To Be a Power in the Shadows! Volume 4 Bahasa Indonesia – Chapter 4 (Bagian 2)

Font Size :
Table of Content

*Bagian 2*

Rumah setengah hancur Tanaka-san sepi, makanan sudah busuk, dan tidak ada yang tersisa untuk dikonsumsi.

Untuk saat ini, aku memutuskan untuk mencari-cari pakaian dalam kondisi baik di sekitar rumah.

Akhirnya, aku menemukan hoodie, jeans, dan sepatu olahraga. Ini lebih dari sempurna dengan musim, yaitu musim gugur.

Sementara Beta …

“Permisi, Shadow-sama, maaf telah mengganggumu .” Kata Beta, menunjukkan dirinya lagi dan lagi.

“Bagaimana dengan pakaian ini …?”

“… Beta, itu baju renang kampus.”

Itu adalah setelan biru tua, dari mana kulit putihnya dan berbagai bagian lainnya menonjol.

Beta muncul dari sisi lain pintu dengan pakaian ketat itu.

“Baju renang…? Menurutku ini pakaian yang bagus. Ini sangat fleksibel sehingga mudah untuk bergerak dengan pakaian ini.”

“Tapi itu akan membuatmu kedinginan.”

“Aku bisa mangatasinya dengan kekuatan sihirku—”

“Cari yang lain”.

“Uhh …”

Beta menurunkan bahunya dan meninggalkan ruangan.

Aku mengatakan kepadanya untuk menggunakan yang aku pilihkan untuknya, tetapi setelah dia menjawab, “Baiklah…” dengan wajah yang agak murung, aku kembali berkata “pilih pakaian yang paling kau suka.”

Dan begitulah cara kami mencapai ini.

Aku menghela nafas dan kembali untuk memeriksa kamar tempatku berada.

Itu tidak terlalu penting, kami masih punya waktu.

Sebagai mantan orang Jepang, aku ingin tahu apa yang terjadi di sini. Aku hanya bisa berasumsi bahwa manusia punah atau semacamnya …

Pertama aku harus mendapatkan makanan dan air, kemudian informasi.

Setelah menggali beberapa saat, aku menemukan terminal listrik. Aku mencoba menyalakannya, tetapi tidak berhasil, seperti yang aku duga. Penanda catatan di dinding sudah aus oleh angin dan hujan.

Di selembar kertas dengan huruf yang hampir tidak bisa dia lihat tertulis “Runtuhnya Jepang—”

Aku akan mengerti jika itu adalah keruntuhan ekonomi jepang, tapi apa yang dimaksud dengan runtuhnya jepang secara spesifik?

Mungkinkah itu metafora? Atau apakah yang dia maksud secara harfiah? Akan sangat buruk jika yang terakhir.

Setelah aku selesai menjelajahi ruangan itu, aku pergi ke aula dan membuka pintu lain.

Di sana aku menemukan kejutan.

“Begitu, tidak heran bau darah datang padaku …”

Ada tiga mayat yang sudah berubah menjadi kerangka.

Darah dan cairan tubuh sudah benar-benar kering, namun masih tercium sedikit bau. Tentunya sudah beberapa tahun sejak mereka meninggal.

Darah tidak hanya mencapai tanah, tetapi juga dinding. Beberapa tulang patah dan bahkan lainnya hilang.

Itu bukanlah cara mati yang normal.

“Ini adalah cara mati yang terlalu langka dalam kasus pembunuhan …”

Balas dendam? Atau mungkin mereka jatuh ke tangan seorang pembunuh berantai? Atau mungkin…

Aku mengambil tulang yang berserakan dan mencoba mengaturnya lagi.

“Yang ini masuk ke sini, dan yang ini di sini …”

Aku tidak bisa menyatukannya dengan sempurna, tetapi setidaknya aku berhasil memulihkan hampir setiap bagian.

Apa yang aku temukan dari itu adalah pola gigitan.

Tulang kaki jelas berpola gigitan besar.

Itu bukan gigitan manusia, itu jauh lebih besar, mungkin dengan gigi yang sangat tajam …

“Anjing raksasa? Tidak…”

Seekor singa mungkin bisa dipahami, tetapi tidak ada singa yang berkeliaran di Jepang, dan akan terlalu aneh jika ada yang melarikan diri dari kebun binatang.

Ummm.

Jadi itu beruang?

Aku tidak dapat memikirkan hal lain, tetapi tidak ada keraguan bahwa penghuni rumah ini dibunuh oleh sejenis binatang.

“Permisi, Shadow-sama …?”

“Umm?”

“Maaf atas ketidaknyamanannya lagi, apa pendapatmu tentang pakaian ini?”

Beta berjalan melewati pintu, melihat mayat di tanah, tapi segera mengabaikan mereka dan berjalan menghindari agar tidak menyandung mereka.

Rupanya lebih penting baginya untuk menunjukkan pakaiannya.

“Beta … di mana kamu menemukan pakaian itu?”

Apa yang dia kenakan adalah kostum.

“Ehmm, itu tersembunyi di bawah tempat tidur di sebuah ruangan yang terlihat seperti kamar tidur.”

Dan dengan alasan yang bagus itu disembunyikan.

“Beta … itu bukanlah pakaian yang harus dipakai sehari-hari.”

“Tapi bukankah menurutmu itu sama dengan Slime Suite?”

“Itu tidak bisa melindungimu… selain itu, pakaian itu disebut setelan perbudakan.”

Tidak diragukan lagi itu adalah setelan untuk hal itu.

“Perbudakan?”

“Ya, setelan yang digunakan untuk tindakan yang sangat spesifik.”

“Begitu … sayang sekali, padahal sangat lucu.” Beta berkata dengan kasihan.

“Ah, aku juga menemukan topeng dan cambuk ini di tempat yang sama …” Katanya, mengenakan topeng hitam sambil meniup cambuk kecil.

“Rupanya, pemilik pakaian ini bertarung di malam hari dengan menyembunyikan identitasnya dengan topeng ini, itu mengingatkanku pada kita. Padahal, cambuk ini terlalu tipis dan rapuh. Apakah benar-benar berguna untuk bertarung? ” Beta berkata, memecat cambuk sekali lagi saat dia menggerakkan tubuhnya seperti dia sedang melakukan perkelahian.

“Beta, sebenarnya cambuk itu hanya untuk menaklukkan makhluk yang sangat sensitif, babi yang percaya bahwa tujuan hidup mereka adalah untuk dipukul karena lemah …”

“Apakah ada babi seperti itu di dunia ini? Menarik”.

Beta mengangguk lagi dan lagi, matanya penuh perhatian.

“Tapi meski begitu, seperti yang diharapkan dari Shadow-sama! Baru satu jam sejak kami tiba dan kamu sudah tahu tujuan berbeda dari pakaian ini! ”

“Ah … ya, sesuatu seperti itu.”

“Itu bagus! Aku juga akan melakukan yang terbaik untuk memahaminya! ”

“… Ya, lakukan yang terbaik.”

“Iya!” Beta menjawab dengan senyum lebar.

“Ngomong-ngomong Beta, kenapa kamu hanya memilih pakaian terbuka seperti itu?”

“Aku hanya ingin mengambil kesempatan …”

Kesempatan apa..

Apakah dia mengacu pada bahan pakaian tersebut? Desainnya? Karakteristik? Atau semua hal di atas?

“Pokoknya, pilih yang normal.”

“… Baiklah ~” Beta menjawab dan meninggalkan ruangan dengan putus asa.

Jadi, setelah berbagai kejadian, kami meninggalkan rumah Tanaka-san satu jam kemudian.

Want this series to update faster? Just help me by doing 1x cIick before leaving the site (please only one, more than one will be counted as cheating), that's all.

Latest & New Smartphones List 2021

Table of Content
 

Please wait....
Disqus comment box is being loaded