To Be a Power in the Shadows! Volume 4 Bahasa Indonesia – Chapter 2 (Bagian 6)

Font Size :
Table of Content

* Bagian 6 *

Pada titik dimanakah aku salah?

Atau mungkin, aku selalu salah sejak awal.

Wajah ayahnya yang sekarat, dan wajah ratusan tentara yang tewas membanjiri pikiran Rose.

Untuk alasan apa aku bertarung?

Untuk alasan apa mereka mati?

Mengapa ayahku …

Ketika dia melihat ibunya mencium Doem, Rose merasa seolah-olah seluruh dunia mengkhianatinya.

Kemudian tersadar, dia menatap langit-langit kamarnya yang tergeletak di tempat tidurnya. Air mata baru mengalir di pipinya di mana air mata lain telah berlalu sebelumnya.

“Aku ingin kembali …” Katanya, mengingat hari-hari yang dia habiskan di akademi Midgar.

Dia ingin kembali ke hari-hari ketidaktahuan di mana dia tidak tahu apa-apa, ke hari-hari di mana dia bahagia dengannya—

“Cid-kun …”

Apa yang ingin aku lakukan?

Untuk apa aku berusaha keras?

Dia merasa jalannya mengambil jalan memutar dari hari dia membunuh ayahnya.

Dia berjuang untuk kerajaan, untuk ayahnya, untuk ibunya, dan untuk dirinya sendiri. Semua itu baginya benar, dan pada saat yang sama bohong.

Dia tidak tahu dimana kebenarannya, dia tidak mengerti apapun. Dia hanya ingin mengakhiri semua ini.

Ketika dia memikirkan tentang itu …

Tiba-tiba, melodi piano yang indah terdengar.

“Moonlight …”

Dia tidak melupakan melodi itu. Potongan yang dimainkan Shadow saat itu di kereta bawah tanah Midgar.

Tapi, yang memainkan bidak di dekat jendela itu bukanlah dia.

Sebaliknya, seorang anak laki-laki biasa dengan rambut hitam.

“Cid-kun …?”

Apakah dia masih bermimpi?

Rose berjalan lemah, terhuyung-huyung, mencoba menyentuhnya.

Tangan Rose menyentuh pipinya dan kemudian melodi itu berhenti.

Itu bukan mimpi atau ilusi, dia benar-benar ada di sini.

“Cid-kun … apa kamu ingin kabur denganku?”

Tentunya dia bisa mengeluarkannya dari sini. Dia bisa membawanya pergi, ke dunia yang tidak dikenalnya dan di sana, akhirnya menjadi satu dan memulai sebuah keluarga.

Rose telah membunuh ayahnya, dia telah dikhianati oleh ibunya, dia telah mengkhianati Shadow Garden dan orang-orang telah meninggalkannya.

Tapi dia masih di sisinya. Dia adalah satu-satunya yang akan selalu berada di sisinya… atau begitulah pikirnya.

Oleh karena itu, dia hanya ingin bersamanya, dia tidak menginginkan hal lain.

“Cid-kun …”

Jari-jari Rose menyentuh bibirnya dan dia menatap mata hitam itu.

Matanya gelap seperti malam.

“Aku sangat suka karya ini. Aku merasa ini memungkinkanku melihat dunia dengan cara yang jauh lebih sederhana ”. Dia berkata, mulai berbicara di bawah sinar bulan.

“Melihat dunia dengan lebih sederhana …?”

Dia tidak mengerti apa yang dia maksud.

“Aku biasanya membagi dunia ini menjadi 2 hal. Hal-hal yang penting bagiku, dan hal-hal yang tidak penting bagiku ”.

“… Kenapa?”

“Karena mimpiku tidak memungkinkanku untuk hidup sebaliknya. Waktu bagi kita terbatas, kekuatan kita juga terbatas. Itulah mengapa aku memutuskan untuk mendedikasikan seluruh waktu dan kekuatanku untuk apa yang penting bagiku dan membuang apa yang tidak penting bagiku ”.

Rose segera mengerti.

Dia telah membuang segalanya untuk bisa bersamanya.

Dia meninggalkan negaranya dan menjalani pelatihan piano yang ketat untuk menyusup ke kastil sehingga dia bisa bertemu dengannya.

Dia menunjukkan perasaannya dengan tindakan, tetapi tidak pernah mengungkapkannya.

Itu karena dia tidak ingin menjadi beban lain bagi Rose.

Rose menanggapi dengan air mata pada cinta sejati itu.

“Tapi melakukan itu tidak mudah. Suara itu terlalu besar, dan kebisingan itulah yang mengaburkan dunia dan menyembunyikan hal-hal yang penting bagiku. Dengan cara ini, orang kehilangan penglihatan dan tidak dapat menemukan apa yang benar-benar penting bagi mereka ”. Dia berkata, tatapannya begitu dalam sepertinya dia menyerapnya.

“Terkadang aku pikir dunia terlalu mempesona. Cahaya silau itulah yang menunjukkan kepada kita berbagai hal, tetapi kita sangat terpaku hal-hal baru sehingga kita kehilangan pandangan tentang apa yang benar-benar penting… Ya, seperti yang kau lakukan sekarang ”.

“Aku…”

Rose membunuh ayahnya yang berharga, dan ibunya yang berharga mengkhianati mereka.

Apa yang penting baginya saat ini?

Rose tidak menemukan jawaban.

“Kita manusia adalah makhluk yang sangat sederhana, tetapi karena alasan itulah kita lupa mengapa dan untuk apa kita hidup …”

Lalu dia menatap langit malam.

“Satu-satunya yang kita butuhkan adalah cahaya yang menerangi dunia ini. Lagipula, cahaya itu cukup untuk menerangi kita sehingga kita tidak melupakan apa yang sebenarnya penting bagi kita. Jadi kita hanya perlu melihat apa yang benar-benar penting bagi kita di bawah sinar bulan. ”

Kemudian jari-jarinya mulai menyentuh Cahaya Bulan.

Cahaya bulan yang redup mulai menutupi dunia saat melodi indah memasuki telinganya.

Sedikit demi sedikit, hingga masuk ke dalam tubuhnya dan memenuhi hatinya.

“Apa yang kamu lihat, di dunia yang diterangi sinar bulan ini?”

Meninggalkan kata-kata itu, dia menghilang.

Tidak ada seorang pun di depan piano, seolah-olah segalanya hanyalah ilusi yang dipantulkan oleh sinar bulan.

“Cid … kun …?”

Tetapi dia tahu bahwa ini bukanlah ilusi.

Bagaimanapun, di kursi piano yang diterangi oleh cahaya, sebuah cincin bersinar.

… Sebuah cincin kawin.

“Cid-kun … !!”

Rose mengambil cincin itu dan memegangnya erat-erat di dadanya.

Itu adalah artefak magis dengan pola kuno aneh terukir di atasnya. Dia bahkan tidak bisa membayangkan betapa mahalnya itu, tapi yang dia mengerti adalah betapa seriusnya pemuda itu dalam memilihnya.

Dia mencoba untuk mengungkapkan dengan sekuat tenaga bahwa cinta sejati yang tak tergantikan …

“Aku…”

Rose memandangi bulan.

“Apa yang aku lihat …”

Cahayanya benar-benar indah dan lembut.

Want this series to update faster? Just help me by doing 1x cIick before leaving the site (please only one, more than one will be counted as cheating), that's all.

Latest & New Smartphones List 2021

Table of Content
 

Please wait....
Disqus comment box is being loaded