To Be a Power in the Shadows! Volume 4 Bahasa Indonesia – Chapter 3 (Bagian 3)

Font Size :
Table of Content

* Bagian 3 *

“Seperti yang aku harapkan dari kelelawar di isekai, skalanya sangat berbeda.” Aku bergumam saat menghadapi kelelawar yang terbakar.

Karena berbagai alasan, aku telah memutuskan untuk menyaksikan kebangkitan Penguasa Rose dari jauh, tapi tiba-tiba, pemandangan berubah menjadi panik invasi monster.

Tapi tidak masalah, aku masih mengerti situasinya.

Ini pada dasarnya adalah peristiwa di mana binatang kegelapan mencoba menghalangi kelahiran penguasa baru. Pria tua berambut merah itu telah memanggil kelelawar raksasa ini untuk menghalangi kelahiran raja baru.

Tidak peduli di era atau dunia manapun, selalu ada perebutan kekuasaan.

“Hei, kau tampak hebat, ini seperti kau semacam raja iblis atau semacamnya.”

Aku memberi tahu kelelawar itu yang saya marah karena aku memotong sayapnya.

Tanggapannya adalah geraman.

Tampaknya tidak cukup hanya dengan memotong sayapnya, dia sudah beregenerasi dengan cepat dan jumlah kekuatan sihirnya luar biasa.

Jika kami terus bentrok seperti ini, pertarungan akan berakhir hanya dengan saling beradu kekuatan.

Meski bagus, aku ragu kami benar-benar bentrok.

“Ok, ayo mulai”.

Menjadi yang terdepan dalam bayang-bayang, aku harus mengalahkan makhluk ini dengan cara yang paling anggun dan kemudian pergi sambil mengucapkan beberapa kalimat yang mendalam.

Jadi hal pertama yang aku lakukan adalah melompat mundur sedikit.

Kemudian cakar tajam mengiris ruang tempat aku berdiri beberapa detik yang lalu.

Aku melompat ke samping.

Lengan besar yang jatuh ke tanah membentuk kawah besar.

Dengan kekuatan ini, dia bisa dengan mudah menghancurkan 10 rumah pada saat bersamaan, belum lagi setiap serangan yang melepaskan sejumlah besar api.

Itu adalah bencana alam besar-besaran.

Aku bertanya-tanya berapa banyak kekuatan sihir yang dibutuhkan manusia untuk mencapai ini.

Hal yang baik tentang binatang seperti ini adalah dia bisa melakukannya dan masih tidak kehabisan kekuatan sihir.

Meskipun pada akhirnya, binatang adalah binatang.

Aku menghela nafas saat aku dengan mudah menghindari semua serangan kelelawar itu.

Tidak perlu bertarung muka dengan muka melawan binatang buas.

Aku menghindari serangannya sambil mengumpulkan informasi tentang kelelawar.

Aku ingin tahu apa yang bisa dan tidak bisa dilakukan monster ini.

Apa yang dia lakukan dan apa yang tidak dia lakukan.

Gerakan apa yang akan dia ambil dalam situasi tertentu atau reaksi apa yang akan dia tunjukkan terhadap gerakanku.

Pada akhirnya, cara berpikir binatang itu sederhana. Dia adalah makhluk yang mengulangi pola yang sama untuk dapat bergerak dengan cara yang sama.

Tetapi pada saat yang sama itu adalah makhluk yang terus waspada ketika menerima kerusakan.

Tentu saja terkadang makhluk ini melakukan serangan acak.

Jadi, aku memutuskan untuk menghindari serangan sambil berkonsentrasi pada respons acak itu.

Buang-buang waktu mencoba menebas binatang itu dengan jumlah kekuatan sihir yang boros. Juga tidak perlu mengambil risiko terlalu banyak jika polanya biasanya menyerang dan lari.

Lambanmt laun tanah mulai berlubang.

Sepertinya aku benar membuangnya ke luar kota.

Baik.

Aku sudah mempelajari pola gerakan tongkat api jadi inilah waktunya untuk bertindak.

Tiba-tiba, ekor kelelawar itu melintas tepat di depan saya dan api menghalangi pandangan saya.

“Ah, ada yang tidak beres”

Saat aku menyadari ini, aku melompat mundur.

Aku segera merasakan gelombang besar kekuatan sihir mendekatiku dan hantaman besar menyentuh tubuhku.

Kekuatan dan kecepatan sihir yang luar biasa, sungguh tidak masuk akal.

Aku memusatkan kekuatan sihirku pada pertahanan, dan kemudian membalikkan tubuhku untuk mencoba menghentikan serangan.

Ini adalah jurus yang telah aku latih puluhan ribu kali, jadi tidak mungkin aku gagal.

Kemudian, aku melompat ke langit, terbang lebih tinggi dari home run.

Kemudian aku mendarat dengan anggun, seperti Kekuatan dalam Bayang, dan memverifikasi berapa banyak luka yang telah aku terima.

Tulang dan organ internal masih utuh.

“Tapi … itu membakar poniku.”

Aku memotong bagian yang terbakar dan kemudian memperbaikinya seperti semula.

“Aku tidak pernah membayangkan bahwa ada dapat menyebabkan kerusakan seperti ini.”

Aku tidak berpikir ada orang yang bisa mendengarku, tetapi untuk berjaga-jaga, aku melihat ke langit dan bergumam agar terlihat hebat.

Kemudian kelelawar besar itu terbang dengan sayapnya yang telah beregenerasi dan mengambil napas dalam-dalam.

Ah, apakah nafas api akan datang?

Aku ingin menerimanya untuk melihat betapa kuatnya itu, tetapi di belakangku adalah Ibu Kota, jadi aku akan melewatkannya.

Pokoknya persiapannya sudah siap.

Setelah dengan hati-hati menyelidiki setiap reaksinya, aku sampai pada kesimpulan … binatang ini sama sekali mengabaikan kekuatan sihir dalam jumlah kecil.

Jadi, aku sudah tahu harus berbuat apa.

“Langit sekarang berada di bawah kekuasaanku. Ukir dengan baik ke dalam dagingmu – Binatang Bersayap Gelap.”

Aku sedikit memindahkan benang yang telah aku hamburkan di tengah kegelapan langit, dan segera, aku memasukkan beberapa kekuatan sihir ke dalamnya.

Segera, jeritan kelelawar yang besar bisa terdengar menggema di langit.

Benang yang tak terhitung jumlahnya membungkus tubuhnya dan memotongnya tanpa ampun.

Setelah mengeluarkan banyak darah, kelelawar itu turun ke tanah, jatuh dan menyebabkan gempa kecil.

Meski begitu, kekuatan sihirnya masih sangat besar.

Tidak peduli berapa banyak kekuatan magis yang bisa dimasukkan ke dalam benang, itu tidak bisa menembusnya sepenuhnya.

Kelelawar itu mulai bangkit dari debu, dengan ekspresi marah yang sangat besar. Lukanya sudah mulai sembuh juga.

Namun … ini adalah jenis binatang yang waspada saat menerima kerusakan.

Karena itu, aku memindahkan sejumlah kecil kekuatan sihir lagi. Saat aku melakukannya, kelelawar menjadi waspada dan siap untuk menghindari seranganku.

Dia tidak bisa lagi mengabaikan bahkan jejak terkecil dari kekuatan sihir yang datang dariku, tapi di saat yang sama, dia juga tidak mengerti bagaimana bisa berakhir seperti ini.

Karena itu, dia sekarang sangat mudah dikendalikan.

Ini sudah berakhir.

Tentu dia masih bisa bertarung, tapi alasannya tidak cukup untuk memahami situasi ini, jadi pertarungan ini sudah selesai.

“… Aku memberimu gelar ‘mahluk yang lebih keras kepala dari Delta'”.

Sekarang aku hanya harus memberinya satu pukulan terakhir, jadi aku mulai berpikir tentang jenis serangan apa yang akan membuatku lebih terlihat seperti pemimpin dalam bayang-bayang.

“Ah, aku tahu. Pertama aku akan memotong tanganmu, lalu-“

Want this series to update faster? Just help me by doing 1x cIick before leaving the site (please only one, more than one will be counted as cheating), that's all.

Latest & New Smartphones List 2021

Table of Content
 

Please wait....
Disqus comment box is being loaded