Prolog – Kegelapan yang mengintai di sekolah, kasus siswa yang hilang!

Font Size :
Table of Content Link
Please help me to pay my hosting subscription of the site this month 🙏


Bagian 5

Entah mengapa, tempat kemana aku dibawa pergi adalah asrama putri.

“Apa aku boleh masuk begitu saja seperti itu?”

“Aku sudah punya izin.”

“Tapi aku anak laki-laki.”

“Aku katakan kepada mereka bahwa Anda adalah seorang kolaborator.”

“Kolaborator?”

Alexia berdiri di depan sebuah pintu.

Itu adalah pintu kamar Claire nee-san.

“Tidak ada yang melihat kakamu lagi sejak kemarin setelah makan malam.”

“Fuum.”

“Itu membuatku penasaran, jadi aku bertanya pada salah satu siswi dan dia bilang ruangan itu terkunci.”

Alexia mengetuk pintu tetapi tidak ada yang menjawab.

“Aku mencoba mencarinya di tempat-tempat yang sering ia kunjungi, tetapi ia tidak dapat ditemukan.”

“Hooom.”

“Kau tidak tahu apa-apa?”

“Tidak.”

Aku menjawab dengan jujur, tetapi Alexia menatapku seolah-olah mengatakan, “Apakah kau sudah gila?”

“Kau tidak peduli tentang dia?”

“Yah, ini bukan pertama kalinya.”

“Apakah itu sering terjadi?”

“Dia selalu cenderung menghilang selama beberapa hari sejak kami masih kecil.”

“Kalau begitu, berarti kau tahu sesuatu tentang kasus ini.”

“Hmm, setelah kau bilang begitu aku jadi kepikiran. Memang benar.”

“Lalu di mana kakakmu pada saat-saat ketika ia menghilang?”

“Tidak tahu, dia akan langsung kembali dengan sendirinya dan itu saja.”

Meskipun pada kenyataannya dia selalu dicari dan ditemukan oleh Seven Shadows

Zeta seharusnya mengawasinya kali ini. Zeta sangat bagus dalam tugasnya, jadi jika dia belum bergerak, berarti semuanya baik-baik saja.

“Apakah ini semacam kabur dari rumah?”

“Mungkin.”

“Yah, semoga begitu, karena sebenarnya ada sesuatu yang membuatku penasaran.”

“Apa itu?”

“Lihatlah ini.”

Kami masuk ke dalam ruangan dan di sana Alexia mengambil kalung logam dari lantai.

“Kalung? Memang terlihat cantik.”

“Dan bukan itu saja, itu sebenarnya memiliki efek magis. Ini bukan sesuatu yang dimiliki oleh seorang siswi biasa di kamarnya.”

“Aku bisa meyakinkanmu bahwa kakakku sangat jauh dari kata biasa ”

“Kemungkinan ada seseorang yang masuk ke kamarnya, dan kemudian mencoba menaruh ini padanya untuk menculiknya.”

“Tapi kalung itu terjatuh di sini.”

“Kemungkinan ia jatuh di sana di tengah-tengah pertempuran. Selain itu, ada hal lain yang membuatku bingung.”

Alexia kali ini melihat beberapa dokumen tergeletak di atas meja.

Saat melihat mereka, aku dikejutkan oleh kilatan cahaya.

“TIni…!”

Huruf-huruf kuno, lambang-lambang sihir yang keren, kata-kata rumit yang tampaknya memiliki arti tetapi pada kenyataannya tidak memiliki arti.

Ya, aku yakin.

Ini adalah buku catatan chuunibyou.

“Apakah kau tahu apa ini?

“Tidak, tidak sama sekali, aku belum pernah melihat ini dalam hidupku.”

“Benarkah? Lalu mengapa kau mengalihkan pandanganmu?”

“I-itu pasti cuma imajinasimu.”

Alexia melihat buku catatan chuunibyou lagi.

“Aku benar-benar meragukan apa pun yang tertulis di sini masuk akal.”

“Kau yakin?”

Alexia mengatakan itu dan kembali menatap buku catatannya.
Aku merasa kasihan padanya, tetapi itu hanya sebuah buku catatan dari tahap memalukan seseorang.

Kalau dipikir-pikir, kalung itu tampaknya juga merupakan benda chuuni, dan sekarang aku ingat, sampai baru-baru ini dia suka ngayal bahwa dia memiliki segel sihir di lengannya dan harus menyembunyikannya dengan perban.

Mungkin status chuuni kakakku akhirnya lepas kendali.

Selain itu, tiba-tiba menghilang adalah elemen lain dari chuunibyou.

“Dia pasti baik-baik saja.”

“Kau sangat percaya padanya…”

“Percaya? …. Yah, semacam itu.”

Aku sebenarnya mau bilang tidak ada gunanya khawatir.

“Sebaliknya aku… kakaku dan aku…” Alexia menyipitkan matanya, seakan-akan mengingat masa-masa di masa lalu yang jauh.

“Kita tidak saling memahami satu sama lain akhir-akhir ini. Aku tidak tahu apa yang dia pikirkan…”

“Fuum.”

“Apakah kau tidak pernah berpikir seperti itu, Pochi?”

“Sebenarnya, aku juga hampir tidak pernah mengerti apa yang dipikirkan oleh kakaku.”

“Aku mengerti… aku kira kita hanya bisa mencoba saling memahami.”

“Saudara kandung adalah orang asing yang terikat oleh darah, itu saja.”

“Sungguh cara yang kejam untuk mengatakannya.”

“Menurutmu begitu?”

“Setidaknya aku ingin memahaminya.”

“Aku mengerti.”

Alexia menghela napas kecil.

“…Kau bisa kembali ke kelas sekarang jika kau mau. Aku akan tinggal di sini dan melakukan penyelidikan lebih lanjut.”

“Baiklah.”

Aku menarik diri dari tempat itu, meninggalkan Alexia sendirian yang sedang memeriksa dengan seksama buku catatan chuuni yang berisi hal memalukan kakak perempuanku.

Table of Content Link
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded