To Be a Power in the Shadows! Volume 4 Bahasa Indonesia – Chapter 5 (Bagian 2)

Font Size :
Table of Content

*Bagian 2*

Akane membawa mereka ke ruang perawatan yang terletak di area perumahan.

Daerah pemukiman itu penuh sesak. Bahkan dari kamar Akane, orang-orang terlihat tidur di lorong.

“Mereka disini”.

Akane memasuki ruangan dan dengan cepat suara ceria bergema di seluruh ruangan.

“Akane-san, apakah itu kau? Anda tepat waktu, bocah itu sudah— ”

Orang yang menerimanya adalah seorang wanita dengan jas putih dan ekspresi lembut.

Dia melihat Akira di belakang Akane dan berhenti berbicara.

“Yuuka-sensei, jangan khawatir, kamu boleh bicara.” Akane mendesak, dan wanita berjubah putih bernama Yuuka mulai berbicara perlahan.

“Anak laki-laki itu baru saja bangun.”

Di dalam kamar ada dua tempat tidur, yang satu laki-laki dan yang lainnya perempuan.

Gadis itu belum bangun, tetapi anak laki-laki itu sudah bangun dan menatap mereka dengan kebingungan.

“P-permisi, di mana aku…?” Tanya anak laki-laki itu.

“Kau berada di Universitas Nishino. Kami membawa kalian ke sini setelah kami menemukan kalian pingsan di rumah sakit. Bisakah kau mengingat apa yang terjadi padamu? ” Yuuka berkata dengan hangat.

“Di rumah sakit…? Kenapa aku ada di rumah sakit …? ”

“Sepertinya ingatannya masih kabur.” Kata Yuuka.

“Apakah akan benar-benar tidak apa?”

“Mungkin. Aku pikir itu sementara karena kekuatan sihir. ”

“Dia mungkin pernah melihat salah satu Brutal.”

“Kelas atas yang kau sebutkan dalam laporan? Kalau begitu, buat dia mengingatnya. ”

Yuuka mengangguk dengan enggan dan kemudian berbicara dengan anak laki-laki itu lagi.

“Bisakah kamu mengingat sesuatu, siapa namamu?”

“Namaku…? N-namaku adalah… Minoru ”. Anak laki-laki itu berkata, menyebut dirinya Minoru.

Akane setelah mendengar nama itu, teringat sosok seorang anak laki-laki.

Faktanya, atmosfer dia dan bocah ini mirip, itulah yang dia rasakan.

“Dan nama belakangmu? Dapatkah kau ingat? ”

“Kage … m-maafkan aku, aku tidak ingat.”

“Begitu. Dan bagaimana dengan gadis di sana? ”

“Gadis…? Ah, Natsume ?! Apakah Natsume baik-baik saja ?! ”

Anak laki-laki itu membelalakkan matanya karena terkejut.

“Ah, jadi dia Natsume? Dia baik-baik saja, jangan khawatir ”.

“Bagus … aku senang adik perempuanku baik-baik saja.” Minoru berkata menghela nafas lega.

“Jadi, dia adikmu? Apa yang kamu ingat tentang dia? ”

“Adikku adalah … yah … dia …”

“Aku tahu, dia sudah mengalami kebangkitan, kan?”

“Ah? Ahh, y-ya! D-dia memiliki telinga panjang dan rambutnya berwarna perak, tapi… ”

“Ya, tapi dia gadis yang baik, kan?”

“Ah? Ahh, y-ya, dia gadis yang baik! Tapi sejujurnya, dia tidak bisa berbicara … ”

“Saya tidak bisa bicara…? Begitu, pasti sulit bagi kalian berdua. ”

Jika dia tidak dapat berbicara, itu berarti setelah terbangun tubuhnya telah mengalami perubahan besar.

Pasti sulit bagi mereka berdua untuk berkomunikasi setelah itu.

“Namaku Yuuka, dokter di tempat ini. Jangan khawatir, aku akan menjaganya dan— ”

“… Tidak, aku yang akan menjaganya ”. Akira menyela, berbicara dengan Minoru.

“E-Ehmm… kamu siapa?”

“Aku Nishino Akira, salah satu orang yang bertanggung jawab atas tempat ini. Aku pernah menjadi peneliti sebelumnya, dan sekarang aku bertanggung jawab untuk mencari tahu lebih banyak tentang kebangkitan dan kekuatan magis. Dengan kata lain, tugasku adalah berusaha membantu orang sebanyak mungkin. ”

“A-aku mengerti …”

“Pasti sulit mengurus adik perempuanmu dalam kondisi seperti itu. Tenang saja, aku memahamimu. Lagipula, adik perempuanku juga mengalami hal yang sama ”.

“Adikmu juga …?”

“Bisakah kau biarkan aku yang bertanggung jawab atas Natsume-san? Aku berjanji akan membuatnya berbicara lagi. ”

“Apa? Tapi … aku harus bertanya padanya dulu. ”

“Hmm? Bagaimana lagi dia bisa berbicara? ”

“Ah, dia tidak bisa bicara, tapi kita bisa berkomunikasi dengan isyarat …”

“Begitu. Jadi dia masih punya kemauan sendiri… ”ucap Akira dengan ekspresi yang rumit.

“Onii-sama, dia masih belum bangun, dan dia terlihat bingung. Bagaimana kalau kita membicarakan ini di lain hari? ”

“… Ya, aku mungkin sedikit terburu-buru. Jangan khawatir tentang apa pun, tenanglah. Mulai hari ini, kau juga salah satu rekan kami di sini di Mesias ”.

“T-Terima kasih banyak …”

Akira berbicara dengan anak laki-laki itu dengan suara yang ramah dan kemudian, bersama dengan Akane, mereka meninggalkan ruangan.

Kemudian, dia tersenyum dengan wajah tanpa ekspresi.

“Anak yang naif.”

“Apa rencanamu dengan mereka?”

Satu-satunya tanggapannya adalah tawa kering saat dia berjalan kembali ke gedung sekolah.


Please do 1x cIick before you leave the site, thank you 😀
Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded