memancarkan warna emas.

“Ya … ini adalah wujud aslimu.” Yuuka-sensei berkata sambil tersenyum, di saat yang sama Akane menatapnya dengan tatapan sedingin es.

Itu adalah tampilan kosong tanpa emosi.

Kemudian Akane hanya mengulurkan tangan kanannya.

Lengan itu menembus jantung Yuuka-sensei seperti mentega.

Dia tidak melakukan perlawanan. Yuuka-sensei baru saja memeluk Akane, dan berbisik di telinganya.

“… Ini adalah balas dendamku”. Dia berkata, terkikik dengan bibir berlumuran darah, sampai dia jatuh ke lantai dan berhenti bernapas.

“Aaa … aaahaa … aaaah.”

Tatapan Akane mulai bergetar.

Dia menatap lengannya yang berlumuran darah saat dia gemetar.

“Aah, aaaaah … Aaaaaaaaaaaaaaaaaaah!”

Dia berteriak, dengan keras mencakar kepalanya dengan tangannya yang berdarah.

Itu adalah jeritan kesakitan, kesedihan.

“Aaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaah !!”

Kemudian partikel emas mengembang, menyerap semuanya dalam ledakan besar.


Please do 1x cIick before you leave the site, thank you 😀
Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded