To Be a Power in the Shadows! Volume 4 Bahasa Indonesia – Chapter 3 (Bagian 1)

Font Size :
Table of Content

Chapter 3 – Ikut Campur dalam Resepsi Pernikahan

Doem sedang melihat ke arah aula resepsi dari lantai dua.

“Apakah keamanannya sempurna?”

“Ya”.

“Tetap waspada, Shadow Garden mungkin mencoba melakukan sesuatu.”

Setelah membungkuk, agen sekte yang menyamar sebagai kesatria mundur.

Doem telah menerima laporan bahwa Shadow Garden telah menyerang benteng Saisho.

Meskipun mereka bergerak dengan hati-hati sehingga tidak ada yang memperhatikan tindakan mereka, mereka nyaris mencuri Cincin Herediter.

Bagi Doem, Shadow Garden lebih dari sekadar gangguan.

Karena Shadow, rencananya di turnamen dewa perang terpaksa dihentikan dan dia harus mengambil tindakan lain untuk melanjutkannya. Sekte akhirnya memutuskan untuk menganggap penghancuran Shadow Garden lebih serius, tetapi bagi Doem yang telah melihat kekuatan Shadow, dia merasa bahwa mereka masih tidak menganggapnya seserius yang seharusnya.

Itulah mengapa mereka masih belum bisa sampai ke basis Shadow Garden.

Hanya ada sedikit informasi tentang mereka dan Doem tahu betul bahwa itu adalah bagian dari kelalaian sekte.

Sekte tersebut masih percaya bahwa dunia berputar di sekitar tangan mereka.

“Tapi setidaknya aku sudah mendapatkan Cincin Herediter. Sekarang yang harus aku lakukan adalah mendapatkan hak atas warisan. Juga, aku bisa mendapatkan informasi dari Rose Oriana tentang Shadow Garden ”.

Ada banyak masalah yang terlibat.

Semuanya berjalan dengan baik sampai penggunaan raja sebagai boneka berkat bantuan ratu, tetapi bahkan menyadari bahayanya, raja telah memodifikasi Cincin Herediter. Sekarang pemilik cincin itu adalah Rose Oriana, jadi Doem tidak bisa memakainya jika dia tidak menikahinya terlebih dahulu.

“Bagaimanapun, prosesnya tidak masalah selama hasilnya bagus. Ketika ini selesai, aku akhirnya akan memasuki meja bundar … ”

Ketika pekerjaannya di kerajaan Oriana selesai, Doem telah mengamankan kursi kedua belas di meja bundar. Ini didukung oleh Sir Mordred, kursi kesembilan.

Kemudian bisa dipastikan bahwa Doem akan bergabung dengan faksi Sir Mordred dalam perebutan kekuasaan dalam sekte.

Saat ini, rekam jejak Doem hanya memungkinkannya berada di posisi terbawah meja bundar, tetapi meskipun demikian, dengan lebih banyak kesuksesan, dia bisa bergabung dengan faksi yang jauh lebih tinggi. Tetapi untuk saat ini, dia hanya harus menurut.

Sekte bukanlah tempat di mana posisinya statis, jadi ada peluang untuk promosi.

“Dengan cincin ini aku …”

Doem mengeluarkan kotak kecil dari sakunya. Di sinilah dia dengan hati-hati menyimpan cincin itu.

Tentu saja, itu bukanlah cincin kawin, itu adalah Cincin Herediter.

Doem memasang senyum kemenangan dan membuka kotak itu.

“… Eh?”

Tapi seketika dia menghapus senyum itu dari wajahnya, karena kotak itu kosong.

Cincin itu hilang, sudah hilang.

“Eh, ah…? Apa?”

Dia membalikkan kotak itu, melihat ke belakang, merogoh sakunya, melihat ke bawah kakinya, dan wajah Doem menjadi pucat.

“Tidak mungkin…”

Itulah jawabannya.

“Aku kehilangan itu…!”

Tapi cincin itu ada di sana, dia telah melihatnya di dalam kotak saat dikirim.

Dia membawanya kemana-mana sepanjang waktu, tidak mungkin dia kehilangannya.

“B-Bagaimana ini bisa terjadi …?”

Satu-satunya yang tahu di mana cincin itu berada adalah ratu, tetapi dia tidak bisa mencurinya, juga tidak punya alasan untuk melakukannya.

Kalau begitu, apakah itu Shadow Garden?

Apakah Shadow memiliki kemampuan untuk mencuri cincin itu secara tidak sengaja? Tidak, akan lebih mudah baginya untuk membunuh Doem dulu.

Kalau begitu … itu adalah musuh dalam sekte, beberapa faksi yang melawan Sir Mordred.

Dia telah jatuh ke dalam jebakan dengan mengambil cincin itu dari tempatnya!

Kau hampir bisa melihat roh Doem keluar dari mulutnya …

“Aku lengah!”

Pertarungan untuk perebutan kekuasaan sekte sudah dimulai.

Kalau terus begini, mereka tidak bisa merekomendasikan dia untuk meja bundar, terlebih lagi, Sir Mordred akan membunuhnya lebih dulu.

“Sialan…!”

Keringat membasahi pipinya seperti air mancur.

Meskipun dia ingin mencari cincin itu, dia tidak dapat menggunakan orang-orang sekte di bawah komandonya, mereka adalah bawahan langsung dari Sir Mordred. Doem akan tamat jika dia tahu tentang ini.

Tanpa ragu, pasti pada saat dia tahu, Doem akan dibunuh.

“A-aku harus mencarinya sendiri …”

Untungnya, dia belum membutuhkan Cincin Herediter.

Dia masih bisa membuat alasan untuk memperpanjang waktu pencariannya menjadi 3 hari. Ya, dia memutuskan untuk melakukan itu.

Doem mendapatkan kembali ketenangannya sedikit, tapi …

“… Doem.”

Tiba-tiba, suara Mordred bergema di dalam kepala Doem.

“Ya, ini aku!”

Di sini.

Sir Mordred sudah dekat di sini.

“Bersukacitalah. Aku sudah mengatur agar kau mengambil kursi kedua belas segera setelah kau menyelesaikan pekerjaan ini. ”

“T-Terima kasih banyak …”

“Aku berharap banyak darimu … jangan mengecewakanku.”

“T-Tentu saja tidak Sir …”

Kemudian Doem, tidak bisa memikirkan hal lain, bersiap untuk upacara pernikahan.


Please do 1x cIick before you leave the site, thank you 😀
Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded