To Be a Power in the Shadows! Volume 4 Bahasa Indonesia – Chapter 1 (Bagian 6)

Font Size :
Table of Content

* Bagian 6 *

“Ini adalah taman bunga besar di kastil Oriana.”

Pertama dia membawaku ke taman bunga yang indah.

Meski masih musim dingin, bunga-bunga bermekaran dengan warna-warni indah.

“Suhu terjaga sesuai dengan kebutuhan bunga berkat item ajaib di tanah.”

“Ohh.”

Kontras yang dibentuk oleh putihnya salju yang jatuh di kastil dan bunga-bunga di dalam taman ini tampak indah bagiku, dan aku tidak terlalu peduli dengan bunganya.

“Ngomong-ngomong, penampilanmu barusan luar biasa!” Kata Margaret-san, membalikkan tubuhnya dan menatap mataku.

“Tidak, itu biasa saja.”

“Saya anda dia akan segera menjadi pianis terkenal! Bagaimanapun, penampilan Moonlight anda adalah yang terbaik! ”

“Hahaha, itu hanya kebetulan.”

“Itu tidak benar! Silon-sama terlalu ketat padamu! ”

“Menurutmu ~?”

“Tentu saja! Tidak diragukan lagi bahwa Anda memiliki potensi yang besar ”.

“Ahh, mungkin benar.”

“Ini adalah sesuatu yang kudengar diam-diam, tapi tampaknya Count Paroton tertarik dengan bakat anda. Jika anda bekerja dengan sang Count, anda akan menerima 100 juta Zenis setahun!”

“Hei? 100 juta ?! Setahun?”

Margaret-san mengangguk sambil tersenyum lebar.

“Marquis Marikin juga menyemangati dia. Meskipun dia akan membayarnya sekitar 70 juta setahun, tidak seperti Count Paroton, banyak musisi terkenal menghadiri konser yang diselenggarakan oleh Marquis Marikin, jadi dia adalah pilihan yang tepat jika Anda ingin cepat terkenal.

“Fumu, fumu, jadi 100 juta Zenis …”

Aku benar-benar berpikir untuk menempuh jalur musik.

Mungkin itu bisa berhasil. Seorang musisi di siang hari dan menjadi bayangan di malam hari.

Meskipun aku harus berlatih lebih banyak karya lain dan bukan hanya Moonlight.

“S-saya juga bisa merekomendasikan Anda kepada orang saya!”

“Orang tuamu?”

“Iya! Gajinya mungkin 50 juta, tapi saya bisa meyakinkan ayah saya untuk menaikkannya menjadi 70 juta! ”

“Kamu bisa melakukannya?”

“Ya saya akan melakukannya! Saya juga dapat membantu Anda mengatur konser Anda dan banyak hal lainnya, bagaimana? ”

“Um?”

Margaret-san tiba-tiba meraih tanganku dan membawaku ke tempat di mana tidak ada yang bisa melihat kami.

Kemudian dengan suara rendah dia berbisik padaku.

“Sejujurnya, aku cukup rukun dengan Count Paroton dan Marquis Marikin, dan keluarga saya sangat mempercayai saya. Jika Anda menerima bantuan saya, semuanya akan baik-baik saja. ”

“Umm?”

Margaret-san memeluk erat lenganku.

Penggunaan Slime: 0%.

“Jadi, bagaimana menurutmu? Tentu saja aku merekomendasikan keluargaku, dengan begitu aku bisa membantumu kapan saja.” Kata Margaret-san menatapku.

“Aaah, tapi Silon-sama …”

“Silon-sama hanya ingin memonopoli murid imutnya. Apakah kamu tidak melihat bagaimana dia menatapku beberapa waktu yang lalu? Itu sangat menakutkan ”.

“Umm.”

“Jangan khawatir tentang apa pun dan andalkan saja aku, aku akan melakukan apapun untuk membantumu. Bagaimana? ”

Begitu, jadi inilah cara mereka melakukan sesuatu di kerajaan Oriana.

“Sekarang aku ingat. Margaret-san, kamu adalah pelayan Putri Rose, kan? ” Aku berkata di saat yang sama melepaskan diriku dari pelukan Margaret-san.

Sayangnya aku belum memutuskan untuk masuk ke jalur musik.

(Lol, dikiranya musisi alat pemuas n*fsu)

“Ah?”

“Di mana Putri Rose sekarang?”

“Apakah Anda tertarik untuk mengetahui tentang Rose-sama?” Kata Margaret dengan cemberut.

“Ya, dia adalah pusat perhatian.”

“Aku benci Rose-sama.”

“Oh begitu”.

“Aku adalah pelayan pribadi Rose-sama bahkan sebelum dia belajar di Akademi Midgar. Dia lembut, kuat, cerdas, jika sedikit aneh. Meski begitu, kami semua mencintainya. Itulah mengapa perasaan dikhianati lebih besar ”.

“Dikhianati?”

“Karena dia, Kerajaan Oriana dalam bencana … Aku ragu ada yang masih menganggapnya seorang putri.”

“Begitu.”

“Rahasiakan ini.” Kata Margaret sambil tersenyum.

“Kembali ke pertanyaan, kamu ingin tahu dia di kamar mana, kan?”

“Iya”.

“Yah … itu juga rahasia.”

“Sudah kuduga.”

Jelas saya tidak berharap dia mengatakannya kepadaku seperti itu.

“Tidak mungkin aku bisa mengetahui informasi seperti itu. Tapi… tapi kupikir aku akan membuat pengecualian khusus… hanya untukmu… ”kata Margaret-san, meraih tanganku dan menatap mataku.

Kemudian, sedikit demi sedikit dia mendekatkan wajahnya ke wajahku, dan, pada jarak di mana kami bisa merasakan napas satu sama lain, dia berbisik kepadaku.

“Kamar Rose-sama ada di lantai atas menara tertinggi. Ini rahasia kita, oke? ”

Dan dia hanya mengatakannya padaku seperti itu.

Berbagi informasi adalah salah satu teknik penipuan paling terkenal. Ini umumnya digunakan ketika kau ingin mendapatkan kepercayaan dari orang lain dengan cepat dan efektif.

“Terima kasih ~”

“Jangan beri tahu siapa pun, oke? Aku hanya memberitahumu karena kamu spesial … ”

Untuk itu kau menambahkan untuk membuat orang lain berpikir bahwa mereka istimewa, dan sempurna.

“T-Tapi aku ingin kamu mengunjungi rumahku sekali sebagai imbalan.”

“Aku akan memikirkannya dengan serius.”

“Hei kamu, apa yang kamu lakukan di sana ?!”

Aku berbalik setelah mendengar teriakan marah itu, dan di sisi lain, ada penjaga yang pemarah.

Mungkin saat ini kami yang berpegangan tangan dan saling memandang pasti terlihat mencurigakan.

“Kamu orang yang mencurigakan datang ke sini!”

“Dia-Dia adalah murid Silon-sama—”

“Aku tidak bertanya padamu !! Hei, kesini sekarang juga! ”

Prajurit itu sangat marah hingga wajahnya menjadi merah.

“Sepertinya mereka memanggilku, aku akan kembali.”

“Maafkan aku. Jika terjadi sesuatu, aku pasti akan membantumu. Aku benci orang itu.

“Begitu.”

“Dia menjijikkan, dia selalu menatapku dari jauh.”

Margaret-san melihat prajurit itu dengan ekspresi tidak senang dan penolakan.

“Apa kau tidak mendengarku? !!”

“Aku datang ~”

Aku berlari sedikit dan mendekati tentara itu.

“Kemari”.

“Ya ya”.

Tentara itu membawaku ke belakang salah satu bangunan.

“Kau tidak tahu siapa aku? Aku Kevin, salah satu penjaga tempat ini ”.

Dia menarik kerah kemejaku saat dia memperkenalkan dirinya.

“Senang bertemu denganmu Kevin-san.”

“Apakah kau bercanda? Aku mendengar bahwa kau adalah seorang musisi, tentunya kau berasal dari kalangan yang baik ”.

“Maafkan aku”.

Kevin-san entah kenapa terlihat sangat marah.

“Kami melindungi negara ini. Bahkan jika Anda menyebut kami pendekar pedang magis biadab atau barbar, kami memberikan hidup kami untuk negara ini sementara orang yang tidak berguna seperti kau berkeliling merayu wanita.”

“Maafkan aku”.

Tukang ngambek, aku mengerti. Dalam hal ini lebih baik meminta maaf sambil memikirkan hal-hal lain.

“Ayo, datang padaku musisi. Cobalah untuk mengalahkan pendekar pedang ajaib dengan musik mu! ”

“Maafkan aku”.

Sekarang aku tahu di mana dia, aku ingin segera menemui Rose-senpai.

“Ha, bodoh! Apakah kau mengerti sekarang?! Seni itu menyebalkan, musik tidak akan pernah bisa mengalahkan pendekar pedang magis! ”

“Maafkan aku”.

Sekarang setelah aku kehilangan Margaret-san, ini adalah waktu yang tepat untuk melarikan diri.

“Jika kau mengerti maka jangan mendekati Margaret-chan lagi !! Dia dan aku saling mencintai! ”

“Maaf … umm?”

“Apa? Ada masalah ?! ”

“Kalian saling mencintai?”

“Benar! Dia dan aku bersumpah untuk cinta yang abadi! ”

“Tapi dia bilang kau selalu melihatnya dari jauh …”

“Kami selalu menularkan cinta kami di taman bunga ini setiap hari! Kami melakukannya dengan saling memandang. Setiap kali aku melihatnya, Margaret-chan membuang muka karena malu! Tapi karena dia penasaran, dia jadi penasaran dan selalu menatapku dari sudut matanya! Margaret-chan begitu… dia sangat manis…! ”

“Dan kalian hanya saling memandang?”

“Cinta sejati tidak membutuhkan kata-kata untuk mengekspresikan dirinya!”

“Dan apakah kau sudah berbicara dengannya?”

“Apa kau tidak mendengarku ?! Aku melakukannya untuk pertama kalinya beberapa waktu yang lalu. Dia pasti senang dengan suara maskulinku! ”

“Umm …”

“Apa? Ada masalah dengan itu? ”

“Bukan apa-apa, kupikir cinta kalian berdua, terlepas dari semua akal sehat, sangat indah. Inilah cinta sejati ”.

“Sepertinya kau sudah paham. Kalau begitu, jangan mendekatinya lagi! Sekarang pergi, aku akan memberitahunya bahwa kau melarikan diri dariku.”

Terima kasih Kevin, sekarang aku bisa bebas bergerak di sekitar tempat ini.

“Baik, semoga kalian bahagia ~”

Aku mulai berlari sambil berteriak seperti Mob, lalu aku pergi menemui Rose-senpai.


Please do 1x cIick before you leave the site, thank you 😀
Table of Content
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded