To Be a Power in the Shadows! Volume 4 Bahasa Indonesia – Chapter 5 (Bagian 8)

Font Size :
Table of Content

* Bagian 8 *

Itu adalah koridor putih.

Dinding, lantai, dan langit-langitnya dicat putih bersih. Di lorong itu, Akane, seorang gadis dengan rambut hitam dan mata merah, sedang berjalan.

Dia berjalan dengan langkah langsung dan mantap, seolah-olah dia telah meninggalkan semua perasaan atau emosi.

Kemudian, dia berhenti di depan sebuah pintu.

Itu adalah pintu putih. Dia memasukkan kata sandi dan setelah kuncinya dibuka, dia masuk.

“Aku melihatmu sudah bangun.” Akane berkata sambil tersenyum. Wajah tanpa ekspresi beberapa saat yang lalu tidak bisa ditemukan di wajahnya.

“Akane-san, selamat datang. Ya, dia bangun sejak sore hari ”. Kata seorang gadis berjas putih, salah satu bawahan Akira.

Di dalam kamar, ada tempat tidur putih, dan di atas tempat tidur itu duduk seorang gadis cantik dengan rambut perak dan mata biru seperti kucing. Itu adalah Natsume.

“Senang bertemu denganmu, namaku Nishino Akane.”

Akane memperkenalkan dirinya, tapi Natsume hanya menatapnya dengan ragu.

“Sepertinya dia benar-benar tidak mengerti apa-apa.” Kata gadis berjas putih.

“Kamu juga tidak mengerti huruf?”

“Ya, sepertinya begitu… Aku menunjukkan padanya sebuah buku bergambar. Rupanya dia cukup tertarik dengan itu, jadi pada tingkat ini dia bisa berbicara kapan saja. ” Dia berkata, dengan buku bergambar di tangannya.

Itu adalah buku tipis.

Di perpustakaan universitas, ada banyak buku lain karya penulis terkenal, tapi pasti disewa. Atas dasar ini, bahkan anak-anak lahir setiap tahun.

Masalah kekurangan makanan memang serius, tetapi mereka juga tidak bisa melarang orang untuk memiliki anak. Lagi pula, jika mereka tidak memilikinya, manusia cepat atau lambat akan punah.

“Dia gadis yang sangat cantik …”

“Itu benar”.

Natsume, bagaimanapun cara dia memandangnya, dia adalah seorang gadis yang telah mengalami kebangkitan, dan dia pasti juga mengalami kesulitan untuk tidak dapat berbicara atau memahami apa yang orang bicarakan.

Tetap saja, tatapan Natsume terhadap Akane masih murni, tanpa sedikit pun kehati-hatian atau ketidakpercayaan. Yang pasti, dia gadis yang cukup lembut.

“Aku ingin tahu apa yang dia lihat.”

Mata Natsume menatap ke meja di sudut ruangan, lebih tepatnya ke jam elektronik.

“Apakah Anda ingin melihat jam tangan ini?”

Akane mengambil arloji itu dan memberikannya padanya, Natsume membuka matanya dengan kekaguman dan kegembiraan. Reaksinya wajar, rasa ingin tahu yang lengkap tentang jam tangan di tangannya.

Kepribadiannya masih di bawah umur, atau bahkan mungkin gadis kecil.

“Fufufu, dia sepertinya menikmatinya.”

Natsume terlihat sangat senang menyentuh arloji, membaliknya, melihatnya dari berbagai sudut. Dia seperti gadis kecil yang lugu yang baru saja diberi mainan baru.

“Dia ingin tahu tentang segala sesuatu di sekitarnya. Sebelum Anda tiba, saya menyentuh bingkai tempat tidur atau juga melihat sekrup. ”

“Sepertinya cukup penasaran.”

“Begitu juga. Saya meminjamkan pena saya dan dia tidak meletakkannya selama setengah jam. ”

“Lucunya ~”

“Ya, itu sangat lucu.”

Pada saat itu, suara berturut-turut terdengar.

“Ah!”

Natsume terkejut dengan suara itu dan membuang arlojinya.

“Itu hanya alarm. Kamu takut? Jangan khawatir tidak apa-apa “.

Natsume terlihat sangat senang menyentuh arloji, memutarnya, mengamatinya dari berbagai sudut. Dia seperti gadis kecil yang lugu yang baru saja diberi mainan baru.

“Lihat, jamnya bergerak.”

Akane menunjukkan.

“Aku kira dia memindahkan waktu saat memainkannya.” Kata gadis berjas putih, mengatur waktu.

Tapi kemudian dia merogoh sakunya dan bertanya-tanya …

“Oh? Di mana aku meninggalkannya …? ”

“Sesuatu terjadi?”

“Aku selalu membawa jam tangan digital di saku. Aku berpikir untuk menggunakannya untuk memperbaiki waktu jam ini, tetapi aku tidak dapat menemukannya … ”

“Mungkin kamu lupa membawanya?”

“Aku selalu membawanya, jadi aku rasa tidak. Itu aneh…”

“Maka mungkin kamu telah menjatuhkannya.”

“Mungkin. Garternya sudah agak aus, jadi bisa saja jatuh di suatu tempat ”.

Wanita itu mendesah menyerah dan kemudian dia melihat Natsume.

Dia menatap keduanya dengan mata birunya, seolah dia sedang memindai mereka.

Meskipun mungkin, mereka hanya terlalu memikirkannya.

Natsume segera memasang senyum polos dan menatapnya dengan rasa ingin tahu, seolah berkata, “Apakah ada yang salah?”

“Lucunya ~”

“Dia seperti seorang putri kecil.”

Mereka berdua lupa tentang jam dan menepuk kepala Natsume. Natsume hanya melihat mereka sambil tersenyum.

Tapi tatapan itu mengawasi setiap gerakan mereka.

Kemudian dia mulai menggerakkan bibirnya, tetapi tanpa meninggikan suaranya, seolah-olah dia sedang meniru kata-kata kedua gadis itu. Dia terus mengulangi gerakan bibir itu berulang kali tanpa mereka berdua sadari.

Saat itu, pintu kamar terbuka kembali.

“Apakah ada yang melihat kameraku?”

Akira yang masuk.

“Kamera? Yang selalu kau gunakan untuk merekam? ”

“Ya, sama seperti biasanya. Aku memilikinya sampai pagi ini … ”

Ia selalu membawa kamera digital kecil untuk merekam penyelidikannya.

“Aku belum melihat satupun di ruangan ini. Apa kau yakin tidak menjatuhkannya di suatu tempat? ”

“Cih, dimana sih…”

Dia melihat sekeliling ruangan dengan marah, sampai dia fokus pada mata biru yang menatapnya.

“Apakah kamu mengambilnya…? Aku ingat memilikinya di pagi hari ketika aku lewat di sini.

“O-Onii-sama, tidak mungkin dia bisa mengambil kameramu.”

Natsume menatap mereka dengan tatapan kosong, lalu hanya tersenyum seperti anak kecil yang polos.

“… Ya kau benar”.

Akira menghela nafas dan menenangkan diri.

Kemudian dia membuka laptop di sudut ruangan, memasukkan kata sandi, dan mulai bekerja.

“Onii-sama, apakah ada cara untuk menyembuhkan Natsume-san?”

“Aku belum tahu”. Akira menjawab, dan kembali bekerja.

Pada saat itu, mata Natsume bergerak dengan kecepatan yang mencengangkan. Tatapannya diarahkan ke layar laptop dan jari Akira.

“Betapa tidak bertanggung jawabnya.”

“Aku tidak menyukai hal-hal itu sekarang. Penyerbuan tepat di depan mata kita, dan tim investigasi menemukan jejak baru Brutal. Jika binatang itu menyerang kita bersama dengan yang lain, Mesias akan lenyap ”.

“Dan apa rencanamu?”

“Kita akan memiliki peluang jika kami menyingkirkan Brutal sebelum penyerbuan. Tapi bagaimanapun, kita membutuhkan bala bantuan ”.

“Jadi kita akan meminta bantuan pangkalan lain?”

“Ha, jika kita melakukannya, mereka pasti meminta generator listrik. Itu tidak sepadan.”

“Jadi apa yang kau rencanakan? Apa kau berencana menggunakan kepala monster yang kita temukan kemarin? ”

“Persis. Makhluk itu memiliki kekuatan yang jauh melebihi binatang apapun yang pernah kita lihat sebelumnya. Jika kita dapat menggunakannya untuk keuntungan kita, maka… ”

“… Apakah kau serius berencana melakukannya?”

“Ya, tapi itu belum semuanya. Gadis di sana itu punya potensi besar. Aku menemukan sesuatu yang sangat menarik saat menguji darahnya. ”

“Menarik?”

“Kukuku …”

Dia tertawa terbahak-bahak, tidak menjawab satu pun pertanyaan lain yang Akane tanyakan padanya.

Setelah beberapa saat, dia menyelesaikan pekerjaannya dan meninggalkan ruangan bersama Akane dan gadis lain dengan jas lab.

“Sampai jumpa besok”. Akane berkata pada Natsume yang baru saja mengusirnya sambil tersenyum.

Namun, mata biru itu mengamati segalanya. Pengoperasian pintu, kunci dan gerakan jari saat mengatur kata sandi.

Lalu saat dia sendirian, lampu di kamar padam.

Mata biru bergerak menembus kegelapan, lalu menatap laptop.

Setelah itu, suara kunci yang dihancurkan bisa terdengar sepanjang malam.

Want this series to update faster? Just help me by doing 1x cIick before leaving the site (please only one, more than one will be counted as cheating), that's all.

Latest & New Smartphones List 2021

Table of Content
 

Please wait....
Disqus comment box is being loaded