To Be a Power in the Shadows! Volume 4 Bahasa Indonesia – Chapter 5 (Bagian 7)

Font Size :
Table of Content

* Bagian 7 *

Warna merah di langit mengembang dan menghilang saat matahari terbenam.

Akane menghela nafas saat dia melihat pemandangan itu. Dia akhirnya menyelesaikan semua tugasnya untuk hari ini.

Hari ini adalah gilirannya. Pekerjaan para ksatria dibagi menjadi 2 bagian. Jelajahi fasilitas pada siang hari dan jaga fasilitas dari luar pada malam hari.

Pekerjaan para ksatria yang harus meninggalkan pangkalan, sebagian besar adalah menemukan sarang kecil untuk menghancurkan mereka, meskipun hari ini tampaknya, mereka pergi untuk menyelidiki jejak kelas atas atas perintah Akira. Akane tidak berpartisipasi dalam grup itu, jadi dia tidak tahu detailnya.

Tugas Akane hari ini adalah memantau sekeliling pangkalan dari dalam, atau dengan kata lain, bertindak sebagai patroli bagi orang-orang yang tinggal di sini. Biasanya itu pekerjaan yang mudah.

Namun, seperti yang biasa terjadi sebelum terjadinya penyerbuan, beberapa orang akan mengorganisir kerusuhan karena suatu alasan sehingga menimbulkan masalah atau perkelahian besar.

Belum lagi, mulai besok malam, keadaan akan semakin berbahaya.

“Aku lelah …” Akane berkata sambil meregangkan tubuh.

“Selamat datang kembali”. Seseorang berkata dari belakangnya.

Akane berbalik dan menemukan seorang gadis cantik berjas putih.

“Yuuka-sensei …”

“Hari ini kamu mengalami kesulitan.”

“Tidak sebanyak kamu. Kamu harus merawat beberapa yang terluka, bukan? ”

“Ya, tapi setidaknya tidak ada yang mati berkat kedatanganmu yang cepat.”

Mereka berdua mengangguk dengan senyum lemah karena kelelahan.

“Aku ingin memberitahumu tentang bocah itu …”

“Bocah itu?”

“Tentang Minoru-kun. Dia sudah pulih, jadi kita harus menunggu ingatannya kembali sedikit demi sedikit ”.

“Aku senang”.

“Hari ini dia akan tidur di ruang medis seperti biasa, tapi mulai besok akan sulit untuk membiarkan dia berada di sana. Ruangan itu sudah penuh dengan orang-orang yang terluka hari ini, jadi kurasa aku tidak punya tempat untuk membiarkan dia tidur… ”

“Aah, begitu ya. Kalau begitu, aku akan bertanya kepada departemen sumber daya apakah mereka memiliki ruangan yang tersedia. ”

“Tentang itu …” kata Yuuka dengan tampilan yang rumit.

“Apa terjadi sesuatu?”

“Minoru-kun masih bingung karena kehilangan ingatan dan tidak mengingat banyak hal. Kita harus mengajarinya aturan Mesias dan begitu dia terbiasa, kita juga harus memberinya pekerjaan. Tapi itu akan sulit tanpa orang yang cocok untuk mengurusnya. Biasanya itu akan menjadi pekerjaanku, tetapi untuk hari ini, aku tidak bisa mengatasi … ”

“Begitu, aku mengerti …”

Sekarang dia memikirkannya, itu jelas. Meskipun Mesias adalah tempat yang aman, bagi anak laki-laki tanpa ingatan akan sulit untuk tinggal di sini apalagi sebelum penyerbuan.

Mengingat wajahnya di benaknya, Akane muncul dengan ide aneh.

“Kalau begitu, aku akan mengurus Minoru-kun.”

“Apa? Kamu?”

“Ya, masih ada ruang di kamarku—”

“Apakah kamu berencana untuk tinggal bersamanya? Dia laki-laki, aku ingatkan kau ”.

“Dia masih berusia sekitar 15 tahun. Dia masih bocah”.

“Tetapi jika kau juga baru berusia 20 tahun.”

“Dan itu membuatku menjadi dewasa. Selain itu, aku seorang kesatria sejati, aku akan baik-baik saja. ”

“Jadi kau serius … yah, jika itu kau, aku rasa tidak ada masalah.” Yuuka berkata menyerah.

Bahkan Akane tidak tahu mengapa ide ini muncul di benaknya. Dalam kasus lain, dia akan melakukan apa yang biasa dan benar, meninggalkannya dengan kesatria lain.

Tetapi untuk beberapa alasan, dia ingin dia di sisinya.

“Kalau begitu, aku serahkan Minoru-kun dalam tanggung jawabmu. Temui dia besok pagi. ”

“Itu memberiku waktu untuk membersihkan kamar sedikit.”

Mereka berdua tertawa lalu mengucapkan selamat tinggal.

Area di luar sudah benar-benar gelap. Akane menambah kecepatannya, dan …

“Hei, rupanya mereka membicarakan sesuatu yang cukup menarik di sana.”

Tiba-tiba, seorang pria besar muncul dari bayangan sebuah pilar.

“Wakil Kapten Saejima … selamat malam.” Akane berkata dengan cemberut.

“Hei, hei, kenapa kamu begitu dingin padaku? Tidakkah kamu ingat bahwa kita berasal dari sekolah menengah yang sama, dan bahkan kelas yang sama? Akane-chan ”. Kata Saejima Juudai sambil tersenyum.

Dia adalah seorang pria berotot dengan wajah gorila, tapi ternyata tidak seburuk itu. Dia populer sebagai anak laki-laki yang menarik meskipun wajahnya seperti gorila, meskipun Akane tidak menganggapnya sedikit pun menarik.

Di sekolah menengah dia adalah pria tangguh, yang berpartisipasi dalam kompetisi klub Judo nasional. Meskipun dia sudah mengenalnya sejak SMA karena teman sekelasnya, Akane tidak pernah terlalu menyukainya.

Tidak, nyatanya, dia membencinya dan masih membencinya.

Penampilan yang terlihat di setiap bagian tubuh Akane itulah yang paling dia benci.

“Aku hanya mengikuti peran atasan dan bawahan.”

“Oh, ayolah, jangan katakan itu.” Dia berkata, berjalan mendekat dan meletakkan tangannya di bahu Akane.

Tiba-tiba, seolah-olah arus listrik mengalir ke seluruh tubuh Akane.

Terlepas dari kepribadiannya, dia adalah wakil kapten dari ksatria Mesias, oleh karena itu, dia adalah atasan Akane. Keterampilannya sebagai seorang ksatria sangat tinggi, dan kecuali Akane, dia adalah orang terkuat di Mesias.

“Apa benar kau menjemput seorang pria tadi malam? Orang-orang sedang bergosip tentang itu ”.

“Aku lelah dari pekerjaanku hari ini, jika kau tidak keberatan, aku akan kembali ke kamarku.”

“Tunggu, aku sedang berbicara tentang pekerjaan. Kudengar kau juga membawa wanita berambut perak, itu pekerjaan yang bagus. Jika benar bahwa dia mengalami kebangkitan, maka itu akan berguna sebagai penguat. Meskipun kita tidak membutuhkan bocah itu, kau tahu betul bahwa saat ini kami tidak memiliki waktu atau sumber daya untuk lebih banyak orang, jadi berhentilah menambah beban ”.

“… Memang benar bahwa saat ini di markas tidak ada cukup ksatria, tapi tidak akan terjadi apa-apa dengan menambahkan hanya satu orang lagi …”

“Kemana sikap atasan dan bawahan tadi? Apakah bawahan harus menjawab atasannya seperti ini? ”

Saejima meremas bahu Akane dengan erat.

“… Dimengerti”.

“Masalahnya di sini adalah kepribadianmu, Akane-chan. Memang benar, pada titik ini, tidak akan terjadi apa-apa dengan menambahkan satu atau dua orang lagi. Tetapi bagaimana jika orang lain menirumu dan menjemput semua orang yang mereka lihat di luar sana tergeletak di sekitar? Kau harus memiliki lebih banyak tanggung jawab dalam mengambil tindakan, Nona Penyelamat ”. Kata Saejima sambil menatap wajah Akane dengan ekspresi yang sangat menjengkelkan.

“Kau juga mengabaikan perintah kemarin dan itulah mengapa kau menyebabkan beberapa kesatria terluka. Jika kqu terus berperilaku seperti ini, kau tidak akan pernah menjadi pemimpin bagi para ksatria. ”

“Aku tidak punya niat untuk menjadi seperti itu.”

“Sudah kubilang jangan menjawabku.” Kata Saejima, menggandeng Akane seolah-olah sedang memeluknya.

“Tolong berhenti…”

“Jangan salah paham, Akane-chan. Ini hanyalah pelajaran dari atasan kepada bawahannya. Bagaimanapun, kau tidak hanya menyebabkan masalah, tetapi kau menjemput seorang anak laki-laki yang juga akan berbagi kamar denganmu mulai besok. Tidakkah menurutmu itu sesuatu yang tidak bermoral? Aku ingin bertemu pria yang beruntung itu ”.

“Tolong berhenti…”

“Begitu, apa kau tidak ingin memperkenalkanku…? Kalau begitu aku harus melemparkannya ke sarang binatang magis. Kau tahu, sebagai salah satu pemimpin ksatria, adalah tugasku untuk menyingkirkan orang yang berpotensi berbahaya. Tetapi tergantung pada tindakanmu, aku mungkin berubah pikiran, apakah aku mengerti apa yang saya katakan? ” Kata Saejima, mendekati wajah Akane.

“… Hentikan sekarang juga!!”

Kemudian, tubuh Saejima mundur, seolah-olah dia didorong.

Tubuh Akane dikelilingi oleh kekuatan magis yang kuat. Meskipun itu sedikit lebih tinggi dari Saejima, itu bahkan bukan kekuatan penuhnya.

Keringat dingin membasahi pipi Saejima.

“Sial … apa kau tahu posisimu sekarang?!” Dia berkata dengan wajah merah karena marah dan malu karena mundur ketakutan.

“Aku sangat mengerti”.

“Tidak, kau tidak mengerti apa-apa, kau sama sekali tidak mengerti! Tapi tahukah kau bahwa aku juga tahu sesuatu, terlebih lagi kau tahu segalanya! ”

“Tahu apa? Tepatnya apa yang kau tahu— ”

“… Pembunuh.”

Ekspresi Akane membeku.

“Sekarang kau paham? Aku tahu segalanya, Akane-chan si pembunuh ”.

Wajah Akane menjadi pucat, seolah sedang menyaksikan sesuatu yang luar biasa.

“Aku sudah melakukan apa yang harus aku lakukan. Sampai jumpa, dan aku harap lain kali kau memahami posisimu saat ini. ”

“I-Itu tidak benar … aku tidak …”

“Semuanya benar … pembunuh.”

Saejima berbalik dan pergi, meninggalkan gadis yang berdiri dengan cemas di tempat yang sama.

Want this series to update faster? Just help me by doing 1x cIick before leaving the site (please only one, more than one will be counted as cheating), that's all.

Latest & New Smartphones List 2021

Table of Content
 

Please wait....
Disqus comment box is being loaded