To Be a Power in the Shadows! Volume 4 Bahasa Indonesia – Chapter 2 (Bagian 2)

Font Size :
Table of Content

*Bagian 2*

Aku berjalan ke istana kerajaan menikmati pagi yang menyegarkan.

Malam sebelumnya aku bisa tinggal di suite gratis.

Sarapan membuatku cukup cukup puas, itu gaya prasmanan. Kamar mandinya luar biasa, dengan sauna, dan aku bahkan mendapat lebih banyak pijatan.

Seperti biasa, aku senang memiliki teman baik, meskipun aku mendengar bahwa Mitsugoshi berencana membuka salon kecantikan untuk orang kaya, jadi aku merasa aku seperti kelinci percobaan.

Yang pasti, mereka datang dengan ide perawatan kecantikan dan operasi stafe yang sudah aku ceritakan sejak lama.

“Tidak masalah, ada hal-hal yang membuatku lebih bahagia daripada uang.”

Oleh karena itu, aku tidak keberatan dengan itu.

Nah, sepertinya pekerjaan Epsilon hari ini dimulai pada sore hari.

Kemarin aku mendengar bahwa ratu, ibu Rose-senpai, telah disandera. Itu berarti jika dia melepaskannya, Rose-senpai akan membangkitkan dirinya yang sebenarnya lagi, membunuh Doem, dan menjadi penguasa tempat ini.

Semua persiapan sudah siap, meski dengan sendirinya itu adalah misi yang cukup sederhana.

“Pertama, aku harus menemukan ratu …”

Aku mulai memikirkan salah satu cara terbaik untuk muncul. Bagaimanapun, sekarang shadow eminence akan membangkitkan seorang penguasa legendaris untuk rencananya.

“Ufufufu …”

Setelah memasuki kastil tanpa memerlukan izin berkat menjadi murid Epsilon, aku berjalan ke ruang musik sambil menyapa orang-orang yang lewat di lorong. Alasan yang aku buat untuk datang ke sini hari ini adalah untuk melatih keterampilan pianoku.

Meskipun seperti yang aku harapkan dari negara seni, mereka memberiku terlalu banyak perhatian bahkan jika aku hanyalah seorang murid.

“Tuan murid …!”

Di depan kamar muiska ada Margaret-san. Dia melihatku dan dengan sedikit berlari dia berlari ke arahku.

“Apakah tidak ada hal buruk yang terjadi padamu kemarin ?!”

“Aku kurang sehat”.

“Saya tidak bisa tidur karena khawatir. Tapi itu semua salah penjaga itu…! ”

“Ahh”.

“Dia tidak melakukan hal buruk padamu? Dia tidak melukai jarimu? Jika dia melakukan sesuatu, kita bisa membuat penjaga itu tertidur selamanya …”

“Tenang, aku baik-baik saja.”

“Saya senang. Jari-jari anda sekarang lebih penting daripada kehidupan seorang penjaga.”

“Itu bukan masalah besar.”

“Tapi tidak ada yang perlu dikhawatirkan, penjaga jahat itu sudah tidak ada lagi.”

“Umm?”

“Dia dipecat karena mencuri makanan, aku menuduhnya!” Margaret-san berkata sambil menyeringai.

“Apakah dia mencuri makanan? Benar-benar orang yang jahat. ”

“Penjahat itu pasti mencari kesempatan untuk melakukannya. Itulah mengapa saya memberi tahu semua orang bahwa dialah pelakunya. ”

“Umm? Apa kau tidak melihat dia melakukannya? ”

“Aku tidak melihatnya…. Tapi tidak ada keraguan bahwa itu dia. Itulah mengapa saya meminta rekan-rekan saya untuk bersaksi melawan dia. ”

“Oh begitu”.

“Dia adalah penjahat yang mencuri teh dan manisan dari kamar Rose-sama.”

“Betapa jahatnya.”

Hmm? Sekarang aku ingat, aku pikir hal seperti itu terjadi kemarin… nah, aku bisa membayangkannya.

“Persis. Saya melakukan segala yang mungkin untuk Anda, bagaimanapun juga itu adalah tugas saya untuk melindungi Anda di tempat ini. ”

“Terima kasih”.

“Ngomong-ngomong … apakah anda tidak datang bersama dengan Silon-sama hari ini?” Kata Margaret-san saat dia membuka pintu ke ruang musik.

“Ya, aku datang sendiri.”

“Kalau begitu, bagaimana kalau aku memperkenalkanmu dengan Count Paroton?”

Kemudian sedikit demi sedikit, Margaret-san mulai membahas topik yang diinginkannya.

“Aku tidak tahu”.

Sementara itu aku mencoba menjauh darinya sedikit demi sedikit dengan beberapa gerakan indah kakiku.

“Hei!? Kenapa aku tidak bisa mendekat!? K-kalau begitu, bagaimana kalau bertemu dengan Marquis Marikin ?! ”

“Ahh, aku masih dalam pelatihan.”

“I-Itu tidak benar! Kuhh, cepatnya. Tidak hanya kamu cepat, gerakan mu juga sangat indah! ”

“Oh, jangan terlalu menyanjungku.”

“Silon-sama memperlakukan Anda dengan sangat tidak adil! Pada tingkat ini dia akan mengambil bakat Anda dari Anda. Kuuh, aku tidak bisa mendekat… tapi tetap saja, sebagai pelayan aku punya harga diriku sendiri! ”

Margaret-san juga tidak menyerah, meskipun dia lelah.

“… Siapa yang akan mengambil bakatnya?”

Tiba-tiba, Epsilon muncul di depan pintu ruang musik yang terbuka.

Margaret-san memasang senyum canggung sesaat, tapi dia dengan cepat memulihkan dirinya dan menyapanya.

“Oh, Silon-sama. Kalau saya tidak salah ingat anda datang pada sore hari ini, apakah saya salah? ”

“Ya, aku datang sore. Tapi aku memutuskan untuk datang dan menjaga murid imutku sehingga tidak ada yang akan mengganggu dia ”.

“Menurutku anda tidak perlu khawatir tentang itu.”

“Tidak, aku benar khawatir tentang itu.”

Mereka berdua menyilangkan tangan pada saat yang sama, dan tiba-tiba, keheningan yang menakutkan menyelimuti ruang musik.

“Bisakah kau meninggalkan kami sendirian? Aku ingin mempersiapkan semuanya bersama muridku ”.

“Kalau begitu, aku akan menyajikan teh untukmu.”

“Tampaknya gadis-gadis dengan bunga dan bukan otak di kepala mereka harus diberitahu hal-hal dengan jelas agar mereka mengerti.”

“Jika Anda ingin melihat bunga, saya bisa membawa anda ke taman.”

“Aku akan memberitahumu sekali agar kau mengerti. Kamu mengganggu, keluar dari sini ”.

“Aaah, menakutkan sekali. Tolong selamatkan saya, tuan murid! ”

Margaret-san dengan cepat berada di belakangku dan berbisik kepadaku.

“Lihat itu? Itulah kepribadian Silon-sama yang sebenarnya. ” Dia berkata di telingaku.

“Aku mendengarkanmu”.

“Jangan lupa bahwa aku akan selalu menjadi sekutumu. Permisi, saya mohon pamit.”

Dengan itu, Margaret-san menyadari kekalahannya dan memutuskan untuk mundur.

“Ya Tuhan, aku tidak percaya betapa tenangnya mereka dengan perang yang dimulai tepat di depan mata mereka.” Epsilon berkata sambil menghela nafas.

“Ya, sepertinya mereka sama sekali tidak gugup.”

“Bangsawan membenci perkelahian dan mencintai seni, itulah sejarah kerajaan Oriana. Semua karena Mawar Hitam … ”

“Mawar hitam … Aku ingin sekali melihatnya dengan mata kepala sendiri.”

Saya tidak melihat satupun mawar hitam di taman.

“…?! A-Apakah kau berencana untuk melihat Mawar Hitam ?! ”

“Tentu saja”.

Memanfaatkan fakta bahwa aku datang dari jauh, jika ada mawar hitam langka di sini, aku ingin melihatnya sebelum aku pergi.

“Tapi jika itu terjadi … kehancuran total … itu berbahaya … meskipun jika itu keputusan Shadow-sama …”

Tiba-tiba Epsilon mulai menggumamkan hal-hal yang tidak saya mengerti.

“Epsilon, ada apa?”

“Tidak, tidak apa-apa. Jika itu keputusan yang kau buat … ”

“Tentu saja. Melihat mawar hitam adalah keputusanku ”.

“…! Terserah kau saja!”

Epsilon mengatakan itu sambil berlutut.

Aku mengharapkan tidak kurang dari Epsilon. Dia bisa membesar-besarkan hal ini hanya dengan aku bilang kepadanya bahwa aku ingin melihat mawar hitam.

“Ngomong-ngomong, apa kau tahu di kamar mana ratu itu?”

“Kamar ratu? Aaah, begitu, jadi tentang itu ”.

Untuk beberapa alasan dia tersenyum.

“Ya, ya, itu dia.”

“Kamar ratu adalah—”

Setelah dia memberi tahuku di mana keberadaan ratu, aku meninggalkan ruang musik. Sudah waktunya untuk mengunjunginya, dan dalam prosesnya mencari mawar hitam itu.

Want this series to update faster? Just help me by doing 1x cIick before leaving the site (please only one, more than one will be counted as cheating), that's all.

Latest & New Smartphones List 2021

Table of Content
 

Please wait....
Disqus comment box is being loaded