To Be a Power in the Shadows! Volume 4 Bahasa Indonesia – Chapter 3 (Bagian 2)

Font Size :
Table of Content

*Bagian 2*

Rose sedang menaiki tangga panjang di luar yang terhubung ke kastil kerajaan.

Gaun pengantin putih yang dikenakannya membuatnya terlihat cantik, dan tidak ada yang bisa berhenti menatapnya.

Di lantai bawah, orang-orang menyaksikannya, dan meskipun sebagian besar meneriakkan ejekan atau makian padanya, dia tidak peduli.

Di anak tangga paling bawah, Duke Doem, tunangannya, sedang menunggu. Dia memang terlihat agak gelisah, dan itu mungkin karena Rose terlihat percaya diri.

Begitu dia selesai menaiki tangga, dia harus mengambil sumpah pernikahan.

Salju berhenti turun pada malam sebelumnya dan sekarang satu-satunya yang turun dari langit biru adalah sinar matahari yang hangat.

Dia tidak lagi ragu.

Dia tidak menyesal, tidak takut. Yah, dia sudah tahu apa yang harus dilakukan.

Ketika mereka mencapai tangga terakhir, Rose berdiri di samping Doem.

Rose hanya menunggu sambil bertanya-tanya mengapa Doem terlihat pucat.

Bel yang indah berbunyi dan pendeta mulai membaca kitab suci. Kemudian dia menunggu sumpah.

“… Apakah kau bersumpah untuk selalu saling mencintai, baik dalam sehat maupun dalam sakit, sampai maut memisahkan kalian?”

“Aku bersumpah”.

Yang pertama bersumpah adalah Doem.

Kemudian perhatian tertuju pada Rose.

Angin sejuk bertiup ke seluruh ruangan, mengguncang rambut indah berwarna madu. Ketika dia menerima angin itu, dia tersenyum, dan …

“… Aku tidak bersumpah.” Dia berkata.

Para tamu pun langsung kaget.

“A-Apa yang kau katakan ?!” Doem berteriak, matanya membelalak karena terkejut.

Rose berbalik dan melihat semua orang di depannya. Matanya yang berwarna madu berkilau dengan keberanian, seolah-olah dia telah menemukan apa yang benar-benar penting baginya.

“Akulah yang membunuh raja-”

Suaranya menggema di langit musim dingin.

Tiba-tiba, ejekan itu menghilang dan ruang menjadi sunyi.

“Aku tidak akan mengatakan alasan apa pun. Aku akan menerima kesalahanku, dosaku, dan semua yang harus aku terima… tapi pertama-tama, aku ingin mengakhiri ini.”

Rose meletakkan tangannya di gaun putihnya.

“… Duke Doem, aku menganggapmu bersalah.”

Kebingungan dengan cepat menyebar ke seluruh tempat.

“Apa yang kau katakan? Bersalah atas apa? ”

“Kau telah melakukan dosa besar. Kau tidak hanya memanipulasi raja dan menodai kehormatan ratu, tetapi kau juga berencana untuk menggulingkan keluarga kerajaan… kau adalah pengkhianat terbesar dari kerajaan ini. ”

“Berhenti mengatakan hal-hal bodoh! Bukti apa yang kau miliki tentang itu ?! ”

“Aku tidak punya bukti.” Rose berkata dengan tulus. Dia tidak berencana menyembunyikannya atau merasa malu karenanya.

“Berhentilah melakukannya secara berlebihan, dasar anak nakal. Apakah kau lupa bahwa aku memiliki sandera? Minta maaf atas apa yang kau katakan di depan orang-orang ini dan selesaikan pernikahan, atau kau akan membayar mahal ”. Doem mengancamnya dengan suara rendah.

Tapi Rose tersenyum, senyuman yang begitu indah sehingga siapa pun akan terpikat.

“Aku tidak akan melakukannya. Aku memutuskan untuk mengikuti cinta sejati tidak peduli resikonya. Kata Rose, merogoh saku bajunya dan mengeluarkan cincin.

Itu adalah cincin kawin yang diberikan pria paling penting baginya.

Rose sedikit tersipu.

“A-apa ?! K-Kenapa kau punya itu—?! ”

Dia meletakkan cincin itu di jari manis kirinya.

Tiba-tiba, cincin itu mengeluarkan cahaya yang menyilaukan.

Cahaya memenuhi seluruh ruangan dengan warna putih dan menghapus kebisingan dan kebingungan orang-orang.

“Apa?!”

Saat cahaya mereda, sosok mendiang Raja Oriana muncul.

“Ayah…?”

“Apa apaan…?”

Mereka semua menatap ke langit dengan takjub.

“Jika semua orang mendengar pengakuan ini sekarang, itu berarti saya sudah mati.”

Raja berbicara seperti saat dia masih hidup.

Namun sosok itu agak kabur dan melayang di udara.

“Pikiranku memburuk setiap hari. Aku yakin bahwa mungkin, dalam beberapa hari lagi aku akan hampa, dan kehilangan semua kewarasan yang tersisa. Tetapi sebelum itu terjadi, aku ingin menyerahkan kebenaran ini kepada kalian. ”

Iru adalah wasiat raja Oriana.

“Apa yang mempengaruhi kesehatan mentalku adalah obat. Seseorang menggunakan narkoba padaku. Mungkin di air, atau di makanan, mungkin dengan cara lain. Tidak ada gunanya meminta istriku untuk mengganti makananku. Meskipun aku tidak tahu bagaimana, aku tahu siapa. Orang yang bertanggung jawab untuk ini adalah Duke Doem ”.

Perhatian tertuju pada Doem.

“B-Bohong …”

“Kerajaan Oriana saat ini dikendalikan sedikit demi sedikit oleh organisasi di belakangnya. Aku tidak bisa menyebutkan nama organisasi ini, tapi aku yakin banyak yang mengira ada sesuatu yang salah. Tanyakan pada diri kalian sendiri, bagaimana putra angkat Duke Ketsuhat menjadi pusat kerajaan Oriana dalam waktu sesingkat itu … ”

Sedikit demi sedikit, raja mulai mengungkap hal-hal yang disembunyikan Doem.

Konspirasi, pemerasan, bukti palsu, manipulasi dan pengkhianatan …

Setelah mengatakan semua itu, raja tersenyum puas.

“… Aku akan berjuang demi Oriana sampai akhir. Tapi, meski aku jatuh, kalian tidak perlu khawatir tentang apapun. Masa depan Oriana akan berada di tangan putri yang sangat kucintai dan percayai, Rose. Apa pun yang terjadi, percayalah padanya, aku yakin dia bisa membimbing Oriana. ”

Kemudian raja menatap Rose.

Tapi ini seharusnya hanya proyeksi, dia sudah tidak ada lagi di dunia ini.

Namun, mata raja menatapnya, tidak ada keraguan tentang itu. Dia merasa seolah-olah ada sesuatu, jiwa ayahnya, berada di dalam cincin itu.

Kemudian raja memanggil namanya.

“Sayangku Rose … masa depan Oriana ada di tanganmu.”

Saat itu juga, Rose mengingat segalanya.

Kata-kata itu sama dengan yang dikatakan ayahnya ketika dia membenamkan pedangnya di dadanya.

Ayahnya mencintainya sampai akhir.

“Ayah…!”

Panas luar biasa muncul dari tubuhnya.

Air mata mulai mengalir dari matanya saat sosok raja di langit mulai memudar.

“Itu adalah kebohongan yang keji…! Siapa yang bisa mempercayai kebodohan itu ?! ” Doem berteriak dengan marah.

“Aku, putri kerajaan Oriana … menganggapmu bersalah.” Katanya menatap tajam ke arah Doem dengan mata berwarna madu.

“Diam! Penjaga, tunggu apa lagi ?! Tangkap wanita ini! ” Dia berkata, tapi tidak ada yang mendengarkan perintahnya.

Semua orang menatapnya dengan kecewa dan jijik.

“A-apa yang kalian lakukan?! Kenapa kalian t8dak bergerak?!”

Doem melihat sekeliling, merentangkan lengannya saat dia berteriak.

“Apakah kalian akan meninggalkanku ?! Apakah kalian akan membuangku begitu saja ?! Menurut kalian, berapa banyak yang telah aku lakukan untuk organisasi ?! ” Dia berkata, mengklaim seseorang yang tidak dilihat orang lain.

“Mari kita selesaikan ini”.

Rose menggerakkan tangannya dan tiba-tiba, bagian dari gaun putih itu berubah menjadi Slime Suit putih dan dengan cepat menciptakan pedang.

Rose mengarahkan pedang itu padanya.

“Duke Doem … bersiaplah untuk mati!”

“Jangan remehkan aku !! Menurutmu aku ini siapa ?! ”

Doem terbawa amarah dan juga menghunus pedang.

Kedua pedang itu saling bentrok melepaskan dentang logam yang keras.

“Apa…?!”

Doem mengerutkan kening, tidak bisa mendorongnya pergi dengan pedangnya.

“Kita setara… ?! Dari mana kau mendapatkan kekuatan ini?! ”

“Kau salah … kita tidak setara.”

Serangan pertama, pedang putih menghentikan pedang Doem.

“Kuh …!”

Serangan kedua, jejak putih yang diikuti oleh hantaman besar mengirim pedang Doem kembali.

“Sangat cepat …!”

Dan pada serangan ketiga …

Jejak cahaya putih menembus dada Doem.

“I-Itu tidak mungkin…!”

Doem berdiri diam, melihat pedang yang menusuk tubuhnya.

“Teknikmu memiliki terlalu banyak jeda, dengan begitu, kau tidak akan pernah bisa menebas siapa pun.”

Rose menghunus pedangnya dan dia pingsan di tanah.

“Aku … pria … yang akan menjadi bagian dari … meja bundar … aku tidak boleh … mati di sini …”

Kemudian pedang putih ditempatkan di leher Doem.

“Kau tidak akan mendapatkan apa-apa … dengan membunuhku … karena orang itu…”

“Orang itu…?”

Mata amarah memelototi Rose.

“Hahahah… Mordred…. guuuh!!”

Saat itu, Doem membuka matanya selebar mungkin.

Seketika, dia memuntahkan sejumlah besar darah.

“Eh… kenapa?”

Rose mundur.

Kepala Doem telah dipotong.

Kemudian kepala itu turun satu, dua, tiga langkah.

“T-Tidaaaaaaaaaaak !! Rose, apa yang kau lakukan ?! Mengapa kau melakukan ini padanya ?! ”

Ratu berlari dari kursi dan mengambil kepalanya.

“Tidak, bukan aku …”

Rose membantah.

Orang lain, selain dia, telah membunuh Doem.

Leher Doem dipotong tanpa ada yang menyadarinya.

“Apa itu—”

Dia melihat sekeliling.

Di sana, di ruang upacara yang sama, ada seorang pria yang berdiri, dengan suasana yang aneh.

Pria ini memiliki rambut semerah api. Dia perlahan mulai menaiki tangga.

Meskipun dia berada di tempat di mana dia harus mendapatkan perhatian semua orang, tidak ada yang memperhatikannya di sini.

“Kupikir dia akan sedikit lebih berguna …”

Ketika dia berbicara, orang-orang mulai memperhatikan kehadirannya.

“B-Berhenti di situ!”

Para penjaga dengan cepat mengelilinginya.

Tapi saat berikutnya, mereka semua kehilangan kesadaran. Kepala berguling-guling di lantai, darah mengotori ruangan, dan tangisan putus asa mengalir di udara.

“Orang itu berbahaya, menjauhlah!”

Dia bahkan tidak bisa melihat pedang. Itulah mengapa Rose langsung menyadari bahwa pria ini sangat kuat.

“Kau siapa?!”

“Mordred, mereka memanggilku begitu.”

“Mordred …”

Rose pernah mendengar nama itu sebelumnya. Dia adalah Sir Mordred, “Manusia Super dengan Pedang Sihir” dan juga kursi kesembilan di meja bundar.

“Sir Mordred, apa yang membawamu ke sini?”

Rose mengambil sedikit jarak untuk berjaga-jaga.

“Aku datang untuk membereskan kekacauan. Mereka mengatakan bahwa sekutu yang tidak berguna lebih menyebalkan dari pada musuh ”. Dia berkata, mendekati mayat Doem dimana ratu juga berada.

“… Enyahlah.”

“Ibu, lari!” Rose berteriak, tapi dia tidak datang tepat waktu.

Mordred memotong ratu dan membakar mayatnya bersama dengan mayat Doem.

Itu adalah api misterius, semerah darah.

“Ibu…”

Rose mengarahkan pedang putihnya ke Mordred. Namun, Mordred hanya tersenyum acuh tak acuh, bahkan tidak berencana untuk bertarung.

“… Kuncinya sudah diwarisi.”

“… Kunci?”

“… Tapi tidak masalah, denganmu aku bisa membuka pintu kapan pun aku mau.”

“Apakah kamu…”

“Apa yang kau katakan-”

Pada saat itu, kekuatan sihir yang tidak menyenangkan mulai mengisi tempat itu. Itu sangat padat dan berat sehingga hampir membuat penduduk setempat kehabisan napas.

“Ini akan menjadi sedikit berbahaya … tapi aku akan melepaskannya.”

Tiba-tiba, semuanya menjadi gelap.

Matahari mulai tertutup awan.

Tapi tidak, sebenarnya kegelapan telah menutupi seluruh langit.

“Ini adalah…”

“Mawar Hitam memusnahkan 100.000 tentara Begalta dalam satu malam … tetapi pada saat yang sama kota itu dihancurkan.”

Kegelapan mulai berkumpul di langit, membentuk pusaran air yang sedikit demi sedikit berbentuk bunga.

“… Ini adalah bentuk sebenarnya dari legenda itu. Mawar Hitam Kerajaan Oriana ”.

Dan, kegelapan datang.

Dari dalam Mawar Hitam, sosok hitam mulai muncul, terbang di langit sambil mengeluarkan suara yang tidak menyenangkan.

Mereka adalah makhluk langka yang belum pernah dilihat siapa pun—

“… Singkirkan semua saksi, itu adalah aturan sekte. Biarkan pesta pembantaian dimulai ”.

“L-lari semuanya!”

Mendengar teriakan Rose, kerumunan yang bingung mulai berlari dengan putus asa.

Tapi binatang buas mengejar mereka dengan kecepatan luar biasa.

“T-Tidaaaaaaaaak !!”

Rose memalingkan wajahnya untuk mendengar teriakan yang datang dari suara yang dikenalnya. Itu adalah pembantunya, Margaret.

“Margaret!”

Margaret berada di lantai, dengan salah satu hewan buas yang akan melahapnya.

Rose menggunakan pedang putihnya untuk mengusir binatang itu dari Margaret.

Binatang itu bertarung dengan cakarnya dan darah hitam keluar dari tubuhnya.

“Margaret, kamu baik-baik saja?”

Dia menggendong Margaret yang gemetar di lantai.

“R-Rose … sama.”

“Aku senang kau baik-baik saja. Sekarang cepat, lari ke kastil ”.

“Y-Ya!”

Margaret bangun.

Kemudian, sebelum melarikan diri, dia berhenti dan berbalik.

“M-Maafkan saya, saya salah tentang Anda, Rose-sama!”

“Jangan khawatir … ayo, cepat pergi.”

“Baik…!”

Rose menyuruhnya pergi dengan senyum lembut.

Tapi saat dia melakukan itu, binatang buas itu terus keluar dari Mawar Hitam.

Setidaknya butuh 10 tentara untuk menghentikan seekor binatang.

“Kita tidak bisa berbuat apa-apa jika terus begini …”

Rose membunuh binatang buas di dekatnya, tapi jumlahnya terlalu berlebihan.

Binatang buas itu mengejar orang-orang yang melarikan diri, dan ketika mereka hendak mengejar mereka … tiba-tiba mereka ditebas sekaligus.

“Seperti yang diharapkan … mereka akhirnya memutuskan untuk menunjukkan diri mereka, Shadow Garden.”

Mordred menatap ke dalam kegelapan, dari mana beberapa gadis memburu binatang buas tanpa henti.

Mereka menyerang binatang buas dengan formasi dan kerja sama yang sempurna, memburu mereka semua seolah-olah mereka tersedot ke dalam badai.

“N ° 664, N ° 665 …”

Di antara mereka juga ada dua gadis yang pernah kenal dengan Rose. Mereka memandang Rose sejenak dan tersenyum.

Kemudian N ° 559 muncul dan bahkan 2 dari 7 bayangan… Beta dan Epsilon.

“Kamu melakukannya dengan baik sampai di sini.”

Beta berbalik dan mengatakan itu pada Rose.

“Beta … sama.”

Beta tersenyum dan kemudian berjalan ke depan, lalu Epsilon berdiri di sampingnya.

“Kurasa ini pertama kalinya kita bertemu, Sir Mordred.”

Kursi kesembilan di meja bundar dan dua dari tujuh bayangan itu saling berhadapan.

“Jadi ini 7 bayangan …”

“Maaf kalau lancang, tapi aku ingin menanyakan beberapa hal sebelum aku membunuhmu.”

Mordred tertawa.

“Apa yang kau katakan? Lemah. Bahkan tidak ada gunanya membuang-buang waktu mengobrol bersamamu. ” Dia berkata, lalu mengambil sesuatu dari dadanya dan melemparkannya ke arah Mawar Hitam.

“Apa yang kau lakukan…?”

“Sebuah panggilan-”

“Sebuah panggilan?”

Tiba-tiba, kekuatan magis yang besar mulai terfokus pada Mawar Hitam.

Kekuatan sihir, begitu besar hingga meluap, memanifestasikan dirinya dalam bentuk petir.

Tiba-tiba, dari langit yang gelap muncul sebuah lengan besar.

“… Panggilan ke Raja Agung Neraka Keempat, Ragnarok.”

Api semerah darah menyelimuti lengannya, melepaskan seluruh tubuhnya sedikit demi sedikit.

Raksasa baja yang muncul dari mawar hitam, mengulurkan lengan besarnya, melepaskan cakar yang sangat besar.

Seluruh tubuhnya terbakar, sementara di punggungnya dia memiliki sayap hitam legam yang dia gunakan untuk terbang.

“I-Ini seperti iblis …” kata Rose, gemetar di tanah, dihancurkan oleh tekanan besar yang tak terhindarkan.

“Beta-sama, itu …”

“Ya … tidak salah lagi.”

Ragnarok dari langit turun dengan cepat menuju Beta dan Epsilon.

“Bantai mereka – Ragnarok.”

Namun, dalam sekejap berikutnya, seberkas cahaya ungu tipis menembus kegelapan.

“Apa?!”

Buntut dari kekuatan magis itu mewarnai kota menjadi ungu. Sementara itu, setelah jeritan kesakitan yang hebat, darah berapi-api menyembur dari salah satu sayap Ragnarok.

Sayap Ragnarok yang terputus menari-nari di udara dan binatang itu mulai jatuh dari langit.

Di saat yang sama, seorang pria dengan mantel panjang sehitam malam turun dari kegelapan.

Dia menyeka darah terbakar yang tersisa di pedang hitamnya.

“… Pemukul api? Itu sangat aneh “.

“Shadow-sama!”

“Jadi kau adalah Shadow … bahkan jika sudah bersiap sebelumnya, tidak normal bagi seseorang untuk memotong Ragnarok.”

Suara Mordred dibumbui dengan sedikit keterkejutan.

Shadow di sisi lain, hanya melihat Mordred sesaat dan kemudian berbalik untuk mulai berjalan.

Cott, Cott.

Sepatu botnya berderak dan mantelnya bergoyang tertiup angin.

“Tapi jangan berpikir kau bisa mengalahkan Ragnarok hanya dengan memotong sayapnya. Apalagi, kau hanya akan membuatnya marah— ”

“… Kenapa kau terus berbicara? Dasar lemah “.

Shadow memotong kata-kata yang diucapkan Mordred.

“…!”

Mordred mengubah wajahnya menjadi marah.

Shadow sementara itu, terus berpaling, ke kejauhan.

Di sana berdiri Ragnarok yang kehilangan satu sayap. Monster itu jatuh di pinggiran ibu kota.

Shadow memusatkan kekuatan sihir ungunya dan meletakkannya di sekitar kakinya.

Kemudian dia melompat ke dalam kegelapan.

Dengan momentum besar, dia melintasi langit yang gelap, melewati api dan mencapai pinggiran kota saat jejak kekuatan sihir ungunya meresap di langit.

“Terlalu percaya diri itu akan menjadi kehancurannya, betapa bodohnya orang itu … Ragnarok akan segera membunuhnya.”

“Kau akan segera menyadari siapa yang bodoh itu.” Kata Beta.

“Kenali posisimu. Tidak mungkin satu orang bisa mengalahkan Ragnarok. ”

“Aku kasihan padamu. Tidak mengetahui apapun tentang Shadow-sama akan menjadi kehancuranmu. ”

“Aku bilang lihat posisimu, anak nakal.”

Rose menelan ludah dan menyaksikan kekuatan sihir Mordred menebal.

Mordred adalah orang yang kuat dan abnormal, tapi 7 bayangan itu juga tidak normal.

“Ayo bermain sedikit. Kami akan menunjukkan kepadamu siapa kami ”.

Kemudian mereka bertiga menghunus pedang mereka.

Dengan demikian pertempuran antara dua dari tujuh bayangan dan Mordred dimulai.

Selangkah demi selangkah, tidak setengah selangkah demi selangkah, Beta dan Epsilon mulai mendekatkan jarak.

Lalu mereka berdua berhenti pada saat bersamaan.

Beta dan Epsilon tetap dalam posisi seperti segitiga di sekitar Mordred, dan mereka tidak mendekat, seolah ada sesuatu yang menghentikan mereka.

Angin malam membelai rambutnya, sementara Mordred tersenyum.

Kemudian…

“…!”

Beta dan Epsilon melompat mundur pada saat bersamaan.

Sesuatu yang tak terlihat mengiris di udara, dan kemudian luka kecil muncul di pipi Epsilon. Dengan heran Rose melihat betapa sedikit darah keluar dari luka itu.

Dia, “Precise” telah terluka. (Nama pedang)

Itu menunjukkan betapa abnormal kekuatan Mordred.

“Begitu … jadi itu Pedang Sihir yang terkenal.” Kata Beta menatap Mordred.

“Tepat. Aku terkejut kalian menghindarinya. Jika kalian mengambil satu langkah lagi, ini akan merobek kepala kalian, kalian layak mendapatkan pujian.”

“Tidak perlu. Selain itu, semua pekerjaan dilakukan oleh tipuan pedang itu ”.

“Tipuan…?”

Suara Mordred rendah..

“Aku tidak mengira kita akan bertemu dengan pedang sihir legendaris di sini. Pedang sihir yang tak terlihat, pedang yang tidak dapat dilihat oleh siapapun dan pada saat yang sama merupakan artefak dari peradaban kuno para elf ”.

Mordred menatap Beta tanpa mengucapkan sepatah kata pun.

Itulah jawabannya.

“Kau tidak perlu menjawab, lagipula, aku bisa mencium aroma elf dari pedang itu. Jeritan orang-orang kami yang terkoyak, dan ratapan pandai besi sejak dia menciptakan pedang itu …”

“… Konyol”.

“Itu adalah barang yang harus dikembalikan kepada para elf. Aku tidak tahu bagaimana atau mengapa kau memilikinya, tetapi… kau akan mengembalikannya kepada kami ”.

“Hahaha.. cobalah.”

“Tentu saja-”

Beta tersenyum dan kemudian Epsilon melanjutkan.

“… Kau bukan satu-satunya yang menggunakan pedang tak terlihat.”

“Apa?”

Mordred berkata dengan ragu, dan dalam sekejap… sesuatu yang tak terlihat menyapu kegelapan, memotong sebagian rambutnya.

Sebuah kunci terbang di udara.

“A-apa ?! Serangan dengan kekuatan sihir ?! ” Mordred berkata dengan heran.

Menggunakan kekuatan sihir murni untuk menyerang sama sekali tidak mudah.

Kekuatan sihir kehilangan kendali dan ketepatan saat keluar dari tubuh. Oleh karena itu, untuk mengendalikannya, diperlukan kekuatan sihir yang hebat dan tingkat kendali yang tinggi terhadapnya. Belum lagi usaha besar yang dibutuhkan untuk menggunakannya di tengah pertarungan.

Juga, pada saat ini, dan dengan kecepatan dan dampak ini.

Mustahil untuk berpikir bahwa ada orang yang bisa mengendalikannya dengan sangat tepat.

Lagipula, jika sesederhana itu bisa dilakukan, semua pendekar pedang sihir akan melemparkan pedang mereka dan bertarung dengan kekuatan sihir mereka.

“Itu konyol…”

“Itu hanya peringatan kecil. Aku bisa memenggal kepalamu kapan pun aku mau, jadi pilihlah. Apakah kau akan berbicara, atau kau lebih suka cara yang keras dengan bersimbah luka? ” Kata Epsilon membusungkan dadanya dengan bangga, dan mejentikan jarinya.

“Apakah kau pikir itu bisa membunuhku hanya karena itu ?!”

Mordred mengatupkan giginya karena marah.

“Aku harap kau tidak lupa bahwa aku juga di sini… Untungnya, aku ragu kau akan mengatakan bahwa 2 vs 1 adalah ketidakadilan.”

Beta dan Epsilon berdiri berdampingan, dalam semangat persaingan satu sama lain.


Please do 1x cIick before you leave the site, thank you 😀
Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded