A Returner’s Magic Should Be Special Chapter 116 Bahasa Indonesia – Season in Snow (3)

Font Size :
Table of Content

“Apa yang membuatmu begitu lama?”

Ketika Desir membuka pintu kantor party, dia disambut oleh teriakan menjengkelkan Romantica. Melangkah ke kantor, Desir terkejut melihat kotak-kotak ditumpuk seperti gunung-gunung kecil di tengah kantor.

“… Apa-apaan ini?”

Desir mengharapkan beberapa hadiah. Sudah lama menjadi kebiasaan bagi orang tua untuk mengirim hadiah kepada anak-anak mereka di Tahun Baru. Namun, mengingat ada enam anggota partai, jumlah hadiah itu terlalu besar.

“Hadiah ini dari berbagai tempat! Desir, kamu benar-benar terkenal! ”

Kata-kata Freechel benar. Tentu saja, ada hadiah dari keluarga anggota party, tetapi ada juga hadiah dari berbagai perusahaan dan orang-orang terkemuka.

“Aku mengerti Prillecha, Menara Sihir, dan Konglomerat Eru… tapi Kire Trading Company? Di mana itu? ”

Di antara tempat-tempat di mana hadiah berasal, ada beberapa tempat yang tidak memiliki hubungan langsung dengan mereka.

“Selama serangan di Prillecha, ada banyak turis di sana, jadi mungkin itu salah satunya?” Desir mengangguk ketika saran Romantica tampak masuk akal.

Ketika Desir menghentikan Dadenewt dari menghancurkan Deltaheim, ibukota Prillecha, ada turis dari seluruh benua karena Persaingan Laut Kuning.

Jika seseorang membantu mu, itu hanya kesopanan umum untuk mengirim hadiah. Dan dalam hal ini, itu bukan hanya kebaikan; Desir telah menyelamatkan hidup mereka.

Meskipun demikian, Serikat Kerajaan Baratlah yang paling banyak mengirim hadiah.

Setelah dia secara sendirian menetralkan serangan terhadap Prillecha, Desir menjadi terkenal tidak hanya di Prillecha tetapi juga dari raja-raja Adenia dan Arunbeth. Hadiah-hadiah mewah itu memperjelas seberapa besar kebaikan yang mereka miliki untuk Desir.

“Aku sedang menunggu Desir untuk bergabung dengan kita sebelum membukanya.”

“Iya. Jadi, duduklah dengan cepat. Tanganku kesemutan dan aku tidak bisa menunggu lebih lama untuk membukanya. ”

“Kami telah mengatur mereka dalam urutan jarak dari Akademi Hebrion. Kau dapat membukanya dengan urutan ini. ”

Mereka terlihat terlalu bersemangat.

Begitu Desir duduk, Romantica mulai merobek kertas pembungkusnya. “Oh ?! Aku bilang untuk membukanya secara berurutan, Romantica! ”

“Aku akan mulai dengan yang dari kota asalku!”

“Hmm? Hadiah untuk Romantica? Maka aku akan membuka ini. ”

“Tidak, tunggu! Pram, letakkan itu sekarang! ”

Hadiah yang diatur dengan susah payah mulai tercampur secara acak. Gunung hadiah segera runtuh dan akibatnya ruangan mulai terlihat sangat berantakan.

“Bagaimanapun, mereka masih anak-anak.”

Desir mengangkat bahu dan duduk di sebelah Adjest yang duduk diam sampai sekarang. “Selamat pagi.”

“… Selamat pagi.”

Ya, ini Adjest. Desir benar-benar menyukai ketenangan yang dipancarkannya. Sementara itu, hadiah pertama terungkap. Itu adalah hadiah dari Raja Prillecha.

“Lencana yang bagus. Tampaknya kantor itu tampak kosong, tetapi ini akan menjadi hal yang bagus untuk menghidupkannya. “Freechel melihat lencana itu. Matanya berbinar, menunjukkan bahwa dia tahu persis apa artinya.

“Fakta bahwa Raja memberikan lencana negara kepada seseorang berarti dia benar-benar mempercayai mereka! Itu adalah janji bahwa Raja akan membantu mu ketika kau membutuhkannya! ”

“Hadiah dari Arunbeth … Ini tiket untuk Teater Lujean! Mereka bahkan kursi kerajaan yang memungkinkan seseorang untuk duduk di posisi yang sempurna untuk melihat panggung !? Luar biasa! Ini bernilai 200 emas di pasar scalping sekarang! ”

“Ini dikirim oleh Yang Mulia Raja Adenia … Ini ramuan santhruleaf yang langka. Ini memiliki rasa dan aroma yang sangat unik ketika diseduh sebagai teh. Orang-orang mengatakan itu tidak mungkin dilakukan di musim dingin, tetapi ia telah mengirimkan ini kepada kami. ”

Sebagai hadiah dari raja-raja dari berbagai negara, semua yang mereka terima sulit diperoleh secara perorangan, dan karena itu semuanya berharga.

Akhirnya tiba saatnya untuk membuka hadiah yang dikirim dari Menara Sihir.

Ada dua hadiah dari Zod. Dari catatan di kotak, hadiah itu untuk Takiran dan Freechel.

Zod adalah salah satu pendukung terbesar dari party Desir, dan dukungan yang dia berikan sangat membantu party Desir sejauh ini. Akibatnya, yang lain tidak terlalu kecewa atau tidak puas, meskipun mereka tidak menerima hadiah mereka sendiri saat ini.

“Oh! Oh !! Lihat ini, ini pedang yang hebat. ”

Ketika kotak pertama dibuka, pedang besar yang bersinar cemerlang dalam gelap terungkap. Itu adalah pedang yang ditempa dengan besi hitam. Besi hitam agak lebih berat dari baja, tetapi jauh lebih sulit daripada baja biasa. Itu adalah bahan yang disukai banyak pemain pedang karena kombinasi kekuatan dan beratnya.

Selain itu, sihir perisai terpesona pada pedang yang memungkinkannya untuk secara bersamaan memiliki kekuatan ofensif dan defensif yang tinggi, memberikan lebih banyak pilihan kepada pengguna selama pertempuran. Ketika Takiran menunjukkan sihir perisai, anggota partai merespons dengan tepuk tangan kagum.

Ketika pembukaan kotak berikutnya mengungkapkan buku.

Party itu agak malu melihat hadiah itu adalah buku tua.

Freechel, di sisi lain, memperlakukannya seolah itu semacam harta berharga.

Menanggapi reaksi bingung dari anggota party, Freechel dengan penuh semangat menjelaskan apa sebenarnya hadiah ini. Begitu bersemangat sehingga meludah dari mulutnya, menyemprot ruangan

“Ini adalah buku tua yang langka yang sudah lama tidak dicetak lagi! Sebagian besar dari mereka sekarang hilang, jadi kau bisa bayangkan betapa mahalnya ini untuk diperoleh hari ini! Dan dia tidak hanya mengirim salinan, ini asli … ”

Kedua anggota party yang lebih baru tampaknya menyukai hadiah yang dikirim Zod. “Dia pasti merasa hasil kerja sama kita membuahkan hasil.”

Dengan dua hadiah itu sebagai yang utama, unboxing berlanjut. Hadiah-hadiah yang dibuka bervariasi dan setiap kali sebuah kotak dibuka, tepuk tangan serta tanda seru atau tawa dapat terdengar keluar dari ruang pesta.

Suasana seperti ini terus berlanjut sehingga Adjest juga mengambil salah satu kotak dari tumpukan di depannya sebelum membukanya.

Ada syal di dalam kotak. Itu terbuat dari wol mewah dan sulaman benang biru yang terjalin dengan benang merah mengisyaratkan bahwa itu adalah mufler yang diisi dengan perasaan berat dari pengirim.

Adjest menatap ujung syal.

DA

Itu adalah inisial dari Desir Arman.

Adjest mengambil syal dan memandang Desir seolah kesurupan.

Desir tersenyum, benar-benar tenggelam dalam kebahagiaan menular dari anggota partai lainnya, sebelum tiba-tiba berbalik untuk mencocokkan tatapan yang jelas-jelas membosankan lubang ke sisi kepalanya. Adjest berada pada jarak kurang dari setengah meter. Itu cukup dekat untuk membuatnya merasakan kehangatannya.

“…”

Sejenak napas Desir berhenti.

Sebelum Desir sadar kembali untuk bertanya ‘mengapa’, Adjest pindah.

Untuk sementara, Desir merasa pusing karena aroma lembut yang melekat di ruang di sekitarnya. Reaksi Desir sangat tertunda sehingga punggung tangan Adjest membelai pipinya tanpa perlawanan.

“Adjest?”

Desir yang terbangun bersandar, tetapi Adjest menarik mufler dan menyeretnya kembali ke arahnya.

“Tunggu.”

Satu.

Dua.

Desir tidak mengatakan apa-apa sampai syal itu sepenuhnya melilit lehernya.

Ketika syal itu akhirnya melilit leher Desir, mata mereka bertemu.

Mata emasnya bergetar seperti ombak yang memecah pantai.

Adjest dengan tergesa-gesa mengangkat tangannya dari syal, menyusut kembali seolah-olah seorang anak kecil yang menyentuh mainan yang mereka diberitahu tidak boleh disentuh.

“…”

Di kantor partai yang parau beberapa saat sebelumnya, sekarang hanya ada keheningan. Seolah-olah suara sebelumnya itu bohong.

Tidak ada yang berani membuka mulut mereka untuk memecah ketegangan yang canggung ini. Kantor yang tidak pernah sepi, akhirnya menjadi tidak terdengar untuk pertama kalinya.

“Namamu ada di sana.”

Adjest berusaha memaafkan perilakunya setelah keheningan canggung benar-benar menjadi tak tertahankan.

Tapi tidak ada yang berbicara.

Keheningan canggung mulai lagi.

Pintu terbuka. Desir berterima kasih kepada Tuhan atas gangguan ini. “… Apa yang sedang terjadi? Sangat sepi di sini hari ini. ”

Itu adalah Profesor Bridgette. Dia melihat sekeliling dengan senyum santai seperti biasa.

Sambil melihat sekeliling kantor, jelas bagi semua orang bahwa dia senang melihat Desir. “Syal itu sangat cocok untukmu. Itu sepadan dengan semua kerja keras. ”

“Apakah ini … syal yang kamu rajutan, profesor?”

“Iya. Akj rajut itu. Apakah kamu menyukainya?”

“Ya. Aku suka itu. Terima kasih banyak, Profesor. ”

Bridgette tampak senang melihat rasa terima kasih yang diungkapkan untuk hadiahnya.

“Aku akan memberikan satu untuk kalian masing-masing, tetapi karena kurangnya pengalaman dalam merajut, aku akhirnya mengambil terlalu banyak waktu untuk membuat hanya satu dari mereka.”

“Jangan pedulikan itu, terima kasih, profesor. Apa yang membawamu kemari? Apakah Anda memiliki sesuatu untuk disampaikan kepada kami? Bukan? ”

Romantica mati-matian berbicara, berusaha mengubah topik pembicaraan dengan paksa.

“Saya pikir saya datang pada waktu yang cukup tepat. Benar, Nona Romanica. Aku di sini untuk berbagi kabar baik dengan kalian semua. ”

Profesor Bridgette sedikit menegang sebelum berbicara dengan nada yang sedikit tidak biasa.

“Seperti yang kalian ketahui, 4 Januari adalah hari ketika Kaisar Ruspena Hebrion mendirikan Kekaisaran Hebrion.”

Itu juga merupakan hari dimana festival terbesar biasanya berlangsung di Kekaisaran Hebrion.

“Biasanya, kita akan mengadakan festival setiap tahun di Akademi Hebrion, tetapi karena sejumlah alasan, itu tidak akan terjadi tahun ini.”

“Ya? Bagaimana kabar baik ini? ”

“Sebaliknya, aku menjadi sangat tertekan, Profesor.” Bridgette menertawakan tanggapan dari para siswa.

“Sebaliknya, pada hari ini, kami memutuskan untuk melonggarkan peraturan sekolah dan membiarkan siswa pergi ke kota dan menikmati festival.”

Romantica dengan segera memfokuskan seluruh perhatiannya pada Prof. Bridgette. “Betulkah? Apakah Anda serius, Profesor? ”

“Tentu saja, aku harap kalian menghabiskan waktu yang indah di luar sana.”

Table of Content

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *