To Be a Power in the Shadows! Volume 4 Bahasa Indonesia – Chapter 5 (Bagian 9)

Font Size :
Table of Content

* Bagian 9 *

Singkatnya, Yuuka-sensei mengusirku dari kliniknya.

Rupanya dia tidak punya pilihan lain, karena banyak yang terluka akibat pertempuran kemarin dan tempat tidur tidak lagi cukup untuk merawat mereka.

Tapi sejujurnya, ini adalah kesempatan sempurna bagiku.

Dengan semua orang di klinik, sulit bagiku untuk pergi tanpa diketahui. Tadi malam aku juga ingin keluar dan pergi menghancurkan beberapa sarang besar, tetapi pada akhirnya, aku hanya bisa pergi ke sarang terdekat di sekolah dasar satu kali.

Aku pikir ada beberapa petunjuk lubang hitam di tempat-tempat di mana binatang magis akan berkumpul.

Aku harus mencari informasi baru di tempat ini, terus pergi ke sarang lain atau mungkin mencari kepala lelaki tua itu yang bergabung dengan kelelawar.

Aku memikirkan beberapa opsi, tetapi …

“Sekarang kamu akan bersamaku, Minoru-kun.”

“Terima kasih banyak…”

Tapi aku tidak mengira Nishino Akane akan menjadi penjagaku sekarang.

Rupanya aku harus tinggal di kamarnya sebentar.

Kami, sejujurnya, adalah mantan teman sekelas, dan meskipun dia mungkin tidak mengenaliku, kami memiliki hubungan di mana kami berdua mengetahui hal-hal rumit tentang satu sama lain.

Sebenarnya, pada saat itu, dia adalah karakter yang sangat cocok sebagai protagonis … tidak, mungkin sebagai heroine?

Tidak masalah. Intinya adalah, pada saat itu, aku masih belum memiliki apa yang diperlukan untuk menjadi yang terbaik dalam bayang-bayang, jadi, dengan banyak usaha dan keringat, aku mencoba untuk mengungkapkannya.

Jika memungkinkan, aku ingin kembali ke masa lalu.

Tapi, jika aku menganggap situasi ini sebagai kesempatan untuk mengulang semuanya, mungkin tidak terlalu buruk. Aku saat ini penuh dengan kekuatan dan esensi dari kekuatan dalam bayangan tidak seperti diriku di masa lalu.

Kalau sekarang bukan kesempatan, apa lagi?

Juga, bahwa dia pasti akan keluar dari ruangan ini berkali-kali karena pekerjaannya, jadi aku bisa melarikan diri kapan pun aku mau.

Surga ada di sisiku.

“Kamu benar-benar mirip dia …”

“… Hm?”

Ketika aku memikirkan kekuatan dalam bayangan idealku, dia menatapku saat dia berjalan di sampingku.

“Apakah wajahku terlihat seperti orang lain?”

Aku tidak berpikir saya terlihat seperti diriku yang lama, wajahku mengalami perubahan total.

“Ya, kamu memang terlihat seperti dia. Misalnya, wajah yang kamu buat ketika kamu memikirkan sesuatu sangat mirip dengan yang dia buat. Apa yang kamu pikirkan?”

“Tidak ada yang penting …” kataku, tapi dia tertawa.

“Dalam hal itu, kamu juga sangat mirip dengannya. Kamu memiliki hal-hal yang tidak ingin kamu katakan, bukan? Hal-hal yang hanya ingin kamu pikirkan. ”

“Tidak, tidak ada .”

Aku menyangkal, tetapi dia tidak mempercayaiku.

“Oke, kamu tidak perlu memberitahuku. Dia sama… dia tidak pernah memberi tahu orang lain tentang hal terpenting yang dia pikirkan. Dan dia terus melakukannya sampai dia pergi sangat, sangat jauh dari sini. ”

Apakah dia sudah pindah?

“Dia adalah orang yang tidak pernah mengatakan apa-apa tentang dirinya, tapi aku masih berpikir aku mulai memahaminya sedikit. Bagaimanapun, dia selalu mengawasiku. ”

Ternyata itu penguntit.

“Minoru-kun, kamu bisa berbicara dengan bebaa.”

“Bicara bebas?”

“Maksudku, kamu tidak harus menggunakan honorific. Terlebih lagi, kaamu bahkan tidak menghormati orang yang lebih tua, bukan? ”

Bagaimana dia tahu?

Tapi ini agak salah. Bukannya aku tidak menghormati orang lain, atau orang yang lebih tua dariku, itu karena aku tidak berpikir bahwa menggunakan honorific terhadap orang itu benar-benar berarti menunjukkan rasa hormat. Tetapi seperti dalam masyarakat, cara berbicara ini adalah cara yang benar untuk berkomunikasi, sebagai versi Mobku memutuskan untuk menggunakannya.

Tapi selain itu, kepada orang-orang yang aku hormati, aku melakukannya dengan cara yang tulus.

“Aku menghormati orang dengan caraku sendiri.”

“Aku pikir kamu akan mengatakan itu.”

Dia tersenyum bahagia lagi.

Setelah itu, dan sambil berjalan membicarakan hal-hal yang tidak penting, kami sampai di daerah pemukiman.

Aku mengenang sedikit tentang masa lalu.

“Ayo ke sana, ini kamarku.” Dia berkata, berhenti di depan pintu di salah satu gedung universitas.

“Kamar tidur tidak cukup. Jadi kami membangun rumah lain dalam satu perluasan, dan kami masih juga menggunakan beberapa ruang kelas sebagai kamar tidur. Meskipun karena aku seorang kesatria, aku dapat menggunakan kamar yang sedikit lebih besar ini. ”

Membuka pintu, aku melihat ruang kelas yang luas. Meja meja sudah tidak ada, tapi papan putihnya masih menempel di dinding.

Area ruangan dibagi dengan sekat kayu. Kami berdua memasuki ruang tamu-ruang makan dan tepat di sebelahnya adalah kamar saya.

“Ini kamarmu, Minoru-kun.”

Itu adalah ruangan dengan sekitar 6 tikar tatami, dengan tempat tidur kecil dan meja, tidak ada yang lain.

“Sebelah adalah kamarku, tapi jangan pernah berpikir untuk mengintip, oke?” Dia berkata dengan senyum kecil yang lucu, dan kemudian terus membimbingku berkeliling ruangan. Tidak ada pintu, hanya ada sekat kayu.

Seolah-olah kedua kamar itu adalah satu, satu-satunya perbedaan adalah kamarnya memiliki loker kecil berwarna abu-abu.

“Minoru-kun, apakah itu satu-satunya pakaian yang kamu miliki?”

“Iya”.

Aku masih mengenakan pakaian yang aku ambil dari rumah Tanaka-san. Meskipun jika aku ingin memakai pakaian lain, aku bisa keluar dan mengambilnya.

“Kalau begitu pakai ini.” Dia berkata, menarik baju ganti dari loker.

Itu benar-benar pakaian nostalgia … seragam anak laki-laki dari SMA Sakurazaka.

“Tapi bukankah itu seragam kesatria?”

“Tentu saja. Kamu tidak boleh memakainya saat kamu pergi ke luar, tetapi jika berada di dalam kamar tidak ada masalah. Kamu bisa menggunakannya saat kamu mencuci pakaianmu yang lain. ”

“Kalau begitu, terima kasih.”

Aku mengambil seragam.

“Oke, cepat pakai!”

“Hah? Sekarang? ”

Ayo, ayo, cepat. Ngomong-ngomong, aku juga akan mencuci pakaianku ”.

Begitu. Cuaca hari ini bagus, jadi lebih baik mencuci pakaian secepat mungkin.

Setelah dia bersikeras, aku kembali ke kamarku dan mulai mengenakan seragam nostalgia.

“Umm…”

Aneh rasanya, rasanya begitu nyaman, seolah-olah itu adalah jenis barang yang telah bersamaku selama bertahun-tahun, meskipun slimenl suit jauh lebih nyaman.

“Nmm?”

Tiba-tiba, aku menemukan noda di salah satu lengan jaket. Itu seperti darah, seperti waktu itu aku terkena noda ketika aku menggunakan linggis dengan seragamku.

Meskipun aku yakin ini hanya imajinasiku. Aku bahkan tidak bisa mengingat bagaimana aku mendapatkan noda itu saat itu.

“Apakah ukurannya cocok denganmu? Apakah kamu selesai berganti pakaian? ”

“Iya”.

“Mari kita lihat, biarkan aku melihatnya—”

Dia mengintip dari partisi kayu dan tiba-tiba tidak bisa berkata-kata.

Seolah-olah dia telah melihat hantu.

Hanya karena penasaran aku berbalik, tapi tidak ada apa-apa.

“… A-aku minta maaf, aku benar-benar minta maaf.”

Dan tiba-tiba, dia mulai meminta maaf.

Dia menghapus air mata dan kemudian tersenyum sedih.

“Maaf, hanya saja aku mengingat beberapa hal …”

“Jangan khawatir. Aku juga tertawa ketika aku mengingat sesuatu.

Aku tidak bisa menahan senyum setiap kali aku mengingat beberapa gerakan sempurna atau pemandangan yang menonjol dalam bayang-bayang.

“Aku akan mengambil pakaiannya untuk dicuci, aku akan segera kembali.” Dia berkata, berbalik, meraih pakaianku dan pergi.

“Dan akhirnya aku ditinggal sendirian.”

Aku menghargai dia karena akan mencuci pakaian aku, tetapi saya ingin dia memberiku beberapa penjelasan terlebih dahulu.

Sekarang aku tidak ada kegiatan, jadi aku duduk di sofa usang di ruang tamu. Itu pasti sofa yang mereka gunakan untuk pengunjung.

