To Be a Power in the Shadows! Volume 4 Bahasa Indonesia – Chapter 6 (Bagian 5)

Font Size :
Table of Content

* Bagian 5 *

“Ini serius”. Kata Yuuka-sensei duduk di depan Akane-chan.

“Aku tidak melakukannya…”

Ternyata banyak yang telah terjadi sejak kejadian itu.

Setelah menerima kabar tersebut, Akane langsung pergi ke tempat kejadian dan aku tinggal di kamar, lalu kembali pada siang hari bersama Yuuka-sensei.

“Aku juga tidak ingin meragukanmu, tapi ada orang yang mengatakan bahwa mereka melihatmu bertengkar dengan wakil kapten malam sebelumnya.”

“Itu … sedikit diskusi tentang Minoru-kun.” (Akane)

Suaranya gemetar.

“Waktu kematiannya jam 3 pagi, sedangkan alibimu …”

“… Aku tidak punya”.

Aku kembali ke kamar sekitar jam 3 pagi.

“Ada juga orang yang bilang mereka melihatmu di dekat tempat kejadian.”

“… Begitu”.

Dia terpuruk, seluruh tubuhnya gemetar.

Tadi malam dia berbau darah, jadi dia mungkin terbawa suasana dan membunuhnya.

Itu adalah satu hal yang bisa terjadi, tapi menurutku dia bukan orang seperti itu.

“Kapten Haitani bertanggung jawab atas penyelidikan itu. Harap jangan meninggalkan ruangan sampai hasilnya diketahui. ”

“Aku tidak … aku tidak akan pernah melakukan hal seperti itu …!”

Dia mengepalkan kedua tangan dengan erat dan gemetar.

“Menurutku Akane-san juga tidak melakukan hal seperti itu.”

Aku memutuskan untuk membantunya sedikit mengingat persahabatan kami di masa lalu.

“Minoru-kun …”

“Lihat foto ini.” Kataku sambil menunjuk ke salah satu foto yang ada di atas meja. Itu adalah foto mayat Saejima.

“Bagaimana dengan foto ini?”

“Bukankah itu aneh? Dari apa yang kita lihat di sini, potongannya terlalu kasar. ”

Seluruh tubuh Saejima ditusuk, tapi tidak ada satupun luka yang bersih atau indah.

“Apa yang kau bicarakan?” Yuuka-sensei berkata dengan tatapan serius.

“Jika Akane-san melakukannya, dia akan memotongnya dengan lebih rapi dan tepat.”

Ketika seorang pendekar pedang sihir yang terampil menebas seseorang, jejak mereka terukir menjadi bentuk luka tersebut. Tapi luka di tubuh Saejima terlalu kotor, mereka tidak mengatakan apapun.

Seolah-olah dia telah dipotong karena kejutan, dengan pisau tumpul.

“Sekarang setelah kamu menyebutkannya…”

Tentu, sudah jelas bahwa dia memiliki dendam terhadap Saejima dan mungkin saja dia telah membunuhnya karena marah, tapi jelas aku tidak mengatakannya.

“Minoru-kun … t-terima kasih, terima kasih.”

Sama-sama, sama-sama.

“Tolong percayalah … aku tidak.” Dia berkata dengan gemetar.

“Akane-san, tenanglah sedikit …”

“Aku tidak melakukannya! Aku tidak akan pernah melakukan hal seperti itu … tidak lagi. Aku…!”

“Akane-san!”

Dia jelas sudah gila, jadi Yuuka-sensei memeluknya untuk menenangkannya.

“Tenang, tenanglah sedikit. Ini, minum obatnya… ”kata Yuuka-sensei, menyebabkan dia meminum pil putih.

Kemudian dia tertidur sedikit demi sedikit.

“… Terkejut?” Kata Yuuka-sensei.

“… Hanya sedikit. Obat apa itu? ”

“Penenang. Keahlianku adalah pengobatan psikosomatis, oleh karena itu aku membantu sedikit untuk menyembuhkan trauma yang dia alami ”.

“Trauma …?”

“Dulu dia mengalami kecelakaan, dan itu menyebabkan trauma yang menutup ingatannya saat itu. Jadi, setiap kali ada sesuatu yang mengingatkannya tentang hal itu, dia mendapat serangan kecemasan ini. ”

“Begitu…”

Aku membuat ekspresi terkejut dan mengangguk.

“Sudah 6 bulan sejak aku tiba di pangkalan ini, tetapi dibandingkan dengan sebelumnya, ini telah meningkat. Dia selalu menyelamatkan hidup kami, jadi aku ingin mencoba membantunya semampuku. ”

“Begitu”.

Yuuka-sensei menutupi bahu Akane-chan dengan selimut.

“Dan tentang luka yang kamu sebutkan di tubuh, aku akan memberi tahu kapten. Ini mungkin pekerjaan dari beberapa markas musuh yang telah disusupi. Mereka melihat seorang ksatria hitam kemarin, jadi itu mungkin terkait dengan ini … ”

Perlu dicatat bahwa ksatria hitam ini tidak bersalah, aku bersumpah.

“Serahkan sisanya padaku. Minoru-kun, tolong tetap bersamanya. ”

“Aku juga ingin melakukan penyelidikan tentang kasus ini.”

“Tapi yang bertanggung jawab atas investigasi itu adalah kapten dan para ksatria …”

“Aku tidak akan ikut campur dalam pekerjaanmu. Akane-san juga menyelamatkan hidupku, jadi aku ingin melakukan yang terbaik untuk membantunya. ”

“Minoru-kun …”

Yuuka-sensei menatapku dan kemudian menghela nafas, menyerah.

“Tidak apa-apa. Jika kamu menemukan sesuatu, pastikan untuk memberi tahuku, oke? Jangan mencoba mencari tahu sendiri, ingatlah bahwa kanu juga memiliki Natsume-san. ”

Dengan cara ini aku mendapat kesempatan sempurna untuk berkeliaran di sekitar pangkalan.

Want this series to update faster? Just help me by doing 1x cIick before leaving the site (please only one, more than one will be counted as cheating), that's all.

Latest & New Smartphones List 2021

Table of Content
 

Please wait....
Disqus comment box is being loaded