To Be a Power in the Shadows! Volume 4 Bahasa Indonesia – Chapter 4 (Bagian 5)

Font Size :
Table of Content

* Bagian 5 *

Nishino Akane bersama dengan 4 rekan lainnya, berada di rumah sakit yang ditinggalkan di kota.

Dia adalah seorang wanita cantik dengan rambut hitam, dan mata merah bersinar.

“Di sinilah 3 orang menghilang di tengah penjelajahan mereka.”

“Itulah yang aku dengar.”

5 hari yang lalu, 3 “Kesatria” datang untuk menjelajahi rumah sakit ini, saat mereka mendengar laporan bahwa tempat ini telah menjadi pemukiman bagi “Binatang Magis”.

Rumah sakit ini sangat dekat dengan basis mereka, Universitas Nishino. Oleh karena itu, jika mereka tidak segera berurusan dengan binatang magis, mereka dapat memperluas pemukiman mereka.

Tapi pada akhirnya, mereka tidak pernah kembali.

Akane dengan cepat meminta tim penyelamat, tetapi karena insiden lain telah terjadi minggu lalu, tidak ada terlalu banyak ksatria untuk misi penyelamatan baru dan oleh karena itu masalah rumah sakit ditunda.

Dia tahu hampir tidak ada kemungkinan mereka masih hidup. Tapi Akane tidak bisa meninggalkan rekan satu timnya yang berjuang untuk mereka semua.

“Apakah kau benar-benar lebih peduli tentang penyelidikan daripada nyawa orang …?”

Tatapan Akane tajam.

Orang yang menentang semua ini adalah kakak laki-lakinya, yang juga bertugas menyelidiki kekuatan sihir.

“Akane-san …”

“Maaf, ayo cepat.”

Yang paling penting sekarang, adalah memverifikasi kelangsungan hidup ketiga ksatria di dalam rumah sakit.

Dia ingin datang lebih cepat, tetapi keamanan sangat ketat pada siang hari, jadi dia hanya bisa bergerak sekarang setelah malam.

Bahkan kakaknya tidak akan mengira Akane akan keluar pada malam hari.

Bagaimanapun, malam adalah waktu untuk binatang magis.

“Bersiaplah untuk bertarung, monster-monster itu pasti ada di sini.”

Saat mereka masuk melalui pintu masuk utama rumah sakit, bau kematian yang menyengat mencapai mereka.

Segera, semua orang menghunus senjatanya.

Banyak dari mereka membawa pedang, senjata Akane juga pedang panjang.

Senjata itu bersinar karena diresapi dengan kekuatan sihir.

Untuk mengalahkan monster, yang terbaik adalah menggunakan pedang dengan kekuatan sihir.

“Ayo maju”.

Binatang magis itu kuat di malam hari. Banyak dari mereka memiliki kekuatan yang cukup untuk melampaui seorang ksatria. Karena itu, mereka harus maju dengan hati-hati.

Akane menerangi koridor rumah sakit dengan senternya, dan sedikit demi sedikit, suara langkah kaki kelompok itu bergema.

Hewan buas itu pasti sudah menyadari Akane dan kelompoknya sekarang, jadi serangan itu tinggal menunggu waktu …

“Hmm?”

Cairan lengket mulai jatuh dari langit-langit.

“Apa ini…?”

“Awas, lihat ke atas!”

Dengan mengarahkan senter ke atas, mereka menyadari bahwa itu adalah cairan dari binatang magis.

“U-Uwaaaaaaaaaaah !!”

Binatang magis itu dengan cepat melemparkan dirinya dari langit-langit dan jatuh ke salah satu ksatria.

“Di belakang juga!”

“M-mereka mengepung kita!”

Akane menghindari salah satu monster yang menyerangnya dari kegelapan dan kemudian menancapkan pedang Jepangnya ke punggungnya.

Setelah mengerang, binatang itu berguling-guling di tanah.

Setelah itu, dia dengan cepat mengusir binatang yang berada di atas ksatria lainnya.

“Apakah kamu baik-baik saja?!”

“B-bahuku … banyak darah yang keluar … aaah …”

Itu bukan luka yang mematikan tapi dalam.

“Teman-teman, tenang! Sandarkan dia ke dinding! ”

Akane menarik ksatria yang terluka itu ke dinding dan terus mengayunkan pedangnya sambil melindunginya.

Teman-temannya yang kehilangan ketenangan mereka sedikit demi sedikit, mulai mengatur kembali posisi mereka.

Entah bagaimana, mereka berhasil pulih.

“Haaaaaaaaaaaaaah !!”

Akane mengambil langkah besar ke depan.

Seketika, pedangnya melepaskan cahaya besar yang darinya dia mengeluarkan kekuatan magis yang sangat besar.

Dan kemudian…

“L-luar biasa.”

“Luar biasa, Akane-san …”

Dia memusnahkan tiga binatang yang tersisa dalam satu gerakan dan mengakhiri pertarungan.

Akane menyeka darah di pedangnya dan kemudian melihat binatang ajaib itu.

Total ada 6 dari mereka, 5 di antaranya dikalahkan oleh Akane.

Akane kemudian mendekati makhluk hidup terakhir untuk memberikan serangan penghabisan. Binatang Magis sangat tangguh, dan seorang ksatria biasa tidak dapat sepenuhnya membunuh mereka.

Mereka hampir musnah, betapa berbahayanya dan menakutkan binatang magis itu di malam hari.

Setelah memberikan serangan penghabisan pada semua monster, Akane menghela nafas.

“Teman-teman, kalian baik-baik saja?”

“A-aku baik-baik saja.”

“Aku juga … Aku hanya punya sedikit goresan.”

“Mereka memotong lenganku.”

“Bahuku, bahuku …”

Mereka selesai hanya dengan satu pertempuran. Terlalu berbahaya untuk maju dalam keadaan ini.

“Tolong beri dia pertolongan pertama.”

“Y-Ya.”

“Akane-san?”

“Aku akan pergi melihat lantai atas.”

Semua binatang di lantai ini dimusnahkan, jadi dia bisa meninggalkan mereka di sini dan menyelidiki lantai atas sendirian. Lagipula, dia bisa bertarung sesuka hatinya sendiri.

“A-Aku tidak bisa membiarkan dia pergi sendiri !!”

“Dia benar, Akane-san ingat bahwa kamu adalah Juruselamat kami!”

“… Berhenti”. Akane menjawab dengan suara datar.

“Aku bukan … bukan penyelamat.”

“T-Tapi kau memiliki kekuatan yang tidak dimiliki orang lain …”

“Memang benar, semua orang mengatakan bahwa kau adalah penyelamat kami, orang yang akan menyelamatkan kita semua …”

Akane membuang muka, dia tidak tahan tatapan penuh ekspektasi yang diarahkan teman-temannya padanya.

Memang benar bahwa jumlah kekuatan magis Akane lebih besar dari pada kesatria lain.

Berkat itu, dia telah mengalahkan banyak binatang magis dan menyelamatkan banyak orang lainnya.

Tapi diwaktu yang sama…

Kakaknya memanfaatkan untuk menyebarkan rumor tentang dia. Dia menggunakan nama dan kekuatan Akane untuk mengendalikan orang yang lebih lemah.

Dia tidak memiliki kekuatan untuk menyelamatkan dunia … tapi dia juga tidak memiliki keberanian untuk mengatakannya.

“Aku hanya melakukan dan akan melakukan apa yang aku bisa.” Akane berkata.

“Kami tahu, makanya kami akan selalu menemanimu kemanapun kau berada, Akane-san.”

“Itu benar, kami tidak akan pernah meninggalkanmu sendirian!”

“… Tidak apa-apa”.

Akane dan teman-temannya terus menaiki tangga bersama dengan yang terluka.

Dengan setiap langkah yang mereka ambil, firasat Akane menjadi semakin tidak enak, sampai mereka dihentikan oleh bau darah yang menyengat.

“A-Apa-apaan …”

Lorong di depan mereka, diterangi oleh lampu lentera, adalah pertumpahan darah. Jejak darah mengarah ke sudut aula.

Ada sesuatu yang dia mengerti seketika melihat warna dan aroma darah.

Ini bukan darah manusia … itu darah binatang.

Bukan hanya satu, tapi banyak dari mereka.

Kemudian, ketika dia sampai di sudut aula dan menyalakan senter di atasnya …

“Uh …”

Salah satu temannya mengerang keheranan, dan Akane mundur selangkah juga.

Itu seperti sumur darah.

Darah dan sisa-sisa binatang magis ada di lantai, dinding, dan langit-langit.

Ada lusinan, ratusan, binatang yang tak terhitung jumlahnya.

“Apa yang terjadi di sini …?”

“A-Apa ini …?”

“Luar biasa…”

Butuh puluhan ksatria untuk mengalahkan banyak binatang magis ini.

Tapi apakah benar ada ksatria yang kuat untuk mencapai ini?

Setidaknya tidak dalam kelompok “Juru Selamat” tempat Akane dan teman-temannya berada.

Siapa, bagaimana dan mengapa dia melakukan ini …

Berpikir tentang itu, Akane menemukan kemungkinan.

“Kelas yang lebih tinggi …”

“Tunggu, kau bilang kelas atas ?!”

“Menurut kakakku, kelas atas terlibat dalam kasus yang dia selidiki.”

“…!”

Wajah semua temannya dipenuhi dengan ketegangan.

Tidak ada kekuatan yang bisa melakukan ini. Karena itu, kemungkinan bahwa itu adalah seseorang yang bukan manusia, kelas yang lebih tinggi, lebih dari tinggi.

Di dunia ini, tidak hanya ada satu jenis binatang magis.

Sejauh ini, keberadaan 10 jenis telah dikonfirmasi, tetapi di antara mereka, yang paling kuat dan yang telah merenggut nyawa ksatria paling banyak, adalah kelas atas.

Kelas atas adalah simbol ketakutan di dunia ini.

“Akane-san, kita harus mundur secepat mungkin …”

“Kurasa mereka tidak ada di dekat sini.”

Karena jika memang begitu, Akane dan yang lainnya akan mati hanya satu langkah di dalam rumah sakit ini, tambahnya dalam benaknya.

“Mari kita lakukan lebih banyak penyelidikan. Jika ini benar-benar pekerjaan kelas yang lebih tinggi, ada baiknya mendapatkan sedikit informasi. ”

“O-oke …”

Semua orang, meski takut, mulai berjalan lagi.

“Sepertinya mereka dipotong dengan taring tajam… Tuhan, potongan apa ini? Itu terlalu indah ”.

“Sepertinya dibuat dengan cakar yang tajam.”

“Y-yang ini sepertinya sudah dilumatkan … menjijikkan.”

“Tampaknya mereka juga memiliki kekuatan yang luar biasa.”

“Y-yang ini tercabik-cabik … mereka membuatnya menjadi daging cincang.”

“Dan dengan cara yang sangat brutal.”

Sedikit demi sedikit, dia mengumpulkan informasi dari sisa-sisa binatang buas.

Akane terus berpikir ini adalah tugas dari kelas yang lebih tinggi.

Semua binatang magis telah dikalahkan dalam satu gerakan.

Akane telah mengalahkan banyak monster kelas atas.

Tapi yang ini khususnya, tampaknya jauh lebih kuat daripada monster kelas atas yang pernah dihadapi Akane sejauh ini …

“Brutal … untuk saat ini kita akan menyebut kelas atas ini seperti itu.”

“Kejam dan Tidak Manusiawi … adalah gelar yang sempurna mengingat semua ini.”

Pada saat itu…

“Seseorang…! Ada orang tergeletak di sekitar sini! ”

“Apa?!” Akane berteriak karena terkejut.

Dia mengira salah satu dari tiga yang hilang selamat.

Tapi harapan itu langsung hancur.

Itu adalah orang asing yang terbaring di aula.

“Dan yang lainnya…?”

“Aku tidak tahu. Aku hanya menemukan orang ini, ternyata dia kehilangan kesadaran ”.

Total ada dua orang.

Salah satunya adalah anak laki-laki berambut hitam.

Dia mengenakan hoodie, jeans, dan ransel di punggungnya. Rupanya dia adalah “pengungsi” biasa.

“Pangkalan lainnya dihancurkan …?”

“Ada penampakan kelas atas yang sangat dekat dengan sini akhir-akhir ini, tidak aneh jika pangkalan lain dihancurkan.”

Pangkalan yang dihancurkan oleh binatang magis selalu tidak dapat digunakan.

Oleh karena itu, masyarakat yang selamat dari tempat-tempat tersebut mulai mengungsi ke tempat lain.

Tapi, meski menjadi pengungsi, jika mereka bisa menggunakan kekuatan sihir, mereka akan diterima di pangkalan mana pun.

Namun sebaliknya, banyak juga yang tidak menerima pengungsi biasa.

Di banyak pangkalan lain, mereka dipaksa bekerja siang dan malam, karena tidak ada cukup persediaan untuk mendukung orang-orang untuk amal.

Karena itu, Akane bahkan tidak tahu apakah dia akan bisa membawa bocah ini ke Nishino College—

“A-Akane-san! Rambutnya, rambut gadis ini berwarna perak! ”

“Apa?!”

Sedangkan orang lainnya adalah seorang gadis dengan rambut perak yang indah.

Akane mengambil topi gadis itu dan melihat rambutnya.

Rambut gadis itu berwarna perak indah dari ujung ke akar.

“Apakah dia sudah melalui ‘Kebangkitan’?!”

Di antara para ksatria, ada beberapa yang melewati tahap yang disebut “Kebangkitan”, di mana mereka mencapai kekuatan magis yang sangat besar.

Mata merah Akane adalah buktinya bahwa dia juga telah melalui “Kebangkitan”.

Karakteristik yang muncul setelah kebangkitan, adalah kekuatan magis yang sangat besar dan perubahan dalam tubuh.

Dalam kasus Akane, perubahan kecil pada tubuhnya, misalnya, matanya yang merah. Tetapi ada juga kasus seperti gadis ini, di mana rambut mereka berubah warna dan dalam kasus terburuk, yang lain dengan tubuh yang bermutasi.

“Akane-san, lihat telinganya, telinganya panjang.”

“Ya, tidak diragukan lagi, ini adalah kebangkitan.”

Telinga gadis itu panjang dan runcing, seperti elf dalam dongeng.

“K-Kebangkitan …”

Teman-temannya mulai menjauhkan diri dari gadis itu, seolah-olah mereka takut padanya.

Perubahan yang muncul pada seseorang setelah terbangun juga memengaruhi orang-orang di sekitarnya.

Ada banyak yang setelah mendapatkan kekuatan sihir yang sangat besar, mereka membunuh semua orang di sekitar mereka dengan tidak mampu mengendalikan semua kekuatan itu.

Jarang seseorang setelah bangun tidak menyakiti orang-orang di sekitar mereka, seperti Akane, karena alasan itu, mereka menganggapnya semacam Juru Selamat.

“Jangan khawatir, jika dia bersama anak laki-laki ini selama ini, maka dia seharusnya tidak berbahaya.”

“I-Itu benar, itu pasti tidak berbahaya.”

Ekspresi mereka sedikit rileks.

Orang-orang takut padanya saat bangun, pada saat yang sama mereka menginginkan kekuatannya.

“Akankah kita mengambil keduanya?”

“Tentu saja”.

“Tapi kita tidak memiliki banyak ruang di markas kami lagi. Aku pikir kita harus meninggalkan anak laki-laki itu di sini dan… ”

“Apa?!”

Untuk sesaat, mata Akane diwarnai dengan amarah, dan rekan-rekannya mengalihkan pandangan mereka dengan ketidaknyamanan.

“Dia mungkin kerabat gadis ini, apa yang akan kau katakan padanya ketika dia bangun dan tidak melihatnya di dekatnya?”

“I-Itu benar! Ya, itu tidak akan baik baginya untuk tersinggung oleh itu dan memutuskan untuk meninggalkan markas kita ”.

“Memang benar, mari kita ambil keduanya!” Mereka berkata membentuk tawa nakal yang membekukan hati Akane.

Tetap saja, dia tahu bahwa banyak hal tidak bisa berubah. Mereka semua mencoba yang terbaik untuk tetap hidup.

Tapi dia bisa hidup lebih tenang karena dia memiliki kekuatan sihir yang lebih besar dari yang lain, itulah yang dia katakan pada dirinya sendiri.

“Ayo pergi”.

Akane menggendong gadis itu di punggungnya dan meninggalkan bocah itu di tangan teman-teman sekelasnya. Kehangatan gadis itu terkonsentrasi di punggung Akane.

Dia adalah gadis yang sangat cantik.

Dia adalah siswa sekolah menengah, usia dan kehidupan yang Akane jalani saat itu. Kehidupan remaja yang bahagia dan tak terlupakan.

Bahkan hari ini, setiap kali Akane mengalami masa-masa sulit, dia membayangkan sosok bocah lelaki yang telah menyelamatkannya berkali-kali sejak saat itu.

Tetapi pada saat yang sama, dia tahu bahwa dia tidak akan pernah menyelamatkannya lagi.

Bagaimanapun, dia sudah mati.

Want this series to update faster? Just help me by doing 1x cIick before leaving the site (please only one, more than one will be counted as cheating), that's all.

Latest & New Smartphones List 2021

Table of Content
 

Please wait....
Disqus comment box is being loaded