To Be a Power in the Shadows! Volume 4 Bahasa Indonesia – Epilog (Bagian 2)

Font Size :
Table of Content

* Bagian 2 *

Para ksatria telah berkumpul di dasar benteng, dan pertempuran melawan binatang magis dimulai.

Hewan-hewan magis itu mulai berlari ke dinding, mencoba melintasi dinding dengan cakar tajam mereka. Tatapan para ksatria yang mencoba mencegah itu lelah dan beberapa lainnya putus asa.

“Kapten Haitani! Kita tidak akan bertahan lebih lama, mereka terlalu banyak! ” Kata seorang ksatria di antara teriakan, tapi Kapten Haitani tidak bisa menjawab.

“Apa ini … kenapa ada begitu banyak?”

Haitani mengacungkan pedangnya, merobohkan salah satu binatang magis yang akan memanjat.

Namun di bawah, masih ada sejumlah besar makhluk magis yang terlihat berbaris di cakrawala.

Terlalu banyak.

Ini bukan jumlah penyerbuan biasa.

Jumlahnya, dan kekuatan semua binatang itu terlalu abnormal.

“JIKA saja dia ada di sini … tidak, bahkan dia tidak bisa berbuat apa-apa.”

Haitani tidak mengatakan apa-apa lagi. Bahkan jika mereka berada di tengah pertempuran, ada kemungkinan seseorang akan mendengar apa yang dia katakan.

Bahkan jika ksatria terkuat di pangkalan ini, Akane, ada di sini, mereka tidak akan bisa menghentikan serangan ini.

Berpikir tentang itu, Haitani sampai pada kesimpulan dari pertarungan ini.

Satu-satunya hal yang menunggu mereka adalah kekalahan yang kejam dan terakhir.

“… Evakuasi penduduk.”

“Kapten! Tapi kita tidak punya waktu untuk— ”

” Kita harus mengulur waktu! ”

“Apakah kau menyarankan agar kami meninggalkan pangkalan?!”

“Tepat”. Kata Haitani dengan ekspresi resolusi.

“Kita tidak berjuang untuk kehilangan nyawa kita dengan sia-sia, kita berjuang untuk menyelamatkan nyawa sebanyak mungkin.”

“Kapten…”

“Kita akan membagi dua kelompok. Kelompok pertama akan mengevakuasi penduduk melalui jalur darurat, dan kelompok kedua akan tinggal di sini untuk mengulur waktu ”.

“Aku mengerti.”

“Ambil alih kendali evakuasi, aku serahkan sisanya padamu.”

Haitani benci membuang-buang waktu.

Karena itu, dia juga membenci gagasan berkelahi dan mati sia-sia.

Tapi mengikuti logika yang sama, dia tidak akan keberatan mati jika ada sesuatu yang layak didapatkannya.

Oleh karena itu, dia memutuskan untuk bertarung sampai nafas terakhir hidupnya habis untuk mengulur waktu sebanyak mungkin bagi yang lain untuk melarikan diri.

Namun, bahkan tekad itu pun hancur oleh bentuk keputusasaan yang sebenarnya.

Raungan sekeras guntur terdengar lebih dulu.

Semua orang membeku mendengarkan suara dingin itu.

Kemudian, binatang magis besar muncul di samping kekuatan sihir yang hebat.

“B-Brutal …” kata salah satu ksatria yang tidak bisa bergerak oleh suara itu.

Cakar dan taring merah tua, bentuk dan ukurannya tidak normal, muncul dari kegelapan.

Binatang buas itu, yang menyerupai iblis dalam cerita, menyebabkan ketakutan di sekitarnya.

Kemudian, mengabaikan orang-orang yang hanya berdiri di sana tanpa melakukan apa-apa, Brutal menyerang dengan cakarnya yang tajam.

Itu adalah serangan yang akan menyebabkan keputusasaan murni pada orang-orang.

“D-Dindingnya!”

Brutal membuat retakan besar di dinding hanya dengan satu serangan dari cakarnya.

Jika dinding runtuh, pangkalan akan kehilangan semua pertahanan dan akan diserang dalam sekejap mata.

Semua orang bisa melihat hasil yang memilukan itu di mata mereka.

Sekali lagi, Brutal mengangkat cakarnya di kegelapan malam.

“B-berhenti!”

Jelas teriakan itu tidak memiliki kekuatan untuk menghentikan Brutal.

Atau setidaknya, pikir mereka.

Tiba-tiba, cakar Brutal berhenti di tengah jalan.

Apakah dia mendengarkan keinginan semua orang?

Tidak, bukan itu.

Tidak butuh waktu lama bagi orang untuk menyadari bahwa pedang hitam legam menghalangi cakar Brutal.

Pedang itu menusuk secara brutal dari belakang, dan darah menyembur ke seluruh area.

Dengus kesakitan keluar dari mulut Brutal.

Lalu perlahan-lahan tubuhnya mulai terangkat ke udara.

Perlahan, sangat lambat, tubuhnya diangkat oleh pedang hitam, seolah itu semacam pengorbanan.

