To Be a Power in the Shadows! Volume 4 Bahasa Indonesia – Chapter 6 (Bagian 4)

Font Size :
Table of Content

* Bagian 4 *

Aaaah, tadi itu menyenangkan.

Aku berlari melewati Universitas Nishino dengan perasaan senang yang luar biasa.

Rencanaku adalah melarikan diri malam ini untuk pergi ke sarang lain, tetapi saat melakukannya, peristiwa pengepungan pangkalan tiba-tiba muncul.

“Akhirnya aku bisa mengucapkan kalimat saya: ‘angin sedang menangis’”.

Itu adalah salah satu ungkapan yang selalu ingin aku ucapkan.

Itu adalah kata yang dengan sempurna mewakili kebijaksanaan dan kesepian yang menonjol dalam bayang-bayang.

Sekarang aku dapat bertindak sebagai kekuatan dalam bayang-bayang, sesuatu yang tidak dapat aku lakukan di kehidupan sebelumnya karena kurangnya kemampuan dan kekuatan.

“Fufufu …”

Hanya mengingatnya, senyum terbentuk di wajahku. Sekarang kupikir-pikir, sudah waktunya aku kembali ke kamar.

Jadi aku cepat-cepat melewati jendela, mengganti pakaian, dan berbaring di tempat tidur.

Pada saat yang sama, terdengar pintu terbuka. Rupanya Akane-chan sudah kembali.

“… Aku pulang”. Dia berkata dengan suara rendah.

Jika aku mengambil jalan memutar lagi, dia tidak akan tiba tepat waktu. Aku menghela nafas lega saat berpura-pura tertidur.

Suara pakaian bergerak bergema di seluruh ruangan, jadi dia pasti sedang berganti pakaian.

Itu berbau sedikit darah.

“Minoru-kun, apakah kamu sudah bangun?” Dia berkata

Aku berpikir untuk berpura-pura tidur, tetapi aku juga ingin mendengar bagaimana aku hari ini dari mulutnya sendiri.

“Aku bangun”.

“Boleh aku masuk?”

Bahkan sebelum menjawab, dia masuk ke kamarku dan duduk di tempat tidurku.

Bau darah yang kental keluar dari tubuhnya.

Tapi itu wajar, mengingat semua darah binatang yang dimandikannya.

“… Ada apa?”

Dia hanya duduk, tapi tidak mengatakan apapun.

Aku memutuskan untuk berbicara dengannya, tetapi dia tidak segera menjawab, dia hanya menunduk.

“… Pernahkah kamu berpikir tentang ingin mati?” Dia berkata.

“Tidak pernah”.

Sebaliknya, jika memungkinkan aku ingin hidup selamanya. Aku tidak pernah berpikir untuk mati, tidak sekali pun dalam hidupku.

Ada orang yang mungkin mengatakan bahwa mereka tidak ingin hidup selama itu, yang aku tidak mengerti. Dalam kasusku, saya ingin hidup selama mungkin.

“Aku … terkadang memikirkan itu.”

“Begitu”.

Sayang sekali.

“Itu terjadi ketika aku ingin mengingat hal-hal yang tidak dapat aku ingat. Seolah-olah ada semacam kekosongan di bagian ingatanku ”.

Aku tidak mengerti apa yang kau coba katakan.

Sekali lagi dia diam.

Sekarang aku melihatnya lebih dekat, bahunya gemetar.

“Minoru-kun … apakah kau pernah membunuh seseorang?”

Terlalu banyak.

“Bunuh seseorang? … Saya tidak akan pernah melakukan sesuatu yang seburuk itu. ”

“Kupikir begitu…”

“Apa kau pernah membunuh seseorang sebelumnya, Nishino-san?”

“Kurasa begitu … apa yang akan kamu lakukan jika aku memberitahumu itu?”

“Umm …”

“… Hanya bercanda”.

Dia tersenyum.

Kemudian dia melihat ke luar jendela dan bergumam.

“Aku tidak pernah, sampai kapan pun … berhenti menunggumu …”

“Menunggu?”

Dia tidak menanggapi, karena itu bukan kata-kata yang ditujukan kepadaku.

Dia melihat dan bergumam ke arah langit gelap yang jauh, seolah mencoba berbicara dengan orang yang sangat jauh.

“Tolong selamatkan aku … -kun.”

Dia menggumamkan nama seseorang.

Kemudian dia diam, duduk diam dan tidak melakukan apa-apa sampai pagi datang.

Setelah situ. Aku harus berpura-pura tertidur semalaman sampai subuh dan teriakan mulai terdengar dari luar.

Ah, aku ingat sesuatu.

Di kehidupan masa laluku, aku terlibat dalam kecelakaan tertentu, dan untuk beberapa alasan, Nishino Akira memukul wajahku. Pantas saja wajah itu tampak menjengkelkan.

Dia adalah penyebab sumpahku untuk memecahkan semua kaca di Universitas Nishino.

Tak bisa dimaafkan.

Tapi karena dia merawat Beta, aku akan memaafkannya untuk kali ini.

Tapi kalau aku memikirkan tentang itu—

“A-Akane-san, ada masalah!”

Tiba-tiba, seorang kesatria berlari ke kamar.

“A-Wakil Kapten… Wakil Kapten Saejima dibunuh !!”

Oh, apakah gorila kesayanganku mati?


Please do 1x cIick before you leave the site, thank you 😀
Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded