Prolog – Kegelapan yang mengintai di sekolah, kasus siswa yang hilang!

Font Size :
Table of Content Link
Please help me to pay my hosting subscription of the site this month 🙏


Bagian 3

“Aku bersumpah tidak akan mengampuninya kali ini!”

Claire Kageno berada di kamarnya, di asrama putri, cemberut.

“Sudah berapa kali dia mengingkari janji-janjinya? Kau berjanji padaku kita akan pulang bersama di liburan musim dingin…”

Wajahnya, pemarah seperti seorang gadis kecil, sedang diterangi oleh lampu di kamarnya.

Dan untuk beberapa alasan, dia mengenakan kalung logam di tangannya.

“Aku tidak akan pernah memaafkannya, aku tidak akan pernah memaafkannya lagi, aku bersumpah aku akan menghajarnya dan memaksanya menghabiskan liburan musim semi bersamaku!”

Ia menggerakkan kalung itu, menggetarkan logamnya dan setelah memastikan bahwa kalung itu terkunci dengan sempurna, ia tersenyum.

“Dia tidak akan lolos dariku kali ini.”

Tetapi pada saat itu ia mengerutkan alisnya.

“-”

Kalung logam itu jatuh ke lantai, menimbulkan suara yang sangat keras.

“Aku tidak bisa mengendalikan… tangan kananku…!”

Dia mengerutkan alisnya dengan meringis kesakitan saat dia mengepalkan tangan kanannya dengan erat.

“Mengapa…? Aku belum merasakan apa pun akhir-akhir ini.”

Sejak hari itu, ketika sebuah lingkaran sihir muncul terukir di tangannya, tangan itu mulai lepas kendali dan terasa sakit terus menerus.

Namun, akhir-akhir ini, kejadian-kejadian itu telah menghilang.

“Apa-apaan ini…? Aurora, jawablah.”

Dia mencoba memanggilnya, tetapi sejak hari itu Aurora tidak pernah lagi memanggil Claire.

Jadi untuk sesaat ia mengira semua itu hanya mimpi.

Tetapi lingkaran sihir itu masih terselip di bawah tepi yang menutupi lengannya.

Claire membuka salah satu laci di kamarnya dan mengeluarkan beberapa dokumen.

“Hanya ini yang aku temukan. Aku tahu mereka mengukir lingkaran sihir yang sama ke dalam sisa-sisa iblis Diabolos.”

Lingkaran sihir iblis Diabolos yang digambar pada dokumen itu sama dengan yang dipegang Claire di tangannya.

Pada saat itu, ia merasa mendengar sesuatu.

Ia mendongak dan melihat sekelilingnya.

“Hah? Apa itu…?”

“… la.”

“Aurora?! Apakah itu kamu?!” suaranya mulai bergema di kepalanya.

“…. mereka… datang…”

Dan sedikit demi sedikit suara itu mulai menjadi lebih jelas.

“Lari… Aku mohon…”

“Hah? … Lari?” Saat ia mengajukan pertanyaan itu, terdengar suara sesuatu yang berdesir.

“Apa ini…!” Penglihatannya, seluruh ruang di sekitarnya hancur.

Seolah-olah itu adalah cermin, pemandangan di depan matanya hancur berkeping-keping, seperti kaca.

Meja yang ia coba raih juga hancur.

Tetapi di luar hal-hal yang hancur, sebuah dunia baru terbentang.

“Apakah aku masih di kamarku…?”

Tidak ada keraguan bahwa dia berada di kamarnya.

Tetapi untuk beberapa alasan, tempat itu penuh dengan awan.

Namun dia tidak bisa mendengar apa pun.

Ia hanya bisa mendengar napasnya sendiri…

Tidak, pada kenyataannya, ia bisa mendengar suara pakaian yang bergerak ke arahnya.

“-Ingenius.” Detik berikutnya, Claire berputar, membenamkan sikunya di rahang penyerang.

“Whoaah.”

Penyerang hampir jatuh ke tanah, tetapi berhasil bertahan dan berdiri.

Namun, itu adalah kehancurannya.

Claire memanfaatkan posisi lututnya untuk mendaratkan pukulan ke wajah.

“Aku belajar ini dari Cid, semacam itu.”

Roknya bergoyang dengan gerakan kakinya, meskipun pria itu sudah terbaring di tanah pingsan.

“Siapa orang ini?” Claire membungkuk untuk menyelidiki pria itu.

Tetapi ketika dia mencoba melakukannya, tubuh pria itu mulai retak seperti kaca.

“Trik yang sama lagi?”

Kemudian, tubuh pria itu hancur.

“Apa yang sedang terjadi…! Hei! Ada yang bisa mendengarku?!!” Claire meninggalkan ruangan dan mengetuk pintu kamar sebelah.

Namun, dia tidak menerima tanggapan dari siswa yang tinggal di sana.

Hal yang sama juga terjadi di kamar sebelahnya, dan kamar berikutnya.

Tidak ada seorang pun di sana.

Claire adalah satu-satunya di sini, di dunia ini.

“Apa-apaan semua ini… Aurora, kau ada di sana, bukan?”

“Aku tidak ada.” Sebuah suara malas menjawab.

“Aku tahu kau ada di sana. Berhentilah bercanda, ini bukan waktunya untuk itu.”

“Aku sudah memperingatkanmu untuk melarikan diri.”

“Apakah kau serius menyalahkanku? Itu terlalu mendadak, aku tidak punya waktu untuk melakukannya.”

“Aku tidak ingin melakukan apa pun saat ini.”

“Berisik, ini buruk karena kita berada dalam situasi darurat!”

“Aku punya situasi darurat sendiri di tanganku.”

“Situasi seperti apa?”

“Aku tidak ingin melibatkanmu dalam semua ini.”

“¡…! Dan itu semua gara-gara segel sihir bodoh ini!” Claire mengatakan itu sambil memelototi segel sihir di tangannya.

“Segel sihir itu ada di sana untuk melindungimu.”

“Aku tahu itu… Tapi yang kumaksudkan adalah setidaknya jelaskan semuanya padaku.”

“Aku berencana untuk melakukan itu, tetapi saya tidak bisa.”

“Apa maksudmu?”

“Maksudku, karena dia mencoba untuk melindungimu.”

“Siapa dia…?”

“Dia mencoba melindungimu, menjauhkanmu dari semua ini sehingga kau tidak dalam bahaya. Itulah sebabnya aku tidak bisa mengatakan apa-apa.”

“Itu yang kau katakan terakhir kali. Siapa yang kau bicarakan? Aku tidak ingat dilindungi oleh siapa pun.”

“Kau salah. Dia melindungimu, selalu melindungimu, selalu akan melindungimu. Harus aku akui, aku sedikit iri.”

“… Aku akan mengatakannya sekali lagi. Aku tidak tahu siapa yang kau bicarakan, tetapi kau yakin tidak ada seorang pun, sama sekali tidak ada yang melindungiku.”

Claire mengulangi kata-katanya, kali ini dengan marah.

“Jika itu caramu ingin berpikir, baiklah. Aku yakin, ini juga yang diinginkannya. Untuk menjauhkanmu dari segalanya.”

“….Jika kau mau mengatakan sesuatu maka katakanlah semuanya sekali dan untuk selamanya! Selain itu aku tidak menginginkan semua itu!”

“Aku tidak akan mengatakan apapun padamu, apapun yang terjadi. Ini adalah caraku untuk membalas budi baiknya atas kebaikan besar yang telah dia berikan padaku.” Aurora mengatakan itu, meskipun dengan nada yang agak tidak puas juga.

“Aku akan membuatmu memberitahuku.”

“Bagaimana caranya?”

“Hmm…”

Claire berpikir dengan hati-hati.

Apa yang bisa dia lakukan untuk membuat seseorang yang hanya berkomunikasi melalui suara di kepalanya untuk mendengarkannya? “Baiklah… Aku akan berteriak tanpa henti, dengan sangat keras sampai kamu memberitahukan semuanya padaku.”

“Silakan.”

“Aku tidak akan mendengarkanmu lagi.”

“Sesuai keinginanmu.”

“…Aku akan menyebarkan rumor buruk tentangmu.”

“Lalu?”

Claire mengerutkan pipinya menjadi cemberut.

“Apakah kau puas sekarang?”

“Jika yang kau maksudkan dengan puas adalah kesal, ya.”

“Tenanglah. Aku akan memberitahumu bagaimana cara keluar dari tempat ini.”

“Pertama-tama, di mana aku?”

“Aku juga tidak bisa mengatakannya.”

“Tuhan, kamu membuatku pusing.”

“Pertama-tama berjalan lurus.”

“Aku tidak mau.”

“Jika kau tidak berjalan, kau akan terkunci di sini seumur hidup.”

“Sigh, aku hanya harus berjalan, bukan? Baik.”

“Oke, seperti ini. Sekarang, berjalanlah berkeliling tiga putaran.”

“Tiga putaran?!”

“Hanya bercanda.”

“Suatu hari nanti aku bersumpah akan menghajarmu.” Dan demikianlah gadis berambut hitam itu berjalan di dunia yang penuh awan.

Dan di belakangnya, sosok seorang wanita bisa terlihat samar-samar, menatapnya dengan mata violet.

Table of Content Link
Advertise Now!

Please wait....
Disqus comment box is being loaded