Kemudian bilah pedang berkilat di bawah sinar bulan, dan tubuh Brutal terbelah dua, darahnya berceceran di seluruh tanah.

Disana kemudian orang yang membawa pedang muncul.

“O-Orang itu adalah … ksatria, dia ksatria hitam!”

“D-Dia membunuh Brutal dengan satu tebasan…” kata beberapa kesatria.

“A-apa kamu membantu kami bertarung…?”

Ksatria hitam itu mengayunkan pedangnya secara horizontal dan mengarahkannya ke monster di tanah.

Semuanya terdiam, semua ksatria lain memperhatikan setiap gerakannya.

Semua orang tahu sesuatu akan terjadi, meskipun mereka tidak tahu apa.

Mereka bisa merasakan ketidaknormalan besar di langit tempat ksatria hitam itu berada.

Tidak ada yang bergerak, dan suasananya bergetar.

Tiba-tiba, cahaya yang tak terhitung jumlahnya mulai berkumpul di sekitar bilah pedang hitam legam.

Cahaya berubah menjadi ungu, berkumpul di sekitar pedang, membentuk bilah ungu baru.

Pedang ungu mulai menyebar ke tanah, semakin banyak.

Kemudian, ksatria hitam itu menarik pedangnya sedikit dan …

“I’m …”

Suaranya yang dalam terdengar dan menjalar di udara, sementara, di pedangnya, menyatukan kekuatan magis yang sangat besar—

“… Atomic Sword!”

Lalu dia mengacungkan pedangnya.

Tiba-tiba, cahaya ungu besar bersinar di malam yang gelap, dan ketika itu mereda, jejak potongan pedang bisa terlihat di sekitar.

Jejak potongan berlanjut ke cakrawala.

Semuanya telah dipotong, binatang magis, pepohonan, bangunan.

“Apa-apaan ini … bisakah hal seperti itu benar-benar ada …?”

Semuanya telah didominasi dengan kekuatan absolut, seolah-olah Dewa sendiri telah turun ke bumi.

“Apa itu…?” Gumam Haitani.

Untuk ksatria lain, seseorang yang mampu melakukan ini bahkan mungkin bukan manusia.

Ksatria hitam itu mulai berjalan perlahan, sementara angin menggerakkan mantel hitam panjangnya.

Tap, tap … langkah kaki mereka menggema, semakin dekat dan semakin dekat ke pangkalan.

“Aku..”

Beberapa ksatria secara naluriah mundur untuk mencoba melarikan diri darinya, meskipun Haitani tidak menyalahkan mereka.

Lagipula, sia-sia mencoba melawannya.

“… Buka pintunya.” Kata Haitani.

“K-Kapten apa kau gila ?! Jika kita membiarkan dia masuk kita akan— ”

” Bagaimanapun juga kita tidak bisa berbuat apa-apa. ”

“Kapten…”

“Tidak ada dari kita yang memiliki kekuatan untuk menghentikannya. Dalam hal ini, aku ingin bertaruh pada peluang tertentu tidak peduli seberapa rendahnya. Lagipula, dialah yang menghentikan penyerbuan ”. Kata Haitani sambil menurunkan dinding dan membuka pintu dengan tangan kosong.

Ksatria hitam itu tidak ragu-ragu sejenak, dan dengan santai memasuki markas.

Ksatria lain memberi jalan untuknya, karena tidak ada yang bisa menghalanginya.

Kemudian dia terus berjalan, seolah-olah tidak terjadi apa-apa.

Semua orang mengerti pada saat itu, bahwa inilah artinya menjadi kuat.

“Ini …”

Haitani mencoba berbicara dengannya.

Tapi kata-kata itu tidak keluar dari mulutnya.

Haitani menyadari betapa takutnya dia, tapi tetap saja …

“T-Tunggu… apa yang kamu cari? Apa yang kau inginkan dari Mesias …? ”

Haitani mencoba yang terbaik untuk berbicara.

Dia pikir dia akan mengabaikannya, tetapi tahu dia setidaknya akan mendengarkannya.

Meskipun dia terkejut, ksatria hitam itu berhenti.

“Waktunya telah tiba … pintu kegelapan akan terbuka kembali, dan dunia akan maju ke tahap baru …”

Tidak ada yang mengerti apa yang dia maksud, tetapi semua orang tahu bahwa kata-kata itu memiliki makna yang dalam.

Tentunya ksatria hitam itu tahu segalanya. Dia tahu mengapa Jepang berakhir seperti ini, dari mana binatang magis itu berasal, dia tahu segalanya.

Itulah mengapa tidak ada yang bisa memahami kata-katanya.

“Siapa … siapa kau …?” Haitani bertanya di belakang punggung ksatria hitam itu.

“Namaku Shadow … aku yang mengintai bayang-bayang, dan berburu dalam bayang-bayang.”

“Yang bersembunyi dalam bayang-bayang dan berburu dalam bayang-bayang …”

Akankah mereka memahami kata-kata itu? Pikir Haitani saat dia melihatnya pergi.


Please do 1x cIick before you leave the site, thank you 😀
Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded