Prolog – Kegelapan yang mengintai di sekolah, kasus siswa yang hilang!

Font Size :
Table of Content Link
Please help me to pay my hosting subscription of the site this month 🙏


Bagian 7

Alexia berlari melewati halaman belakang gedung sekolah.

Meskipun lebih dari sekadar halaman, itu adalah hutan kecil yang penuh dengan pepohonan dan semak belukar yang belum dipotong, sehingga sepatu botnya menjadi kotor dengan setiap langkah yang diambilnya.

“Kalian berdua, cepatlah!”

Alexia terus berlari sambil berbicara kepada orang-orang yang mengikutinya.

“Alexia-sama, terlalu berbahaya untuk mendekati kekuatan sihir itu! Mari kita tunggu bala bantuan!”

Para staf, para penjaga, memberikan segalanya untuk mengimbangi dia.

“Jika kita menunda terlalu lama, mereka akan melarikan diri!”

“Tolong tunggu sebentar, Alexia-sama!” Dia mengabaikan para penjaga dan terus berlari.

Kemudian setelah mencapai tempat itu, mereka menemukan jejak-jejak pertempuran.

“Apa…?”

Ada beberapa jejak kaki, pohon-pohon yang terbelah dan semak belukar.

Ada juga jejak kekuatan sihir di udara.

“Siapa yang melepaskan kekuatan sihir seperti itu di tempat ini…!”

“Alexia-sama! Uhh…! Apa yang terjadi di sini?!” Akhirnya tiba, para penjaga terdiam saat mereka melihat jejak kekuatan sihir.

“Berbahaya berada di sini, para pelaku mungkin masih berada di dekat sini!”

“Ya, dan tugas kalian untuk menangkap mereka yang bertanggung jawab, bukan?”

“A-iyah, anda benar, tapi…”

Para penjaga menghela napas dan saling memandang untuk saling mendukung.

Sementara itu Alexia menghela napas tanpa disadari.

“Ini adalah darah.”

Kemudian ia menemukan jejak darah di semak-semak.

“Ada banyak sekali. Orang yang berada di sini pasti terluka parah. Selain itu, kemungkinan besar dia adalah orang yang bertanggung jawab atas hilangnya orang-orang…”

Dia mengacu pada kasus hilangnya para siswa.

Kasus ini telah diselidiki oleh pihak berwajib, tetapi karena kurangnya bukti dan beberapa hal lain diabaikan, kasus ini ditutup karena tidak beralasan.

Tetapi Alexia menduga bahwa ada sesuatu yang tersembunyi dalam semua ini.

“Yang pasti adalah para pendekar pedang yang sangat kuat bertempur di sini… Tapi itulah pertanyaannya, mengapa di sini…?” Ini bukan sebuah coliseum atau apa pun, ini adalah halaman sekolah.

“Ini hampir pasti ada hubungannya dengan penghilangan. Mungkin ada sesuatu yang sangat kuat yang bersembunyi di dalam-”

“A-Alexia-sama.”

Tiba-tiba, suara-suara para penjaga menyela alasannya.

“Sekarang apa yang terjadi?”

“L-Lihat di sana!” Para penjaga menunjuk ke arah sosok seseorang yang mengenakan mantel hitam legam.

“Pada titik mana dia muncul!” Tak seorang pun dari mereka yang menyadari kehadiran orang ini.

“K-kau adalah…”

Orang berpakaian hitam membungkuk dan menyentuhkan jari-jarinya ke darah di rumput.

Kemudian ia berbicara, dengan suara yang tampaknya berasal dari kekosongan itu sendiri.

“Pertempuran ini adalah pengorbanan yang diperlukan..”

“Shadow…” Alexia tidak bisa berkata-kata, sementara Shadow mengagumi darah di jarinya dengan terpesona.

“Tapi bagaimana dengan nyawa yang hilang di sini, apakah itu pengorbanan yang diperlukan untuk dunia…?”

“Shadow, apakah kau ada hubungannya dengan ini?”

Shadow tidak memperhatikan Alexia atau para penjaga dan hanya terus tenggelam dalam pikirannya.

“A-Alexia-sama, berbahaya untuk mendekat! Kita harus memanggil para ksatria-!” Salah satu penjaga berteriak gugup, menghunus pedangnya.

“Tidak ada gunanya melakukan hal itu. Dan mundurlah, bahkan pedang kita bersama pun tidak bisa menyentuhnya.”

Dan bahkan mengetahui hal itu, Alexia mengarahkan pedangnya pada Shadow.

“Jawab aku, Shadow, apa yang terjadi di sini?”

Mengatakan itu, kali ini melepaskan lebih banyak kekuatan sihir dari tubuhnya, Shadow kembali ke dirinya sendiri.

Matanya dengan warna merah tua menatapnya.

“-Apa yang akan kau lakukan setelah kau mengetahuinya?”

“Aku akan menangkapmu. Aku tidak akan membiarkanmu berbuat sesuka hati di tempat ini.” Shadow melontarkan senyum tipis di sisi lain topengnya.

“Jangan buang-buang waktumu.”

Dengan mengatakan itu, ia menghilang.

Tidak, dia tidak menghilang.

Bahkan, ia muncul tepat di depan Alexia.

“Apa-!” Dia tidak mampu merasakan apa pun; dia tidak merasakan kekuatan sihirnya, juga tidak merasakan kehadirannya.

Dia muncul begitu saja entah dari mana di depan Alexia dan menempelkan pedangnya ke tenggorokannya.

Pedangnya? Pedang Shadow? Tidak, tetapi sebuah pedang yang ia kenal dengan baik.

Bagaimanapun juga, itu adalah pedangnya sendiri.

“Aku…” Ia bahkan tidak menyadari bahwa pria itu mengambilnya darinya.

“-Kita hidup di dunia yang sama sekali berbeda.”

“Dan apa yang kau maksud dengan itu?” Dia mengatakan itu, sambil menggertakkan giginya dengan keras.

Dia telah berlatih keras.

Ia berpikir bahwa sekarang, mungkin saja, ia telah sedikit menutup jarak antara kekuatannya dan kekuatannya.

“Seperti koin yang memiliki dua sisi, seperti halnya ada terang dan gelap… ada juga dunia yang tidak boleh kau terlibat.”

Setelah mengatakan itu, dia meletakkan pedang itu dan berbalik.

Ia mulai berjalan, pergi saat angin mengayunkan mantel hitamnya.

“-Waktunya telah tiba.”

“Waktu? Waktu untuk apa?”

“Waktu bagi mereka untuk mulai bertindak…”

Tiba-tiba, semacam cairan hitam menyembur dari kaki Shadow.

Cairan itu naik ke sekujur tubuhnya, menyelimuti dirinya seperti pusaran air.

Dan setelah badai salju, cairan itu berubah menjadi asap hitam yang membuat Shadow menghilang.

Satu-satunya yang tersisa di tempat di mana ia berdiri adalah pedang Alexia.

Sudah hilang…. Tapi siapa “mereka” yang dimaksud itu?

Ada banyak hal yang masih belum ia pahami.

Tetapi sudah merupakan suatu terobosan untuk mengetahui bahwa Shadow terlibat.

Yang kecil, seperti langkah kecil.

Alexia berpikir seperti itu, mengejek dirinya sendiri saat ia berpaling.

“Masih belum ada bala bantuan? Kita harus cepat-cepat mengamankan tempat kejadian-”

Alexia berdiri di sana tidak mampu menyelesaikan kata-katanya.

“Tidak mungkin… tidak mungkin…” Semua penjaga pingsan.

Dalam satu gerakan yang Shadow lakukan, dia tidak hanya mengambil pedang itu darinya, dia juga telah membuat semua penjaga pingsan.

Dan tentu saja, dia tidak menyadari apa pun.

“Masih ada, masih ada jarak yang sangat besar di antara kekuatan kita… tapi suatu hari nanti… suatu hari nanti aku akan…”

Alexia menunduk sambil mengepalkan tinjunya dengan erat.

Table of Content Link
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded