Prolog – Kegelapan yang mengintai di sekolah, kasus siswa yang hilang!

Font Size :
Table of Content Link
Please help me to pay my hosting subscription of the site this month 🙏


Bagian 4

Mulai hari ini, semester ketiga di sekolah dimulai.

Menjelang ujian akhir tahun, semua orang di kelas terlihat sangat serius.

“Hei, aku mendengar bahwa pertanyaan yang sama dari kelas teori kontrol sihir hari ini selalu muncul dalam ujian setiap tahun.”

“Bagus sekali agen Jaga, seperti biasa kau adalah seorang profesional untuk informasi.”

“Hanya saja, aku harus bertindak lebih bertanggung jawab sekarang. Jika aku mengulang tahun ini, orang tuaku akan membunuhku.”

“Ya, aku pikir aku juga harus sedikit lebih serius. Aku sudah terlalu banyak leha-leha sejauh ini.”

“Tetapi jika kita belajar dengan serius, itu akan menjadi sangat mudah.”

“Tentu saja, itu akan menjadi mudah.”

Mata Hyoro dan Jaga penuh dengan keputusasaan.

“Cid, nilai-nilaimu juga rendah, bukan? Kau harus lebih serius mulai sekarang.”

“Aah, kamu benar.”

Aku pikir aku harus melakukan itu.

Yang benar adalah bahwa nilaiku di bawah rata-rata.

Itu karena di kelas aku selalu melatih kontrol kekuatan sihirku, jadi dalam ujian aku tidak mengerti apa-apa sama sekali.

Tetapi aku juga tidak terlalu khawatir tentang itu. Saya bisa menyontek kapan pun aku mau dan menyalin jawaban jika aku benar-benar ingin melakukannya.

Aku juga tidak tahu apa yang mereka ajarkan di kelas hari ini, but I know that the magic power control theory is the explanation to my theory that compressing magic power increases its potency x1000.

Ini hanyalah bagian lain dari latihanku untuk menjadi Eminence in Shadow yang sempurna.

Dan hari ini lagi, karena aku tidak pernah absen melakukannya, aku terus berlatih.

-Tapi.

Pintu kelas tiba-tiba terbuka, dan dari sisi lain muncul seorang gadis berambut perak.

Ini Alexia.

“Ah, betapa bagusnya cuaca hari ini.”

Aku mengatakan itu, sambil melihat ke sisi lain jendela.

Saat itu mendung.

Aku merasakan tatapan semua orang langsung tertuju padaku.

Ini adalah sesuatu yang selalu terjadi. Entah mengapa semua orang menatapku ketika Alexia datang ke ruang kelas, pahal aku cuma mob.

“Hei.”

“Ah, seekor burung kecil.”

Itu adalah pemandangan sehari-hari di langit.

“Lihatlah aku ketika aku berbicara denganmu, Pochi.”

“Ah, angin meniup awan menjauh.”

Aku ingin tahu, apakah aku bisa melewati hari ini tanpa terjadi apa-apa.

“Jangan abaikan aku.”

Dia memegang daguku.

Kemudian dia perlahan-lahan mulai memutar kepalaku saat leherku berdecit dengan suara yang tidak menyenangkan.

Alexia menatapku dengan mata merahnya.

“Bagaimana kabarmu, Putri Alexia?”

Aku mencoba menyapanya dengan cara yang paling mirip seorang mob.

“Selamat pagi, Cid Kageno-kun.”

“Maaf atas kelancangan saya Putri Alexia, tetapi bukankah Anda berada di kelas yang salah?”

“Tidak, aku berada di kelas yang benar. Aku datang karena aku ada urusan denganmu, Cid Kageno-kun.”

“Ah, tapi kelas berikutnya akan segera dimulai. Bisakah kita simpan untuk nanti?”

“Jangan khawatir tentang itu. Aku mau meminjamnya sebentar.”

Alexia mengatakan itu pada Hyoro dan Jaga dan kemudian mencengkeram leherku.

“Anda-anda tidak bisa!”

“Bawa saja dia pergi, silahkan Putri!”

Dan dia menyeretku pergi, saat aku mendengarkan tertawaan dari kedua temanku.

Table of Content Link
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded