To Be a Power in the Shadows! Volume 4 Bahasa Indonesia – Chapter 5 (Bagian 4)

Font Size :
Table of Content

* Bagian 4 *

Pagi yang baru ada di sini, pagi yang penuh harapan!

Setelah meninggalkan Beta bersama Nishino Akira, aku menarik napas dalam-dalam, udara segar di sekitarku.

Dengan ini, Beta tidak akan bisa bergerak dengan bebas.

Pembelajaran bahasa Jepangnya akan memakan waktu cukup lama, jadi dia seharusnya tidak bisa menemukan kebohonganku dulu. Sementara itu, aku akan mencari cara untuk kembali.

“Fufufu … rencanaku sempurna.”

Oke, sekarang masalahnya adalah, aku tidak tahu berapa lama waktu yang dibutuhkan Beta untuk belajar bahasa Jepang… dia memang pintar.

Setengah tahun … mungkin?

Tapi mungkin hanya tiga bulan.

Tetapi dalam tiga bulan, kami akan menemukan petunjuk pasti tentang bagaimana kembali ke dunia kami. Jika kita sampai ke dunia melalui portal, maka di sini pasti juga ada portal yang menghubungkannya, logika sederhana.

Untuk saat ini, aku akan mencari informasi tentang lubang hitam, dan kekuatan magis yang sangat besar … sambil menikmati Jepang ini, tentunya.

Tidak diragukan lagi bahwa ini adalah Jepang tempat aku tinggal sebelumnya.

Rumahku masih di sini, meski hancur, dan kaget-kaget, aku malah berpapasan dengan Nishino Akane, mantan teman sekelas. Dari apa yang aku lihat, dia sudah berusia 20-an.

Dengan kata lain, beberapa tahun telah berlalu sejak kematianku, dan pada tahun-tahun itu, sesuatu terjadi pada kekuatan sihir di dunia ini.

Aku yakin ada sesuatu yang tersembunyi di tempat ini, acara yang pasti menyenangkan.

Dengan demikian, kekuatan dalam bayang turun dari dunia lain di Jepang zaman apocalypse.

Sambil memikirkannya sambil tersenyum, seseorang mengetuk pintu.

“Minoru-kun, selamat pagi.”

“K-Kamu gadis yang kemarin …”

“Benar, aku belum memperkenalkan diriku. Namaku Nishino Akane, seorang kesatria di markas ini.”

Saat aku membuka pintu, Nishino Akane muncul mengenakan seragam nostalgia untukku.

Dia memiliki rambut hitam dan mata merah. Sebelumnya mereka berwarna hitam, tapi ternyata warnanya berubah karena sesuatu yang berhubungan dengan kekuatan sihir atau sesuatu.

Kemudian blus putih dan rok kotak-kotak, diikuti stoking hitam panjang. Dia mengenakan seragam SMA Sakurazaka, betapa nostalgia.

“Seragam itu …”

“Yang ini? Ini seragam SMA Sakurazaka. Meskipun di sini di Mesias, itu adalah seragam para kesatria. Polisi memakai seragam mereka sendiri, bukan? Bagi kami, seragam ini sama ”. Dia berkata, berbalik sedikit untuk menunjukkan seragamnya.

“Begitu. Ingatanku masih agak kabur … ”

“Begitu ya. Jangan khawatir, ingatlah sedikit demi sedikit. Aku akan menjawab setiap pertanyaan yang kau miliki ”.

“Terima kasih banyak. Kalau begitu, bisakah aku mulai? ”

“Tentu saja. Ah, tapi sebelumnya … ”

Dengan senyum hangat …

“Apakah kamu datang untuk sarapan?” Dia berkata.


Please do 1x cIick before you leave the site, thank you 😀
Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded