To Be a Power in the Shadows! Volume 4 Bahasa Indonesia – Chapter 6 (Bagian 2)

Font Size :
Table of Content

*Bagian 2*

Dinding yang mengelilingi pangkalan sekarang menjadi medan perang.

Banyak binatang mencoba memanjat dinding, dan meskipun para kesatria mencoba melempar mereka menggunakan pedang atau tombak mereka, jelas bahwa jumlah binatang ajaib melebihi jumlah kesatria.

“Bangunkan para ksatria lainnya! Jangan biarkan binatang itu masuk !! ”

Kapten itu berteriak.

Akane mendekati salah satu dinding dan menebas beberapa binatang yang akan masuk.

“Akane-san!”

“A-Akane-san sudah ada di sini!”

Kehadiran Akane meningkatkan moral para ksatria lainnya.

Dia bergerak lebih cepat dari siapa pun, dan tebasannya adalah yang paling tepat dari semuanya, mengiris berbagai binatang buas sendiri.

Tetapi tetap saja…

“Gyaaaaaaaaaah!”

“J-Jangan biarkan mereka mendekat!!”

Ada terlalu banyak binatang ajaib.

Kawanan dari mereka memanjat benteng dan menyerang para ksatria.

Akane mengerutkan kening. Pada tingkat ini, korban akan terus meningkat.

“Kapten, apakah penyerbuan sudah dimulai …?” Akane bertanya pada Kapten Haitani yang bertarung bersamanya.

“Tidak, ini tidak cukup untuk menyerbu, tapi mungkin ini permulaan.”

“Permulaan …?”

“Ya, sepertinya penyerbuan ini akan menjadi yang paling sengit …”

Dalam hal ini, semua ksatria yang mungkin harus diselamatkan.

Akane melompat dari tembok agar dia bisa menarik perhatian para monster.

“Akane-san ?!”

“Akane-kun, apa yang kamu lakukan ?!”

Akane menarik pedangnya saat dia mendarat di tanah, membunuh binatang buas di sekitarnya.

“Aku akan menarik perhatian binatang buas!”

“Berbahaya, kembali ke sini!”

Mereka memerintahkan dia untuk kembali, tetapi sekarang tidak mungkin dia kembali.

Akane sudah dikelilingi oleh binatang magsi, dan gigi serta cakar tajam mereka menyerangnya.

Akane mundur sedikit dan kemudian menebas binatang magis pertama dengan pedangnya.

Dia tidak takut, bagaimanapun juga baginya, kematian berarti keselamatan.

Di hadapan sisi dirinya yang bahkan dia tidak tahu melakukan dosa besar di suatu tempat …

Sedikit demi sedikit, ingatan akan tragedi masa lalu mulai kembali ke kepalanya.

Akane tersenyum di tengah kawanan binatang magis.

Tubuhnya penuh darah dan dia secara tidak sengaja tersandung salah satu mayat.

Kemudian…

“Akane-san, di belakangmu!”

“Akane-kun, awas!”

Cakar tajam langsung menuju tubuh Akane.

Dia punya dua pilihan.

Hidup atau mati.

Takdir selalu kejam.

Akane tersenyum sedih, lalu menutup matanya.

Saat itu juga, sesaat dia merasakan kehadiran nostalgia.

Kemudian terdengar suara daging robek dan cairan panas.

“Apa…?”

Itu adalah darah binatang ajaib.

Dia membuka matanya dan melihat bagaimana binatang ajaib yang menyerangnya dihancurkan berkeping-keping oleh pedang hitam.

Pedang hitam legam telah menghancurkan binatang magis itu.

“K-Kamu adalah …”

Mata merah menatap Akane.

Pemilik pedang itu adalah seorang pria yang mengenakan mantel panjang gelap seperti malam, kerudung dan topeng.

“… Ksatria Hitam.” Seseorang bergumam.

Pandangan semua orang terfokus pada ksatria hitam itu, seolah-olah waktu telah berhenti.

Dia melemparkan binatang magis yang telah dia potong ke tanah dan kemudian memunggungi mereka.

Kemudian, dengan suara yang sepertinya datang dari jurang itu sendiri, dia bergumam.

“Angin … menangis.”

Tidak ada yang tahu apa yang dia maksud dengan itu, tetapi kata-katanya terukir jauh di dalam hati setiap orang yang mendengarnya.

Seolah-olah banyak pengalaman hidup dan mati bercampur dengan kata-kata itu.

Apa yang Akane rasakan selanjutnya adalah angin sepoi-sepoi.

Angin bertiup dan kemudian ksatria hitam itu menghilang.

Angin itu bertiup di sekitar binatang magis, memercikkan darah ke seluruh area.

Satu-satunya hal yang tersisa kemudian, adalah mayat binatang magis.

“A-apa …?”

“T-Itu tidak mungkin …”

Semua orang tidak bisa berkata-kata.

Angin hitam telah memotong semua binatang magis.

Aliran kekuatan sihir sealami angin sepoi-sepoi. Waktu, hampir tak terhitung, yang dibutuhkan untuk menggunakan kekuatan sihir dengan cara ini tak terbayangkan.

Ksatria hitam itu menghilang, dan Akane gemetar.

“Akane-kun, kamu baik-baik saja?”

Kapten Haitani turun dari tembok dan mendekati Akane.

“Sungguh menakjubkan … dia mungkin orang yang menghancurkan sarang di SD Nishino.”

“Kapten … dia juga mengalami kebangkitan.”

Dia, seperti Akane, memiliki mata merah.

Kapten itu mengangguk dan kemudian memeriksa bangkai binatang itu.

“Mereka dipotong dalam satu serangan, dan satu serangan yang sangat tepat. Bahkan aku tidak bisa melakukan ini. ”

“Dia menyelamatkan kita … tapi kenapa dia pergi tanpa mengatakan apapun?”

“Dia yakin punya tujuan sendiri … Aku hanya berharap dia bukan musuh kita.” Kata sang kapten sambil menatap langit yang gelap.

“Angin menangis … apa yang dia maksud dengan itu?”

“Dia mungkin tahu sesuatu … sesuatu yang sangat penting yang tidak kita ketahui …”

“Ksatria hitam … siapa dia?”

Suara itu melebur ke dalam kegelapan malam.

Want this series to update faster? Just help me by doing 1x cIick before leaving the site (please only one, more than one will be counted as cheating), that's all.

Latest & New Smartphones List 2021

Table of Content
 

Please wait....
Disqus comment box is being loaded