Di atas meja ada cangkir, pena, beberapa catatan dan …

“… Obat?”

Ada dua macam obat. Salah satunya adalah tablet putih, dan yang lainnya adalah tablet biru yang belum pernah saya lihat selama dua hidup saya.

“Aku sangat ragu itu stimulan.”

Ada banyak jenis obat untuk bisa teler, tetapi mengetahui betapa bertanggung jawab dan seriusnya Akane, aku sangat ragu dia akan menggunakan obat semacam itu.

Kalau begitu, apa obat ini?

Aku memikirkan hal itu sejenak, dan pada akhirnya aku berhenti peduli dan dengan malas berbaring.

“Fuuuuu ~”

Dan pada saat itu…

Aku merasa seseorang sedang mendekat, jadi aku segera menyesuaikan postur tubuhku.

Kemudian pintu mulai berderit, berderit saat pegangannya berpindah dari satu sisi ke sisi lain.

Sudah jelas, karena pintunya terkunci.

Aku tidak tahu apakah aku perlu membukanya atau tidak, tetapi pada akhirnya saya hanya duduk di sana tanpa melakukan apa-apa.

Suara itu semakin keras sampai pegangannya putus.

“Permisi”.

Tiba-tiba, seekor gorila memasuki ruangan.

Jepang menjadi tidak beradab, pikirku, tapi kemudian aku menyadari bahwa itu bukan gorila, tapi orang yang mirip gorila.

Entah bagaimana, dia merasa seperti pernah melihat orang ini sebelumnya.

“Jadi, kau anak nakal yang diselamatkan Akane.”

“S-Siapa kamu…?!”

Aku memutuskan untuk berbicara sambil gemetar, seperti Mob.

“Jangan takut nak. Namaku Saejima Juudai, wakil kapten ksatria dan sekutu keadilan ”.

“Saejima Juudai …”

Di mana aku pernah mendengar nama itu … Ah, aku ingat.

Gorila yang ada di kelasku.

Aku ingat dia karena dia selalu terlihat sempurna untuk peran karakter pendukung.

Betapa bagusnya dia terus tumbuh seperti gorila yang luar biasa…!

“K-Kenapa kamu mencari Akane-san…?”

“Aku sebenarnya mencarimu. Kau tahu, kau agak mencurigakan. ” Kata Saejima, duduk di depanku.

“Mencurigakan…?”

“Seekor tikus memasuki markas. Ah, tikus yang aku maksud adalah mata-mata. Singkatnya, seseorang dari markas musuh menyusup ke Mesias.”

“T-Tapi aku bukan mata-mata …”

“Aku mengerti apa yang kamu katakan nak, tapi mengertilah bahwa itu adalah tugasku sebagai pemimpin ksatria untuk meragukan itu.”

“T-Tapi aku tidak …”

“Tutup mulutmu!”

Tiba-tiba Saejima meneriakiku dan kemudian menarik dada bajuku.

“Jika aku mau, aku bisa pergi dan menjatuhkanmu di sarang binatang magis.” Kata si gorila.

Dengan sesuatu yang begitu menakutkan diucapkan, satu-satunya hal yang bisa dilakukan oleh Mob seperti saya adalah gemetar.

“Aaahh.”

Tapi…

“Apa yang sedang kau lakukan?!”

Tiba-tiba, Akane datang berteriak, sangat marah.

“Bukankah jelas? Menginterogasi dia ”. Saejima berkata tanpa melepaskanku.

“Interogasi? Atas izin siapa…? ”

“Bukankah sudah jelas? Dengan izinku sebagai wakil kapten ksatria. Kau seharusnya juga sadar bahwa ada tikus berkeliaran di sekitar pangkalan, kan? ”

“Dia tiba dua hari lalu, dan tikus yang sering kau bicarakan itu, sudah lama berkeliaran di sini.”

“Aku sudah lupa. Bagaimanapun, aku akan mencari tahu setelah menanyai anak ini. ”

Saejima dan Akane saling bertukar tatapan sengit, lalu …

“Apa yang kau inginkan?”

“Aku rasa kau memahaminya dengan baik apa yang kuinginkan.”

Saejima melepaskanku dan kemudian berbalik.

“Ah benar. Sepertinya kapten mengadakan pertemuan khusus malam ini. Sampai jumpa, Akane-chan. ” Dia berkata, menepuk bahu Akane dan meninggalkan ruangan.

“Apakah kamu baik-baik saja? Jangan khawatir, ini sudah berakhir ”.

Kemudian, dia tersenyum seolah-olah tidak terjadi apa-apa, dan mulai menjelaskan kepadaku tentang kehidupan di sini di Mesias.

Sepertinya ini giliran jaga malamnya hari ini, jadi ini kesempatan sempurnaku untuk pergi keluar.


Please do 1x cIick before you leave the site, thank you 😀
Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded